Tuesday, May 28, 2013

Tips Persiapan Pernikahan

Meminimalisir kemungkinan over budget

Wow.. Rasanya kaya yang mau cepet-cepet nikah aja ngebahas ini. Tapi, biarpun saya gak tau kapan saya bakal nikah dan baru belajar tentang Amalan Cepat Dapat Jodoh kemaren-kemaren, ga ada salahnya dong saya tau tipss Persiapan Pernikahan dulu. hehe

Check it out, tapi ini sih kan katanya sekedar saran. Jadi setuju gak setuju yah sah sah aja. okee




1. tidak usah buat kartu undangan mahal-mahal, saya tahu, ini urusan sekali seumur hidup, mau yg spesial, mewah, tp buat apa? sebagian besar kartu undangan itu berakhir di kotak sampah. kecuali kalau kalian tulis di kartu undangannya: 'please, harga kartu undangan ini rp 20.000/buah, jd angpao hadiah pernikahannya minimal 10x dr itu. jadi buatlah yg elegan tp sederhana. berkelas tp murah meriah. well, tips detail soal ini, tanya sama pak tukang bikin undangan.
*saya setuju kalau yg ini, HEMAT :D

2. tidak usah pakai musik yg 'aneh-aneh'. saya tahu, undangan nanti bengong kalau tidak ada hiburan. hanya saja, terserah, apakah kalian mau lebih ramai dihadiri penghuni langit atau penghuni bumi? musik gamelan, boleh. tradisional boleh. nasyid yg simpel boleh (karena ada juga nasyid yg kencang2, mengganggu). lagu jazz juga boleh. tapi jangan pernah dangdutan, organ tunggal dgn penyanyi2 seksi--ada juga jazz dgn penyanyi berpakaian tak sopan. musik arab? jelas tdk boleh kalau pakai penari perut. ngerti kan? arab tdk otomatis islami.
*Pake lagu sunda aja kali yah? biar tamu undangan makannya lebih 'lahap' soalnya diiringin lagu yang melow and slow,hehe

3. tidak usah pakai foto pre-wedding segala. tidak usah deh. nanti saja, foto post-wedding. sebenarnya buat apa sih foto pre-wedding? saya coba buka kamus tebal, melongok buku2, website, tdk ada alasan kokoh kenapa foto pre-wed harus ada. buat kenangan? hehe, ini argumen lucu sekali--terserah deh kalau ada yg tdk ketawa dan tetap ngotot pre-wed.
*kalau yg ini, hmm.. pengen juga sih sbenernya. Kan lagi ng-trend yah? tapiiii, bener juga sih, belum Saaaah kan tapii fotonya udah foto kaya pengantiin, kan sayang juga pas udah Sah-nya, terus foto. berarti bukan foto pertama pake baju "nganten" dong? hmm, ini menurut saya yah...

4. pawang hujan. aduh, celaka urusan. seperti tidak punya Tuhan. di hari pernikahan yg mengharap berkah, kalian malah menugaskan orang komat-kamit baca mantera mengusir hujan--biar undangan bisa datang kinclong gitu. bagus betul. jika kalian membenci hujan, maka kalian membenci kitab suci--cek ayat2nya dalam kitab suci. ingatkan seluruh keluarga, jangan pernah pakai pawang hujan.
*kalau yg ini, saya emang suka sama Hujan, tapi bukan berarti di hari pernikahan saya nanti saya berharap hujan senantiasa datang seharian penuh. hehe Yaaaaaah, mungkin menikahnya pas musim panas ajah yah. Tapi, sekarangkan cuacanya gak tentu --"
Ya udah, terima ajah. inget, Hujan itu BERKAH :D

5. menyebut2 kebanggaan, gelar, peristiwa dll dalam prosesi pernikahan. ada saja pernikahan yg menghabiskan 10 menit utk membacakan CV pengantin. sy pikir tdk perlu, karena itu tdk ada relevansinya dgn akan selanggeng apa pernikahan kita.
*daerah sini gak ada juga sih yg nyebutin CV, lah ini nikah apa ngelamar kerja? hehe

