Friday, July 5, 2013

KUIS MINI BERHADIAH PULSA ( Lagi)[closed]

Haaaaai teman-teman, apa kabaaarr ^^ semoga baik-baik selalu..

Aku mau ngadaiin Kuis MINI lagii nih, hhe dalam rangka apa yah, yaa gak dalam rangka apa-apa juga sih. cuma semalem ada ide 'aneh' aja nyangkut :p

Kali ini syarat ikutannya gampaaaang banget,
1. Follow Twitterku @khiranii (ini gak harus kok, cuma biar lebih gampang aja kasih tau-nya kalo misal kamu menang), yang udah follow langsung mention aku yah sekalian juga ajakin temen-temen kamu.

2. Share pengalaman kamu di kolom komentar, jgn lupa sertain juga nick Twitter kamu yah.
Pengalaman kamu itu tentang... 'Nyemen' ada yang gak tau nyemen? hhe
Nyemen itu apa yah kalo dibahasa indonesia-in?
Yaah, Intinya nyemen itu kalo kamu makan disaat orang-orang puasa di bulan Ramadhan, entah itu karena kamu sakit atau karena sesuatu hal yang menyebabkan kamu buka puasa sebelum waktunya :D

Misal nih,
Aku pernah loh nyemen di sekolahan bareng temen-temen, gegara kecapean abis ngerjain tugas gitu... blaa blaa..blaa ..

Intinya sih yah seru-seruan aja, tapi kalo kamu gak punya cerita tentang nyemen boleh deh nyeritain pengalaman nyemen temen, saudara, atau kalo gak ada jugaaa yaaah ceritaaiin tentang godaan pas bulan puasa deh :D gak perlu panjang-panjang yang penting seruuu ..

Hadiahnya gak banyak..
cuma
1 buah pulsa 10rb all operator,
dan 2 buah pulsa 5rb, jadi totalnya ada 3 orang pemenang..

Oke, selamattt bercerita yaaaaah ^^
aku tunggu cerita kamu dari hari ini sampaiiiii tanggal 14 Juli 2013 jam 00.00..

Kalo ada yang kurang silakan bertanya yah ^^

Kalian juga boleh menyertakan link blog kalian setelah jawaban biar aku gampang kunjungan baliknya.

41 comments:

  1. Yaaaaah aku belum pernah nyemen..kecuali kalau berhalangan..kalau pun nyemen momentnya bukan pas puasa ramadhan, puasa senin kamis pas dulu bayar hutang :D

    ReplyDelete
  2. Pas halangan juga gpp ka,
    Klo ga ada, nyeritaiin ttg godaan pas puasaa jg boleh hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. Halo Rani untuk batas akhirnya, seharusnya tanggal 14 juli tuh bukan juni :)

      Delete
    3. aiishh baru kebaca inii ka, hhe makasiih ya ^^

      Delete
  3. Replies
    1. kalo bisa sih pengalaman ka ,hehe

      atau mungkin nyeritaiin godaan dibulan puasa juga bisa ka, ikutan yah ^^

      Delete
  4. Ehemm...Ini kisah nyata yang terjadi pada bulan Ramadhan tahun 2009 yang lalu. Seorang anak muda yang masih menyisakan kelabilan dalam jiwanya, sangat ingin belajar nyetir mobil. Dia pun merengek pada salah seorang kawannya yang bernama Kang Atep agar mau mengajarkannya nyetir mobil. Untung Kang Atep ini baik hati, jadi anak muda itu tidak perlu mengeluarkan rayuan Cassanova untuk membujuk Kang Atep. Muehehehe...

    Baiklah, entah itu hari apa (lupa lagi,) sekitar pukul 14.00 WIB, Kang Atep pulang cepat dari kantornya dengan membawa sebuah mobil (mobil kantor, tentunya.) Mereka berdua pun langsung menuju sebuah lapangan terbuka untuk belajar nyetir mobil.

    Saat itu cuaca begitu terik, sangat terik. Ketika anak muda itu duduk di kursi kemudi, keringat dingin langsung membasahi tubuhnya (keringat anget juga deh,) maklum saja saat itu adalah pengalaman pertamanya duduk di kursi kemudi. Grogi, nyesek dan semacamnya, itu yang dirasakannya.

    Singkat cerita, pada pengalaman pertamanya belajar nyetir, akhirnya anak muda itu dapat menjalankan mobil tersebut, walaupun harus disertai dengan derasnya keringat dan teguran-teguran kecil dari Kang Atep yang lumayan nyelekit di ati. Hihihi.

    Sudah sekitar 2 jam lebih mereka berputar-putar mengelilingi lapangan dengan mobil itu. Mentari semakin merunduk, tapi suhu udara masih saja terasa begitu terik, tenggorokan anak muda itu makin terasa terbakar,panaas...panaass...panaass...lalu...aiiiiiir!!! -_-“

    Tak tahan dengan situasi yang begitu mencekik, anak muda itupun merasa tak tahan lagi. Bak seorang Musafir yang merindukan tetesan air hujan ditengah gurun pasir, anak muda itu untuk kesekian kalinya merengek pada Kang Atep “...bawa aku ke warung terdekat, plisss...bawa aku kesana!!!” Kang Atep hanya bisa berkata “Yaelah, bro!” Mau gimana lagi?

    Dan ketika mobil mereka berhenti di depan sebuah warung kecil dekat tukang tambal ban, anak muda itu langsung keluar dari mobil, lantas ia lari ke warung itu, perhatiannya langsung tertuju pada lemari pendingin yang berisikan berbagai macam merek minuman. Seakan refleks, tangannya langsung mengambil sesuatu yang dimatanya tampak begitu berkilauan, yaitu...sebotol MIZONE dingin yang menggoda iman. Brrrrr...

    Tanpa lupa membayar minuman kepada Ibu penjaga warung, tanpa pake lama anak muda itu langsung lari dan masuk ke dalam mobil, lantas membuka tutup botol minuman itu, dan...glek...glek...glek...cairan segar dan dingin langsung mengalir deras membasahi tenggorokannya yang kering kerontang. Kang Atep? Dia hanya bisa melongo melihat kelakuan anak muda disebelahnya, dan diakhiri dengan menggeleng-gelengkan kepalanya. Menyadari suasana memalukan itu, anak muda itu hanya bisa berkata “Maaf ya, Kang, aku udah gak tahan, hari ini puasaku bolong.” Kang Atep hanya diam saja. Speechless. Lantas kakinya perlahan menginjak tuas gas untuk menjalankan mobilnya menuju pulang.

