Monday, October 28, 2013

Jadwal Rutin Menyambut Lebaran

jadwal rutin menyambut lebaran

Hari Raya Idul Adha tahun ini jatuh pada tanggal 15 Oktober lalu, seperti yg pernah aku ceritain disini, kegiatan aku dua hari sebelum lebaran ya sama, bantuin Bapak jualan ayam di kandang. Dan kali ini jaaauuuh lebih rame dari Idul Fitri kemaren. Asli bikin badan remuk seremuk remuknya >.< Emang sih, yang aku kerjain cuma hal ringan, cuma bagian keuangan aja. Tapi yaa gitu belibet, antara pembeli ayam bersih yang dilayanin Ibu sama pembeli ayam hidup yang di layanin sama Bapak, dua-duanya bayar ke aku. Jadi aku mesti ngitung dan ngembalian beberapa orang secara bersamaan plus nginget-nginget muka orang yang udah bayar yang mana, hihi. Riweeuh tapi seruu siiihh...


Sayangnya, kita kekurangan pegawai, gegaranya pegawai terakhir berhenti. Ini untuk kesekian kalinya Bapakku ditinggal pegawainya disaat lagi dibutuhin bangett :( Kasian sih, tapi ya aku bisa apa dong? Susaaah loh cari pegawai yang bener-bener mau kerja. Apalagi kalo kerjanya dari malem sampai siang, aku maklum banget kalo banyak yang ngeluh cape. Di tambah lagi, Bapak yang udah berumur kurang bisa kontrol emosinya. Jadi yang kerjanya pundung (baca : marah), berenti deh kerjanya.

Tapi, Alhamdulillah jualan hari itu laris maniis kaya yang jual :p. Kebutuhan ayam buat semua pelanggan tercukupi meski rada telat karena kurangnya pekerja, jadi keteter bangeeet pesenan-pesenan tuuh, kalo ayamnya sih banyaak.
Dan harga ayam juga yaa relatif, ayam hidup 23.000/kg, ayam bersih di harga 33.000/kg.

Dari kejadian kemaren, masih banyaaak banget hal yang mesti dibenahi buat kedepannya, biar gak ada lagi cerita pesenan yang keteter, gak ada lagi cerita berebut antara pesenan pasar sama pembeli di kandang, gak ada lagi cerita yang beli ayam hidup gak bisa dibersihin disitu, dan yang pasti gak ada lagi ceritanya yang kerja pundung dan berenti, masih banyak ya PRnya >.<
Aku dan Ibu sih udah nyiapin beberapa triknya, tinggal uji coba doang, hhi.

Usaha tuh susaah ya?
Nyari uang tuh susaaah ya? Makanya mesti pinter-pinter manfaatin uang, jangan sampai kenal sama kata BOROS. Sayang banget hasil keringet kalo diabisin buat yang cuma-cuma aja.
Mungkin itu juga yang bikin aku selalu berpikir panjang buat hal yang pengen aku beli diluar kebutuhan yaa, kalo sekiranya gak terlalu bermanfaat yaa di tahan dulu deh buat beli :)

kata-kata bijak

Gegara kecapean banget akhirnya aku melewatkan shalat Ied kemaren, nyeseeeel tapi badan bener-bener gak bisa kompromi, lemes banget. Udah gak ada ceritanya malem takbiran wara-wiri, gak ada juga cerita liburan Idul adha, yang ada cuma pengen istirahat total, hehehe.

Oke, segitu dulu ceritanya.. Nanti di sambung lagi...

***

4 comments:

  1. wah.. usaha ayam ya mbak,,aku juga pengen buka usaha tapiii masih bingung apa.
    iya sih ya mbak,,harus butuh kesabaran extra,keuletan,kerajinan dan mau capek kalo punya bisnis. oke,semoga makin sukses ya mbak usahanya.. maju terusss ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi Iya, tapi bukan saya, bapak yg buka usaha kalo saya bantuin doang.
      aamiin, makasih ya kaaa :)

      suka kuliner ya ka? buka usaha bidang kuliner juga bisa dicoba kayanya :D

      Delete
  2. memang yg namanya usaha butuh perjuangan Ran,,yg udah berjalan aja masih ada hambatannya kaya gitu,,gimana yg baru mau mulai,,moga bisa terus semangat!!!
    oia sekalianaku selaku penghuni href="http://www.rizkipradana.blogspot.com/">EPICENTRUM mengucapkan selamat Hari Blogger Nasional dan Hari SUMPAH PEMUDA,,moga belum telat yah,hehe :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ka bener banget, hehe iyaa semangaaaattt :D

      gak ada kata terlambat ka :)
      sama2 ya ka, hhe

      Delete