6. terakhir, tentu saja, jangan bermewah2. saya tahu, pernikahan itu milik keluarga. ada keinginan orang tua, ada ambisi orang tua. tapi berusahalah untuk di-rem. karena eh karena, yg paling penting dr sebuah pernikahan adalah pengharapan. apa itu pengharapan? doa. doa2 yg dipanjatkan. ketika doa itu berpilin ke atas, menyatu, maka semoga berbuah keluarga yg baik2, keturunan yg baik2. please deh ah, kalau nikahnya saja sudah mewah2, hasil korupsi pula--atau uang tdk jelas, bagaimanalah akan melahirkan generasi berikutnya yg baik?
*Kalau mewah sih relatif kali yah. Masalahnya, pandangan "mewah"kan beda-beda yah tiap orang.
Lagian yang pentingkan bukan segimana mewahnya resepsi, tapi justru kehidupan setelah resepsi. Bisa gak jadi keluarga yang Sakinah, mawaddah, wa rahmah?? hmm...

Oke, ini dia tips tips-nya, jadi nanti kalau emang udah 'ketemu' waktunya, bisa jadi pertimbangan jugaakan buat akunya.
Yaaaah, belajar deh dikit-dikit ;p




Sumber : Ijinkan Aku Menikah Tanpa Pacaran [Facebook pages]
Sumber Foto : googling

9 comments:

  1. setuju :)
    saya juga gak ngundang banyak2 orang. kata mama, cukup keluarga dekat. yang jauh dan jarang ketemu, gak usah. temen2 zaman SD-SMP juga gak usah. ngerepotin. kok kesannya banyak ngundang biar dapat banyak amplop :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk iyaaa ka yah, lagii kalo yg temen jauh dan jarang ketemuu, jrg komunikasi pula belum tentu mau luangin waktunya buat dateng. sayang kartu undanganny jugaaa,hhe

      Delete
  2. Aku udah wanti2 ke Ibu, kalo aku nikah, Ibu jangan pengen kaya orang lain yang nikahin anaknya pake pesta mewah2-an. Pertama aku ngak suka keramaian yg berlebih, kedua repot, ketiga banyak uang yang dibutuhkan. Kalau menurutku sih, pernikahan kan lembar awal memulai hubungan yang baik, ada baiknya juga jika diawali dengan kebaikan, misalnya disedekahkan dan cukup membuat semacam acara selametan atau syukuran gitu, atu kalu banyak uang nih, kan bisa langsung beli rumah atau ambil kontrakan dsb, belajar mandiri dengan keluarga yg baru dibina, itu lebih baik kan? hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. setujuuuu mii, kalo banyak uangnya mending siapiin buat kehidupan setelahny yaah mii ^^

      Delete
  3. setuju sama kamu cantik,. coba deh liat blogku yg judulnya fiqih nikah.
    itu ada power point tinggal diddownload lho. disana bisa kamu belajar ttg dari proses taaruf dll.
    intinya bgus. dan paling bagus klo mau bikin hajatan adalah terpisah antara akhwat dan ikhwan. karna emang kan gak boleh ikhtilat. entar kayak temnku ampe dipelototin hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaah ka, udah nanti aku download-iin biar makin banyak ilmu ,makasih yaa ^^

      Delete
  4. inget kemarin nanya undangan aja harganya mahal banget :D 4,5 juta cuma buat undangannya aja. heuheu. itu yang minimalis xD duh, jadi mikir lagi biaya totalnya berapa yaa? :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang ngundangnya berapa banyak ka --"

      jaman skg sih kayany sesederhanany juga kena puluhan juta yah, hhe
      Yaah, gpp deh ka, yang pentingkan ada ajaa rejekinya :D

      Delete
    2. nah bener tuh, betubetubetul... yg penting ada aja rejekinya...

      Delete