    Nah, Rani. Itu dia ceritaku tentang nyemen. Dan kamu pasti udah bisa menebak siapa anak muda yang ada pada cerita diatas, kan? Yahhh...harus diakui, aku memang payah ko!

    *langsung ngumpet*

    ReplyDelete
  5. waduhhh ... buka aib :D

    Nyemen ... ah kalau gak ketemu Li, saya gak bakal nyemen. Makanya kalau puasa, jangan ketemu pacar deh. Godaan lapar haus itu sebenarnya gak mempan, asal jangan ketemu si dia. Jadi ceritanya, zaman kuliah itu kan saya sering banget ketemuan sama Li, wong kampusnya sejalan :p Terus, saking seringnya, tiap ketemu agenda kita pasti makan bareng. Nah suatu ketika, Li KP, kerja Praktek, akhirnya kami jarang bertemu. Pas sekalinya bertemu, kami langsung makan siang bareng seperti biasa. Gak nyadar tuh, saking senengnya ... Pantesan aneh banget, kok tempat2 makan pada sepi, lha wong bulan puasa >.<

    ReplyDelete
  6. Nyemen? hihihi kangen sama istilah ini. Istilah yang 'Bogor' banget menurutku.hihihi.

    Dulu waktu SMP, aku pernah nyemen bareng ke-7 temenku. Sebenernya ini bukan kesengajaan tapi paktor situasi *Plak....alibi* bayangkan saja, kami yang memang sekolahnya masuk siang, tetep disuguhi pelajaran olah raga, lari keliling lingkungan sekolah dan parahnya di tengah panas terik kota hujan, dimana angkot ijo-ijo pun lemes untuk beroprasi.

    Kecerdasan dan ide gila ini muncul saat kami lewat sebuah warung, layaknya tupai yang mau hibernasi, kami beli berbagai minuman dan makanan ringan, lalu kami sembunyikan di masing-masing baju olah raga yang kami pakai. Sumpah... deg-degan pas berkumpul, selesai lari. Takut krtahuan. Tapi alhamdulilah, ngak ketauan.


    Akhirnya kami makan di jajaran bangku belakang kelas, dan tentu saja itu ketauan temen satu kelas, kami langsung diolok-olok dan dengan tampang gak berdosanya kami malah menawarkan temen-temen ikut bergabung. Ketua kelas akhirnya malah melaporkan kami ke guru Agama yang kebetulan baru lewat depan kelas, kami langsung dinasehati dan temen saya malah beralasan sedang halangan.

    ReplyDelete
  7. Hai, mbak Rani yang cuaeem (abis namanya juga mirip my baby girl) coba ikutan berpartisipasi di kontes ini akh.Mungkin diantara nyemen lainnya,yg paling berkesan cuman satu ini,kenapa ? (Hahahaha berarti ada sgerobolan nyemen,ya :D). Ceritanya sepele gara2 ngebet pengin punya PS sendiri, aku nekad di tengah terik mentari yang menyengat, aku bela2in bersama doi beli di swalayan. Pikirku saat itu dengan adanya PS dimanfaatkan sambil nunggu buka puasa.Tapi apa yang terjadi, ditengah perjalanan pulang, motor kami tersenggol bak truk. Tak ayal tubuh kami terpelanting. Itu belum seberapa PS yang masih gress pun tak luput jadi korban. Sudah rusak ringsek pulaa. Hikkks,akhirnya aku menangis bombay, bukannya karena luka2 dan tangan doi yang terkilir, taapi puasa siang itu dibatalkan. Kecewa bertumpuk-tumpuk, kurang sejam lagi padahal waktu berbuka, belum lagi PS impian jadi kenangan. ( @cputriarty-folbek daku yaa, miss ) ^_^

    ReplyDelete
  8. Nyamen
    waktu itu aku masih SD ga tau kelas berapa aku lupa lagi tapi yang pasti bulan Ramadhan waktu itu SD LIBUR satu bulan kalo ga salah saat jaman presiden Gusdur
    waktu itu saya dan beberapa teman saya campur pria dan wanita main keluarga - keluargaan ada yang jadi ibu, ayah, dan anak trus kebetulan di rumah temen yang di jadiin tempat main itu lagi pada keluar orang rumahnya.
    Nah yang jadi ibu itu pura - pura masak tapi karena di dapur ada makanan dia malah bawa makan beneran trus disuruh makan ke kami semua yang ikut main disana jadi dech makan padahal itu baru jam 9 pagi, hahahahahahhahahahahahahha #masalalu #masakecil

    ReplyDelete
  9. annur
    TWITTER : @ annur_el_kareem
    jUDUL : Kena Marah

    Rasanya malu campur aduk seperti gado-gado inget kejadian dulu.
    Saat aku SMA Kelas 11 atau 2 SMA.
    Aku termasuk orang yang gampang banget kelaparan, termasuk disaat sedang tidak berpuasa. Akhirnya aku memilih pergi ke koperasi bersama Jeje. Jeje itu seorang gadis china alias nasrani yang dulu sempet sebangku meski gak ada satu bulan.
    kAMI PUN MEMILIH jajanan (makanan ringan) untuk dibawa ke kelas. Saat itu guru belum datang dan kami memilih untuk makan di kelas secara sembunyi-sembunyi dibarisan belakang pojok.

    Ternyata kepala kami menunduk sambil membungkuk duduk di kursi. Kemudian sesekali Jeje menyuruhku jongkok. Belum masuk snack ke mulutku, guru Ekonomi datang. Saat menerangkan, aku berusaha memasukkan makanan ke mulutku.
    "asyik, gak ketahuan" ujarku setengah bahagia.
    Kemudian tak lama sang guru duduk di singgasananya. Kemudian setengah berteriak memanggilku.

    "hehe, ketahuan deh" batinku nyengir kuda kepada Jeje.

    Tapi seribu satu alasan, akhirnya aku berusaha bohong. Kalau aku kelaparan dan diajak jeje ke koperasi.

    Dasarnya aku takut banget kena marah. Tapi bu Ninis yang mungil itu bisa mentolerir, meskipun Ia setengah marah.

    Ku lihat Ia sedang berusaha sabar, meskipun Ia ingin marah kepadaku.
    Oh, efek puasa emang idndahnya, membuat mata belonya itu berusaha menunduk ke bawah sembari menarik nafas dalam-dalam lalu mengeluarkanya dengan desahan begitu berat. #Sabar.

