Monday, October 7, 2013

GAGAL BANDUNG !!!

Phototext dari imagechef.com

Kamu pernah gak ngerasa kaya di ajak terbang ke Langit terus sesaat itu juga di hempas balik ke Bumi? Gimana rasanya? Sakit yah? Pastiii... Seperti itu mungkin perasaan aku beberapa minggu lalu.

Wah, Sepertinya  aku sedang patah hati? Iyaa.. sangaat, patah hati pada seorang lelaki. Lelaki yang turut campur menghadirkan aku di Dunia ini. Bapa, aku patah hati karenanya...

Berawal dari keinginan besarku untuk ikut acara Road to Bandung yang tempo hari aku ceritakan disini. Aku baru berani bilang sama Ibu, Ibu ngebolehin sekaligus pengen ikut juga sekalian pengen main juga, katanya. Sedangkan Bapa, aku belum berani bilang sama sekali, merasa belum siap untuk dengar penolakannya atas keinginanku itu.


Waktu berlalu, ternyata Ibu udah 'nyolong' start lebih dulu. Jadi, cerita aku mau ke Bandung udah didengar Bapa dari Ibu. Aku masih belum berani bilang, karena sekaligus memastikan kapan waktu berangkat dan rute yang ditempuh. Setelah pasti, barulah aku memaksakan diri untuk memulai.

"pa, boleh yah ke bandung?" Aku membuka percakapan, seperti biasa Bapa yaa gitu aja ekspresinya. "Banyakan? Lewatnya lewat mana?" tanyanya. Deg. Aku jelasin rutenya, Bapak tanya lagi dari Bogor ketemunya dimana dulu, aku bilang di Kalibata, nanti baru ke Bekasi dari Bekasi baru ke Bandung. Berangkat malem, kalo aku dari Bogornya yaa sore. Pulang hari Minggu siang. Aku juga jelasin nanti ke Bandungnya ke daerah Pangalengan, menurut Bapak di Pangalengan banyak Kentang, hehe. Dan aku juga mastiin kalo nanti ada tempat buat istirahat, aku ngeyakinin Bapa kalo aku gak akan terlantar di sana.
Satu lagi pertanyaannya, "Nah sekarang, fisiknya kuat gaak?" Sekali lagi .deg. disini mikir dikit, iya yah kuat gak yah? Jalannyakan malem, angin malemkan lumayan WOW. Tapi Aku tetep berusaha yakinin Bapa, dan jawabanya.. BOLEH, inget ya? BOLEH, Ibu juga dibolehin buat ikut.

Seneng bangeet bangeeet pokoknya saat itu, rasanya pengen banget kalo besok itu langsung loncat ke tanggal 27 aja, kelamaan kalo nunggu dua minggu lagi. Ini mungkin rasanya terbang ke Langit..

Adakali setengah jam, Ibu dateng dengan kondisi udah ngobrol lebih jauh sama Bapa dan disuruh mikir-mikir lagi buat ikut, dikasih pertimbangan kalo rute yang bakal aku laluin bakal jauh bangeeet. Dan aku udah tebak kalo Ibu pasti ngundurin diri buat ikut, cuma ke Sukabumi aja pegel-pegel gimana ke Bandung, gitu pikirnya. Oke, aku masih semangat, gak apa-apa kok Ibu gak ikut. Kan cewenya bukan aku aja, pikirku.

Dan Ibu nawarin Aku buat ngobrol lagi sama Bapa, mulai gak enak perasaan niih...
Pertamanya diem-dieman, kalo kata sinetron, episode yang ini mending di lewat ajalah. Dan tercetuslah kata-kata itu, "Ni, kata Bapa mah mending gak usah ikut" (dalam bahasa sunda ngmongnya).

Aku diem.. disini aku ngerasa dihempasin gitu aja ke Bumi.

Emang sih, kata-katanya itu gak secara langsung bilang gak boleh, tapi lebih ke kasih pertimbangan aja. Dari bahas rute yang jauh, katanya Bogor-Kalibata aja udah 30KM, terus dari Kalibata-Bekasi, terus tuh jalur-jalurnya dia sebutin berapa jauhnya, belum lagi iklim yang beda. Buset yaa sampe iklim-iklim kepikiran gitu sama s Bapa. Aku? Dengerin lah, biarpun setengah pikiran aku melayang-layang entah kemana.
Di tengah kecewa itu aku masih nyoba buat mencerna dengan baik kata-kata Bapa, sambil masih sedikit nyoba buat ngerubah pandangannya. Tapi.. Yaaa gituu, aku bisaa apa? Bisa galau doang, ngerasa di PHP-in sama Bapa sendiri. huft...

Galau segalau-galaunya, hahaha diantara pengen buktiin ke Bapa kalo aku layak buat di percaya tapi juga gak pengen jadi anak yang gak dengerin kata-kata orangtua-nya..