    Kekuatan sabarnya sang guru, saat murid sepertiku lagi bandel-bandelnya.

    Setelah pelajaran berakhir, langsunglah air mineral yang ku beli segera ku sruput sampai tenggorokanku benar-benar lancar. Karena ada yang tersebumbat.

    Untuk bu guru yang sabar.

    Sabar itu sesuatu sekali, dan puasa itu membuat kita tahu betapa Mahal harga sabar. So, yang namanya sabar emang gak ada batasnya.

    jalan-jalan ke pasar
    Jangan lupa membeli sayuran
    kalau mau puasa harus sabar
    dapat pahala dan kemenangan

    Cukup sekian ceritaku nona manis. ^_^

    ReplyDelete
  10. Ini cerita 2 tahun lalu, waktu gue masih kelas 3 SMP. Gue inget karena ini pengalaman absurd.

    Jadi ceritanya tuh 2 minggu sebelum hari raya, pihak dari sekolah memang sudah membebaskan, kebetulan gurunya pun pada santai. Nah, gue sebagai kordinator bangke di kelas punya ide buat ngajakin semua anak laki-laki dikelas buat main PS di rental dari pada nge-garing kayak upil di kelas.

    Banyak yang ikut berpartisipasi. Temen gue dani, fikri, geofany, fajar, made, imam. Kami berangkat pake 3 motor menuju rental.

    singkat cerita, kami sudah dapat 2 tempat untuk bermain. Gue, fajar, dan made di dalem. Sedangkan yang lainnya diluar. Kami bermain hampir sudah 2 jam. siang itu panas, melihat dedek-dedek-biadab yang dengan santainya minum cendol, si dani yang badannya kurus kering kayak ranting nampak imannya mulai goyah. Dani nyamperin gue dengan muka homo.

    "Den.. den.. lo ganteng deh. Seriusan!"
    "MAHO!"
    "Err.. gini.. gue minjem duit dong, buat beli cendol, ya?"

    Karena gue kasian ngeliat muka setengah-polo-hampir-mati nya dia, tanpa sadar gue kasih dia 2rb. bukannya pelit sih, takutnya kalo dikasih banyak-banyak malah ngelunjak.

    Dia pergi keluar dan datang kembali dengan membawa bungkusan cendol. Bangsat memang si dani, dia minjem duit lagi ke si imam. Jadinya ada 7rb. dia malah beli gorengan 5rb. Temen-temen dengan santai makan gorengannya, gue cuman diem.

    Seketika hawa busuk menghampiri gue, temen-temen yang lain masang muka jail. Gue terkepung dalam lingkaran setan-setan pembawa gorengan. Badan gue di grepe-grepe. Err.. maksudnya badan gue di tindih. Tangan si dani menjulur ke mulut gue dan.... dengan mulusnya gehu seharga 500 perak masuk menerawang ke tenggorokan gue. Sengaja gue telen, udah terlanjur sih.

    Hari itu pun gue serasa batal. Parahnya lagi, ketika udah di paksa makan gorengan, gue malah haus dan refleks minum cendolnya si dani. Ya, tapi mungkin tuhan juga mengerti kalo gue itu sedang di dzolimi. Maafkan aku tuhan, maafkan juga makhluk-makhluk-kampret itu.

    -Sekian-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohiya, kalo misalkan ada apa-apa, mention twitter gue aja @studentisme atau chat di FB. hehe. terimakasih. :D

      Delete
  11. Nyemen? Baru denger bahasa ini Kak *nambah pengetahuan bahasa nih*

    Mmm...Apa ya? Kalau cerita tentang nyemen pas haid mah gak seru ya? Aku ceritanya pas waktu dulu deh, waktu SD, kira-kira umur 5 atau 6 tahun kalau nggak salah *ya berarti bener*.

    Waktu itu, karena baru punya kalkus *eh kulkas* di rumah, tiap hari nggak pernah bosen buat cek apa isi di dalamnya. Sering kagum sama Mamah kalau liat kulkas rapi banget...Begitupun pas masuk Ramadhan, masih kecanduan buka-tutup kulkas. Dan yaaa, pasti, nggak ada isi apa-apa kecuali sayur-mayur yang belum diolah sama air dingin juga batu es di freezer aja. Nggak niat buat minum sih, tapi perut ngeronta pengen makanan.

    Pas sekitar jam 11, aku minta uang ke Mamah buat beli sosis so baik (sosis so nice, red) ke warung. Cuma minta 1000 sih. Singkat cerita, aku udah beli dan nyimpennya di dalam kulkas.

    Kebiasaan aku pas Ramadhan, kalau nggak baca buku ya tidur. Alhasil, bangun-bangun jam 2 siang. Lagi-lagi perut ngemis buat dikasih makanan. Aku sih udah janji sama Mamah buat puasa full sebulan penuh, tapi godaan syetan yang terkutuk emang sadis ya, aku beraniin diri buat buka kulkas dan lahap sosis itu sampai abis. Dan, tring, bingung mau dibuang kemana si pembungkusnya. Pasrah aja deh, buang di tempat sampah yang ada di dapur.

    Pas saat itu, Mamah emang lagi nggak ada di rumah, jadi aku ngerasa sedikit bebas. Tapi, mikir juga, ini perlu di-qada atau nggak (?)

    Dan ketika berbuka, Mamah nanya tentang sosis so baik itu, aku sih bilangnya hilang. Tapi, karena telepati orangtua lebih meyakinkan, Mamah tahu kalau aku udah bolong. Hihi... Mamah memaklumi kayaknya, jadi dia nggak marah atau gimana, cuma negur aja biar puasa ke depannya nggak bolong apalagi bohong.

    And the last, aku baru nge-qada puasa bolong gegara sosis so baik itu setahun kemudian. Hihi... Semoga aja, ibadah aku pas hari itu tetap diterima Allah ya. Amiinnn...

    @asysyifaahs

    ReplyDelete
  12. hahaha.. ini kuis unik juga....