***

Sementara itu, temen-temen di X-RAD tetep support aku buat ikut. Dari kasih cara efektif dan aman kalo Ibu jadi ikut, atau ada juga yang bersedia nemenin aku kalo mau berangkatnya Sabtu pagi rutenya lewat Puncak (jauh lebih deket), sampai ide aku naik bis Bogor-Bandung, nanti disana ikut ke Pangalengan sore pulang.. Tapii bukan Touring atuh yah namanya kalo gitu mah :(

Dalam masa kegalauan yang mendalam *tsaaahh* kalo di grup WA pada ngomongin Bandung aku cuma diem, diem diem nangis, haha engga dehh. Yah, masih belum nerima aja kalo akhirnya aku harus –melepas- keinginan aku. Bandung, aku pernah naruh harapan besar soalnya sama kota itu, terlebih aku juga pengeen ngerasain yang namanya touring gitu, kan belum pernaaaaah T.T

Aku jadi gak banyak omong, lebih banyak diem. Ibu juga sama, aku diemin jugaa. Tiba-tiba aja berkhayal, kalo aku tiba-tiba sakit dan biar sembuh itu keinginannya harus diturutin, haha *sinetron banget!!! Nyatanya gak gitu kok, aku sehat-sehat aja cuma hati aku aja yang sakit :p

Aku pengeeen banget nekat buat ikut, aku percaya kok temen-temen X-RAD pasti bisa jagain aku, terlebih aku percaya aku bisa jaga diri. Tapi akhirnya Ibu juga yang ngeluluhin hati aku, ngasih aku obat mujarab buat sedikit demi sedikit ngobatin kekecewaan hati aku.

Air Matanya...

Iyaa, aku buat Ibu nangis (lagi), padahal aku udah janji gak akan buat Ibu nangis(lagi). Atas dasar keegoisan, aku dengan semena-mena melupakan sejenak kasih sayangnya, yang siapapun gak akan bisa ngalahin besarnya  kasih sayang Ibu buat aku.
Perlahan tapi pasti, aku mulai mau membuka mata dan telinga...

Mulai mengingat kata-kata Bapa, "S Ibu jangankan ditinggal dua hari sama Ani, setengah hari aja Ani maen gak pulang-pulang hatinya udah khawatir"
Mulai sadar, kalau semua yang Ibu dan Bapa bilang itu bentuk perhatian mereka ke Aku, bentuk kekhawatiran mereka buat anaknya yang cuma satu ini. Terlebih lagi mereka emang gak tau pasti, sama siapa aku perginya.

Aku anak Ibu banget ya? Iya, aku emang anak Ibu. Biarpun -agak- tomboy tapi tetep aja buat Ibu aku ini anak perempuannya yang masih harus dia jaga, sampai.. sampai nanti ada yang bantuin Ibu buat jagain aku selamanya, cieeelaah..

Iya udah akhirnya aku mantaapkan hati buat gak ikut, mengikhlaskan kesempatan buat singgah sebentar di kota impian, Bandung...

Mau tau serunya temen-temen X-RAD waktu turing ke Bandung? simak ceritanya di X-RAD Road To Bandung with Love yuuk...

6 comments:

  1. Sepakat, jika sesuatu itu bisa di tunda, menurut saya lebih baik mendengarkan nasehat ayah ibu.. salut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ka, nasehat orangtua itu penting banget buat akuu :) makasih ya sudah mampir ^^

      Delete
  2. sabaar ya ni,,aku juga sering dalam kondisi seperti ini,pernah satu saat aku gagal mendaki gara-gara di PHP'in..
    tapi pernah juga nekat colong2an sama ortu,,waktu week end gak pake ijin2 dulu langsung cabut aja ke Gn. Gede,,eh pulang2 HP aku ilang :(((
    jadi memang sepahit apapun keputusan orang tua pasti itu untuk kebaikan anaknya..
    nanti kmu akan merasakannya saat kamu jadi orang tua..:)))
    aku aja yg cowo sering di beginiin,,padahal kan aku ngrasa udah bisa tggung jawab sma diri aku,,apalagi kmu cewe :))
    pasti lain waktu ada kesempatn touring deh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku iri looh sebenernya sama orang.orang yang bisa nekat haha, itu artinya mereka berani dan siap nerima segala konsekuensinya, yakaan?..
      huaaaa, mendakii.. aku suka tapii gak pernah,hehe padahal pengennn bangettt

      Delete
  3. waaaaa
    kamu berani naik motor sejauh itu?
    eh aku magh ogah. soalnya aku udah sadar diri, nyetirnya nggak tegen. hihi.

    mungkin ada lain kali ya kesemapatannya untuk touring...
    pasti ada hikmahnya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa di berani beraniin doong kak veey :D kaan sekalian lancariin juga ka ngendarain motornyaaa..

      iyaa ka, mudah2an suatu saat ya kaa ^^

      Delete