    @piepiet yang punya blog www.noormafitrianamzain.com

    boleh lah share pengalamanku,, pas jaman S1 dulu kan masih ABG banget yak, terus aku masih suka latah juga pengen beli baju baru kalo lebaran,, aku diajakin temen satu kos tuk beli baju di Pasar Johar Semarang, nah.. kita berangkat dari kost masih pagi, sekitar jam 7an gitu.. sampai dipasar Johar sekitar jam 8an,, ceritanya kan kita milih2 baju yang emang dikepengenin.. aku emang udah niat gak akan buka puasa (nyemen), tapi kata temenku tergantung keadaan.. jiaahh.. alamat mih di doi mau nyemen.. *sabar!!

    ehh.. bener aja, jam 11 kan matahari udah hampir sampe ubun2 kan? panasnya siang itu, ditambah ramenya pasar bikin tenggirikan kering.. ditambah lagi dehidarsi karena keringat becucuran.. aahh... dibenakku dah kebayang ajah segernya es campur.. *bhahahahahaha

    keluar dari pasar jam 12.30an,, asli yak,, laper sih nggak.. cuma auuss banget.. kami berteduh di tenda yang ada di9 depan pasar dekat tempat parkir motor..

    temenku : Dek, beli es teh yukk!
    aku : gak ah, kan aku dah niat puasa..
    temenku : belum hutang kan kamu?
    aku : belum..
    temenku : hutang sehari kan gak masalah.

    ckckckck.. ini setan berwujud manusia nih.,. wkwkwkwk

    temenku terus membujuk aku,, sampe dia beli es teh itu,.,. hmm... imanku belum kuat kali yah,, lihat dia minum es teh, aku malah dikasih es tehnya mau aja.. akhirnya nyemen dehhhhhhhhhhhh

    asli nyesel banget karena aku nyemen cuma minum es teh thok, sebungkus,, ngumpet2 lagi.. ngga makan nasi / apa2 lagi sampe bedug magrib..

    nyeseeeeeell.......... banget!!

    ReplyDelete
  13. Pernah dan itu peristiwa ga banget menurutku, kalau ingat saat ini.
    Ramadhan tahun 2009, saat hari itu saya ujian skripsi, makan sahur di kos, karena takut kebablasan ketiduran karena ujian skripsinya jam setengah 8 pagi. Dan setelah adzan Shubuh, ntah efek tubuh disebabkan khawatir mau ujian, jadi muntah-muntah terus sampai jam setengah 7 pagi. Kuputuskan berangkat ke kampus agar muntah-muntahnya berhenti dan beli minuman botolan yang ada bulir jeruknya untuk menetralisir isi perut. Di kampus sama sekali ga muntah. Selesai ujian skripsi saya bilang ke tiga dosen penguji skripsi kalau saya hari ini ga puasa karena muntah-muntah terus jadinya batal, terus katanya dosen ga batal kalau muntah kecuali memasukkan tangan biar muntah, jleb, malu, betapa kurangnya ilmu saya.

    ReplyDelete
  14. Halo Rani sebenarnya untuk nyemen aku belum pernah ngerasain tapi aku cerita godaan aja ya untuk meramaikan kuisnya hehehe

    Begini ceritanya, saat tahun 2012 lalu adalah godaan terbesar saya, bisa dibayangkan setiap harinya saya pp JKT-Depok, dan sampe di Depoknya siang hari saat matahari lagi panas-panasnya, setelah saya menempuh perjalanan kurnag lebih 1,5 jam (naik bus) dan saya harus menyusuri jalan untuk menuju angkot kavling yang mengarah ke kostan teman saya, bisa dibayangkan baru turun dari bis eh harus berjalan yang cukup jauh lagi dan belum angkotnya ngetem yang agak lama, pas sampe di kostan
    saya mengerjakan TA yaitu buat alat, bisa dibayangkan pikiran pusing + suasana panas + kehausan + bolak balik kampus-kostan setiap hari ditambah dosen pembimbing yang gak pernah ada, pasti tergoda untuk minum. Alhamdulilah godaan itu bisa saya halau dengan kesabaran dan iman yang kuat :D

    Saya gak kuat kalau cuacanya panas, apalagi cuaca Depok kalau panas beeeuuuh :p

    @TitisAyuningsih

    Terima kasih ^^

    ReplyDelete
  15. "nyemen" aku baru baca istilah itu, aku pernah nyemen nggak yah??? *mikirkeras* setahuku sih nggak pernah, karena sejak kecil, sejak mama melatih anaknya puasa di bulan ramadhan, mamaku selalu ingetin sekalipun tak ada yang melihat, Allah selalu ada memperhatikanmu, jadi di waktu kecil aku gak berani makan diam diam, karena aku yakin Allah pasti melihatku

    Nah karena aku merasa gak pernah nyemen baiklah aku akan bercerita sedikit pengalaman teman aku yang nyemen tanpa bermaksud menggosipin teman sendiri, makanya aku gak sebut nama, semoga bisa di ambil hikmahnya saja:)

    Aku lupa waktu itu puasa tahun ke berapa yang jelasnya saat itu aku dan teman teman kelasku sudah pada baligh, ia dong sudah pada SMA, sekolah kami hanya libur seminggu di awal bulan ramadhan, setelah itu kami masuk sekolah seperti biasa, menerima pelajaran seperti biasa meskipun jatah jam pelajaran kami dikurangi dikit, namun di bulan ramadhan kami dibolehkan pulang lebih awal dari biasanya.

    Cuma yang aku gak bisa terima saat pelajaran olahraga kami diharuskan tetap ikut praktik olahraga di lapangan, kebayang gak dengan cuaca panas menyengat, disuruh lari putar lapangan, senam dan bla bla.. kalau masalah lapar sih nggak masalah tapi dengan cuaca seperti itu pasti akan mengundang rasa haus

    Sebagai murid yang terlalu nurut, aku bisa apa? mana berani aku memprotes, bisanya diam begitupun dengan teman teman sesama muslim yang lain, maklum, kami bersekolah di salah satu sekolah yang ada di Papua dengan mayoritas guru beserta murid muridnya nya beragama nasrani. Disekolahku, agama islam merupakan minoritas beda dengan tempat kuliahku sekarang. Alhamdulillah semuanya muslim. Emang sih olahraganya gak terlalu berat, tapi tetap saja pak gurunya gak terlalu perduli. Bilangnya sih jangan jadikan puasa sebagai alasan.

    Disitulah puasa kami diuji, dan ternyata banyak teman aku yang muslim gak nahan apalagi yang cowok..Agak miris juga sih, melihat mereka bukan lagi secara sembunyi sembunyi malah terang terangan makan dikantin, atau di kelas di dihadapan kami.. dan itu benar benar membuat kami yang bertahan merasa malu sama teman kami yang nasrani yang selama bulan puasa ketika beristirahat makannya selalu jauh jauh dari kami,, mereka justru lebih tahu menghargai kami yang muslim daripada teman teman cowok kami itu. Aku juga gak berani negur, cuma gak suka aja nanti dibilangin sok alim.

    Begitulah ceritanya, sekali lagi tanpa bermaksud menyindir siapa siapa:)
    Marhaban ya ramadhan,mohon maaf lahir bathin semuanya:)

    ReplyDelete
  16. oia lupa.. ini tweetku @cha_dwy^^ udah di follow kok mbak:)

    ReplyDelete
  17. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  18. Waktu itu bulan puasa tahun 2010, udah liburan. Nah semua keluarga ngumpul di rumah nenek. rameee bangeet!! Dan sedihnya, saat itu aku nggak lagi puasa, semakin menyedihkan karena cuma aku sendiri yang nggak puasa :( .hmm jadi harus ikutan tahan lapar deh.
    Nah hari itu aku nggak kuat banget-_- , jadi diam-diam aku ke dapur. Dan menyedihkan kaga ada makanan!! huaa.. belum masak soalnya.
    Terus aku nyium bau sesuatu gitu.. hmm ternyata pisang!!
    yaudah aku ambil aja segepok. Karena ga enak makan di dalam rumah yang setiap sudutnya ada orang, jadi aku cari aman deh. Makan di atas genteng hahhaa. Soalnya saudara aku banyaknya cowo yang masih kecil, nah mereka kan belum terlalu ngerti tuh alasan kenapa cewe nggak puasa. Jadi dengan segala kesedihan aku naik ke genteng, niatnya sih biar ga malu makan diam-diam, dan biar ga di ledekin juga.
    Pas lagi asik-asik makan, ada yang ngelemparin kaleng gitu, aku kaget, pisang nya jatuh, dan ternyata sodara aku yg pada bandel-bandel udah nongol di bawah, mereka ketawa dan ngeledekin aku yang katanya kaya monyet, soalnya makan di genteng sambil jongkok. Aduuh aku malu bangeeet!! Siaaal!! Awas mereka, untung masih bocah!! ahahhaahaa
    @yuniamidong

    ReplyDelete
  19. Permen

    Waktu itu, saya duduk di kelas tiga SMP. Karena sedang haidh, saya pun tidak menjalankan puasa sebagaimana mestinya. Saat jam istirahat ke dua di sekolah, perut saya begitu lapar dan mulut terasa pahit. Ingin jajan, tapi kantin tutup semua. Lagian, malu, nanti ketahuan kalau saya tidak puasa :p

    Nah, ketika saya meraba-raba isi tas saya, saya menemukan satu permen di sana. Setelah yakin tidak ada teman yang memerhatikan, diam-diam saya buka bungkus permennya. Saya pura-pura menguap dan menutup mulut dengan tangan. Padahal, lep! Saya memasukkan permen ke mulut saya, hihihi....

    Malangnya, entah karena terlalu gugup atau bagaimana, permen itu bukannya mendarat manis di lidah, tapi malah langsung tertelan! Saya tersedak. Permen itu seolah nyangkut di tenggorokan. Nafas tersengal-sengal, dada seperti mau pecah. Teman-teman saya panik. Untunglah, seorang teman yang ternyata juga tidak puasa menyodorkan air minum pada saya. Antara malu dan butuh, saya minum air itu. Alhamdulillah, lega. Tapi tetap aja, malu beuuuud... :D

    Nama: Izzah Annisa
    Twitter: https://twitter.com/izzahmusthafa

    ReplyDelete
  20. Kalau ngomongin masalah nyemen yang aku tau tuh nyemen ya buat bangunan kayak semen sama pasir hehehehe
    tapi berubung disini yang nyemennya itu bulan puasa tapi batal, beneran ni bahasa yang baru aku dengar tapi gak papalah maklum orang kampung..

    Jadi gini ngomongin masalah nyemen ya aku inget aja waktu di pasar mau nyemen gak jadi.. waktu itu aku sendirian nie di pasar kalau kata temen-temen yang udah biasa nyemen ya kalau mau nyemen di pasar aja sambil benerin bangunannya yang udah rusak heheheh . maksudnya sambil merusak iman... tapi ya berhubung di pasar banyak orang jadi malu dech.. maklum seumur hidup gak pernah nyemen sie cuma buat bangunan aja.
    bangunan atau rencana ya kayak arsitek gitu, rencana mau nyemen di mana tapi endingnya memang gak jadi, Tuhan masih sayang kali ya.. yang pasti sayanglah itu ceritaku

    twitter :@tianyoaceh
    fb : Tian Yo Aceh
    Blog :http://bukutian.blogspot.com/

    ReplyDelete
  21. nyemen bru dgar ne yang aku tau tuh nyemen ya buat bangunan kayak semen sama pasir

    ngomongin masalah nyemen ya aku inget aja waktu dlu sd aq bli es sore2 di wrung dkat rmah untk brbka puasa nnti,pdhl d rmah ada lo di sdiain untk bka,smpe d rumah esx tu khan d dlam plastik aq mau pindai d dlam btol spya enak d mnum nnti bla sdh bka.dan wkt aq pndhin tmph smua d lantai hnya dkit yg tersisa,syang khan d buang sisa yg ada di plstikx dan saat tu jga aq diam2 mnum dlm glap,pdhal entr lg mau buka
    mklum aq ga pernh nyemen

    ReplyDelete
  22. Haloo Ran :D

    Nyemen ya? Kalo disini, nyemen itu artinya lapar :p hehe

    Kalo disana, ternyata artinya mecah puasa toh, baru tau :D

    Aku pernah nyemen, Ran. Zaman masih kelas 6 SD. Abisnya seharian sibuk aja main bulutangkis *maklum masih anak-anak, jadi susah diem :p*, akhirnya pas sampai rumah udah tepar. Aku paksain buat tidur, sambil nunggu bedug maghrib. Eh, udah di tahan-tahan, kebangunnya malah 30 menit sebelum azan. Perut udah melilit minta diisi, tenaga udah abis nggak kesisa. Pokoknya lemah, letih, lesu + lunglai gitu deh u.u Bener-bener nggak tahaaann! Celingukan, eh, ternyata bapak sama ibu lagi ngobrol di teras. Dapur dan meja makan aman. Waktu itu aku mikir “Kalo cuma sesuap aja nggak apa-apa kali ya? Daripada aku keburu pingsan.” Aih, padahal tinggal 30 menit lagi loh.

    Aku pun akhirnya menyuap 3 sendok kolak pisang dan sebuah gorengan, hanya untuk meredam rasa lapar aja. Ibu sama bapak nggak curiga, karena emang makanannya banyak, jadi nggak kelihatan kalo ada makanan “secuil” yang raib. Tapi ternyata efeknya, pas udah buka beneran, aku jadi nggak nafsu makan. Makan cuma secuil, badanku panas, demam. Jatuh sakit deh. Nggak tau akibat kecapekan dan perut kosong atau kutukan gegara nyemen? Yang jelas, sejak kejadian itu, setiap kali puasa, aku selalu anteng. Nggak ngabisin energi berlebihan, biar awet sampai bedug maghrib. Bye bye, Nyemen! :D

    ReplyDelete
  23. Ceritanya kok panjang2 semua yah, hehe

    Mau ikutan nimbrung mbak Khiranii

    Sebetulnya setelah aku kelas 6 SD aku nggak pernah nyemen mbak, sekalipun aku nggak pernah, kalaupun pernah itu terakhir kelas 5 SD mbak

    Waktu itu aku nyemen ketika orang tuaku mengadakan "maleman" atau syukuran gitu bagi2 nasi, lauk dalam rantang dianterin ke tetangga dan keluarga.

    Alasan saya nyemen sederhana mbak, waktu itu nggak tahan liat gidaan ayam bakar pedas ibuk ku, jadi tiap mau nganter rantang ke tetangga aku ngiler mbak kepingin makan, berhubung nafsu nggak kuat, ya akhirnya nyemen deh di dapur di depan ibu saya, hehe dan ibu saya hanya senyum senyum aja

    makasih mbak :D

    ReplyDelete
  24. nyemen itu bukan nya bernyanyi di jalanan yg mengharap uang recehan?! :D
    oh ya, salam kenal,teteh,mbak,tante,ibu :D
    Kunjungan perdana. Sekalian izin follow ya. Hehe
    folback atau nggak, terserah. :)
    http://kang-atep.blogspot.com

    ReplyDelete
  25. Assalamualaikum..
    ikutan yah sis.. ^^

    nyemen yah? pernah dong..
    singkat cerita, kejadiannya itu ditempat aku belajar ngaji, ga tahannya mau shalat lagi #hihi..

    gini, tempat aku blajar ngaji itu lumayan luas ran, kan temenku cowok semua tu, jadi mau puasa or nggak yah bawaannya ga mungkin anteng, pengennya ngerusuh terus.. waktu itu game yang kami pilih buat ngisi waktu sebelum shalat Ashar adlah petak umpet *kalo bahasaku namanya suruk-suruk an :D*.
    Kebayang kan, waktu genting dr puasa kan jam segitu, tapi karena masih kecil yah lanjut aja :D
    nah karena keasikan main, keringat pun ga segan keluar semaunya. otomatis ini bikin perut keroncongan + haus ny minta ampun. Eh kebetulan habis itu kami shalat ashar, nah waktu ngantri wudhu, kefikiran deh di otak, kalo minum air keran dikit gpapa kali ya, kan bukan air minum.. wkwk, akhirnya aku minum deh t air.. :p

    Baru haus aj yg sedikit luntur, laper ny belum..
    Waktu pulang kerumah, ibu ku itu punya kebisaan nyimpn cemilan di rak khusus makanan. Nah kalo mau ke kamar, aku selalu melewati rak itu. Dateng lagi deh godaannya..
    Mikir lagi, kalo makan biskuit dikit gapapa kali ya, kan bukan nasi :D
    akhirnya aku kantongin deh t beberapa keping biskuit, trus makan di kamar.. akhirnya puasa hari itu ga begitu berat aku jalanin.. *Yaiyalah.. haha :D

    itu pengalamn *nyemenku* ..
    semoga terhibur,,
    assalamualaikum ^^

    twitter : @ristaMeutya

    ReplyDelete
  26. Assalamualaikum...
    Hai Rani :)

    coba ikut kuisnya ya..

    baru kali ini dengar istilah nyemen, vocab baru nih hehheh

    alhamdulillah uda ga pernah nyemen.
    nyemen pertama dan terakhir ntu waktu SD, hampir sering banget.
    ceritanya, di hari-hari mendekati lebaran, IBu selalu membeli makanan enak2 termasuk favoritq juga, jadi nya aq slalu tergoda. agar tidak ketahuan ortu kalo aq nyemen, maka aku mensiasatinya dengan menaruh makanan2 enak tadi di atas almari di kamarku. menyeret sebuah kursi dan aku meletakkannya di ujung tembok. hasilnya aman tak ketahuan siapapun, dan aku menyantapnya saat kondisi rumah sepi misal saat ortu solat atau istirahat. hehheh amankan?

    itulah hal paling gila yang aku lakukan di bulan ramadhan. untungnya cuma terjadi saat kelas 1-4 SD saja. selanjutnya alhamdulillah bisa puasa full sampai sekarang.

    Kalo sharing godaan puasa, kemaren2 pas kuliah di Surabaya waktu puasa sering di ajak temen2 nge-mall, ke royal misalnya. sekedar nongkrong cuci mata pulang dari kuliah saat penatnya proses skripi. pas pertama masuk pintu royal, aq dan temanku selalu tergoda dengan aroma breadtalk, apalagi temanku nih penggemar beratnya breadtalk yg selalu membelinya.

    wuuuuusssssss,, aromanya sungguh mengoda!
    bau lezatnya saja sudah teraksa ketika pertama menginjakkan kaki di pintu masuk.
    untuk mensiasatinya, aku dan temanku selalu pake masker agar tidak tercium baunya yang kian lezat.

    "mbak, kena flu burung ya kok masuk pake masker hidung?" kata satpam

    hahhahhahha, aku dan temanku hanya bisa tertawa demi menghindari bau breadtalk yang menggoda iman.

    itu pengalamanku nyemen saat SD dan godaanq saat puasa.
    wassalam...

    my twitter : @meellooon

    ReplyDelete
  27. twitter : @vastanti

    ditulis duluan biar nggak lupa :v

    Aku ikutan yak :D

    waktu kecil aku itu sering banget kegoda makanan, apalagi nafsu makanku itu gede banget. Jam 9an pagi waktu, ibu pulang dari pasar beli rambutan. Aku langsung ngiler. Tetapi nggak berani nyomot langsung.

    Pas ibuku keluar rumah, mau beli apa gitu. Tanpa banyak pikir aku langsung mengambil satu buah rambutan itu dan memakannya. Pas banget deh, itu buah rambutannya banyak airnya. Manis lagi, aku jadi ketagihan.

    Nah terdengar ibuku membuka pintu. Aku langsung sgeera membuang kulit rambutan di belakang rumah. Dan aku belagak tetap puasa.

    Ibuku tiba-tiba berceletuk," Kamu abis minum air ya?"
    Eh, aku berkelit, "Enggak kok, eyak nggak minum."
    Ibuku tetap tak percaya,"masa sih? itu bibirnya basah kayak abis minum."

    Ternyata aku kurang canggih dalam berbohong. Hihihi

    Sudah ya, sukses buat giveawaynya ^o^

    ReplyDelete
  28. Ikutannnnnn ya Mbak Ranii!!! :)
    Twitter : @Naelil_ID

    Waktu SMP, aku kan PP naik sepeda ke sekolah. Termasuk pas bulan puasa. Waktu itu tanggal 17 Agustus masuk hitungan Ramadhan. Jadi, kebayangkan gimana panasnya terik pas upacara 17an. Apalagi kan jam 10 ya. Puanas banget! Pulangnya, dari lapangan umum ke SMP-ku jalan kaki. Terus dari sekolah ke rumah kan ngegowes ya. Capek banget! Dari rumah habis lepas sepatu langsung ambil minum. Satu gelas, nggak nyadar. Dua gelas, masih nggak nyadar juga. Mau tuangin air yang ketiga (gilaa! Ini perut apa ember), baru deh sadar kalau puasa. Hehee. Geli-geli sendiri ingatnya. Tapi bersyukur banget. Serius. Nggak jadi kehausan.

    ReplyDelete
  29. nyemen ? wkwkwk aku malu crita nyemen... wkwkk......
    aku kan masih kls 2 SMA nih.....
    aku ingett bngett... wkt itu aku kls 6 SD,, bulan puasa (libur skolah)......
    aku prg ke pasar ama Mama, tante, ϑαπ spupu aku yg seumuran ama aku namanya Fira.....

    nah kita br4 ini mau beli makanan untuk buka puasa..... belinya siang hari... coz kalo sore hari ramee bngettt....
    nah kita beli tuh es kelapa, kolak, ϑαπ gorengan jga.. *ngilerr* *eehh puasa puasa* wkwkk :D

    singkat cerita...
    udah slesai nih kita belinya. trus kita pulang dah tuh... ϑ¡ jalan, sii Fira bisikin aku, kalo mau batal puasa (nyemen) trus dia ngajak aku ikutan nyemen coz panas bngett... apalagi kita belinya minuman yg seger"..... waduuhhh siapa yg gak ngiler coba, siapa yg gak trgiurr ama minuman yg seger", dingin" ϑ¡ wkt siang hari ?? apalagi bocah SD ?? hahaha yakin deh pasti trgiur.....

    ϑαπ akhirnya, aku ikutan deh... aku stuju ama si fira buat nyemen.. hihihi =D
    tpi kita smbunyi" biar gak ketahuan ama mama kita... wkwkwk =D

    nahh,, kita sembunyi itu ϑ¡ dalam kmar aku. ehh,, harusnya aku kunci tuh pintu kamar aku, tpi aku lupa.....
    jadilah aku ama sii Fira ketahuan nyemen ama sii mama aku yg wkt itu dia ㄴαgเ้ ოau nyimpen baju ϑ¡ lemari aku....

    wkwkwk jadilah aku ama sii fira ϑ¡ omelin + cramahin ama mamaKu.. trus mamaKu jga blang kalo aku ama si fira gak boleh dapet makanan buka puasa sbelum keluarga aku yg laen udah buka puasa.. alhasil,, kita dapet makanan sisa org yg puasa...

    wkwkwk kasian bngett aku ama sii fira wkt itu :D

    sekian cerita aku ... hehehe
    @ps_putri29

    ReplyDelete
  30. Assalamualaikum kak Rani :)
    ikutan kuis deh, sambil share pengalaman, hehe ..

    cerita yang pertama
    waktu saya masih SMP kelas satu ni kayaknya. waktu itu masih jamannya libur satu bulan penuh kan tuh, selagi isi liburan yah main2 lah saya sama yang namanya cat air. awal tau ada yang namanay cat air, jadi suka HERI gitu (heboh sendiri) wkwk, cat airkan mesti ada airnya tuh, naaaah saya naro' airnya di dalam gelas plastik bekas, saya isi setengah doang. waktu itu belum punya tatakan buat cat airnya. saya ngelukis (hah? anggap saja begitu) di pintu belakang rumah, waktu itu pintunya dilapisin sama seng jadi bisa digambarin. udah agak lama, harinya makin panas. dan anda tahu apa yang saya rasakan?? hehe, air di gelas plastik makin menggouda..haha. padahal tu air mentah men.. udah saya liatin mulu tu air, sambil kelametanlah . udah bimbang ni, ada embah pula di sebelah. ehh, akhirnya ngomong deh sama embah
    "mbah... bolehlah aku minum?? aku haus"
    "ya minum sana, dari pada haus"
    ajaibnya saya langsung nurut (yaiyalah!!). hadeeeehhh, itu pengalaman pertama batal puasa.

    nah, yang kedua ni cerita agak udah gedean dikit (dalam hal umur bukan badan!!kalo badan udah gede mulai lahir), tapi ini ga sampe batal puasa sih, yah, hampir di garis kritis lah..

    waktu itu udah kuliah semester awal deh kayaknya. saya belum punya kendaraan, kuliah cuma ada satu doang, pulang kerumah juga males banget. akhirnya waktu itu saya sama si Indah Winarni temen saya niat mau cari rumahnya si Tuti temen kita. rumahnya jauuuuuuh banget dah, mana masuknya ada kali hampir satu kilo. kita jalan kaki men habis naik taksi. udah loyo abis dah pokoknya. udah nyampe rumahnya, kita langsung gelosotan dilantai, kebetulan rumahnya asri banget, dibelakangnya ada tamannya gitu lumayan luas. trus waktu kita noleh ke kiri ada KULKAS nya gitu!! ternyata itu yang bikin asri banget!!

    alhasil kita bukalah tu kulkas, dan ternyata ada air es, pusat dari segala hal yang menyejukkan dahaga, haha.. indah udah kayak setan aja bisik2 ngajak buka bareng. akhirnya kita ngerayu si tuti, tapi berhubung si tuti imannya 10 level lebih tinggi dari kita berdua dia ga ikutan. hebatnya si tuti bolehin kita buka lhooo, ga pake menghakimi lagi!! saya suka berteman dengan anda tuti!! akhirnya indah buka tuh, saya masih gundah gulana, tapi akhirnya saya tahan2 sampe pulang. dan saya ga jadi buka!!! hahaha, untuk pertama kali hati saya teguh!!! saya hebat!!!
    hehee, sekian cerita pengalaman saya :)


    @ramadhanakurnia

    ReplyDelete
  31. assalamualaikum

    minasan :)
    mau ikutan ah

    dulu waktu kecil aku sering nyemen dikamar mandi, minum air bak kamar mandi :), jadi kalo aku aus tinggal ke kamar mandi, nyeburin kepala ke dalam bak terus minum deh, segarnya :)

    makasih

    twitter aku @Mas_Dheg

    ReplyDelete
  32. Yah, awalnya saya tidak tahu nyemen itu apa sih. Ternyata nyemen adalah peristiwa dimana saat kita puasa, kita harus menahan godaan saat ada orang di sekitar kita yang tidak puasa. Wow, pasti banyak deh yang udah pernah ngalamin nyemen. Saya juga pernah berada pada situasi seperti itu.hehehehe

    Kejadiannya sekitar satu tahun yang lalu. Saat itu saya sedang tidak menikmati liburan, karena kebetulan ayah saya masuk rumah sakit gara-gara komplikasi. Ya mungkin karena saya anak satu-satunya, ibu saya jadi merasa kasian pada saya. Sepulangnya ayah dari rumah sakit, saya diperbolehkan menginap dirumah sahabat saya, Ninda, saat bulan ramadhan. Rumahnya disebuah desa yang asri, saya sedikit lupa nama desanya, kalo tidak salah desa Sidorejo. Saya menginap sekitar tiga hari, tapi tidak sendiri melainkan bersama lima teman lain, Vira, Lia, Risa, dan Dinda.
    Hari pertama puasa lancar, karena kami berenam seharian menghabiskan waktu di dalam rumah. Setelah solat subuh, kami tidur sampai jam 10, lalu mandi dan nonton drama korea berseri, sorenya membantu masak untuk buka. Setelah itu kita semua melaksanakan tarawih berjamaah di rumah. Jadi seharian full kita tidak keluar rumah.

    Nah hari kedua, bosan donk kalau dirumah terus. Kami berniat berjalan-jalan mengitari kampung. Main disungai dangkal dan airnya jernih tentu sangat menyenangkan. Ditengah perjalan, kami melihat anak kecil dengan santainya meminum es yang terlihat segar sekali tapi kita tidak tergoda. Kami melanjutkan perjalanan ke sungai. Tidak lama bermain disana, karena cuaca yang cukup terik, kita bersegera untuk kembali kerumah. Di tengah perjalanan kami lagi-lagi bertemu godaan. Warung makan buka disana sini. Aroma ikan goreng menusuk hidung kami, belum lagi ibu penjual menyuruh kami mapir diwarungnya. Ya ampuun, setelah menolak dengan sopan, tanpa pikir panjang kami mempercepat langkah menuju rumah.

    Sampai di rumah Ninda, tetangga samping rumahnya sedang panen jeruk. Belum lagi penjaul es krim, bakso, mia ayam bolak balik lewat depan rumah. Mupeng abis. Masuk dalam rumah, eh aroma masakan tetangga masuk tanpa permisi. Ampuunn deh. Setelah bercerita seru tentang berbagai godaan, eh mamanya Ninda baru bilang “ya maklum nduk, hampir semua warga disini kan nasrani, jadi ya gak ada yang puasa”. Pantas saja, godaannya banyaaakkk banget, tampak gereja dan wihara juga disana sini, ada sih masjid tapi jauuuuuuhhhhh banget. Kalo adzan aja, suaranya samar-samar yang masuk ke rumah. Ya tapi mau gimana lagi, akhirnya kami cuma bisa nyengir-nyengir gak jelas denger penjelasan dari mamanya ninda. Tapi setelah buka, santap abis jeruk yang deberi tetangga sebelah.hehehhee...

    Hari ketiga, pagi kami uda mengemas barang. Sekitar jam 11 siang kami pulang. Banyak godaan makanan ditambah badan lemas pula karena menempuh perjalanan jauh. Tapi syukur, diantara kami tidak ada yang membatalkan pusa sebelum adzan magrib meskipun harus berpanas-panas naik truk, kemudian berganti naik bus. Horeee...

    Nah begitulah pengalaman nyemen saya, karena mengalami nyemen nya rame-rame jadi ya gak bisa dilupakan 

    ReplyDelete
  33. hai, sebenernya ini pertama kali isha ngedenger kata nyemen. kecuali nyemen di sini dalam artian masangin semen yang buat bangunan itu. hehe

    kalo isha, pernah suatu ketika sekeluarga mudik ke rumah nenek beberapa hari sebelum lebaran. alhasil saat di sana (daerah jawa timur) kami harus berpuasa. tapi karena di bandung cuacanya dingin dan di ngawi sangat panas. awalnya isha nahan dan masih berpuasa. tapi lama kelamaan cuaca itu bener2 bikin dehidrasi dan alhasil berbukalah isha siang itu. isha pun bikin serutan blewah yang di campur dengan sirup rasa jeruk. nikmatnya masih kebayang sampai saat ini. eh, ternyata minuman itu menggoda satu persatu diantara kami (anak2) yang datang dari berbagai daerah hingga merea berbuka juga. dan ternyata orang tua pun jadi ikutan buka. hihihi pada ketawa sekeluarga batal semua :D

    @ishavanisa

    ReplyDelete
  34. oh yang kaya gitu nyemen.. Kalo didaerah ku disebut 'godin' :D
    Alhamdulillah belum pernah sih karena udah gede, kecuali ya kalo lagi berhalangan (semua cewe juga gini).
    Waktu kecil? ga tau juga tuh, lupa XD

    Mungkin kalo tergoda sering sih. Lagi dijalan pulang sekolah, pasti aja selalu ada anak kecil yang lagi ngemil atau minum. Dengan muka capek dan kelelahan, aku cuma bisa liatin itu anak. Tp beruntung iman ku masih kuat, jd ga pernah sampe harus buka puasa :D
    Dulu jg kalo mudik, alhamdulillah masih diberi kekuatan menahan lapar dan haus sampai waktu buka puasa.
    Intinya.. Alhamdulillah yaaaa *ala Syahrini*

    @zoellula
    zoellula.blogspot.com

    ReplyDelete