Monday, December 9, 2013

Dibalik Layar Perjalanan Bogor-Cianjur

Tanggal 4 Desember lalu, melalui chitchat WhatsApp (WA), XRAD lagi mau ngadain acara touring and offroad ke Cianjur. Hmm, kayanya Bogor-Cianjur gak jauh-jauh banget, dibolehin ikut kalii yaaa? :)

Setelah 'nego' sama Ibu, Ibu bilang ngebolehin asal Bapak juga ngizinin. Dan aku bilang ke mereka kalau aku gak akan ikut offroad, cuma maen ke Cianjurnya aja (aku udah ada rencana lain, ceritanya). Alhamdulillah, dibolehiiin, seneeeng banget deh pokoknya :)

Dan rencana lain yang udah aku susun adalah, kalau XRAD naik gunung, aku mau ke Bandung aja. Cianjur-Bandung kan udah deket :) mungkin aja ini waktunya aku buat datang ke kota impian.
Katanya, semua ada waktunya, tapi kalau kita gak 'nyiptain' waktu itu sendiri? Kita gak pernah tau waktu yang tepat itu kapan.
Berdasarkan dari teori itu aku kepikiran mau ke Bandung aja. Lagipula, berangkatnya Sabtu sore, jadi dari malem-pagi bisa puas istirahat kumpulin stamina buat berangkat pagi-pagi ke Bandung.

Rencananya lagi ke Bandung mau ajak Dewi, soalnya tempo hari dia bilang mau mau aja ke Bandung naik motor. Oke, rencana berlanjut lewat klise-klise mimpi yang terus nunggu perwujudannya, sampai hari H dan semua terjawab dengan indah.

Jawabannya, Dewi gak jadi ikut nemenin karena satu dan lain hal. Di tambah, jadwal keberangkatan *kaya pesawat aja, haha* ngareeet sampai berjam-jam lamanya, dan sodara satu-XRAD juga rada khawatir kalau aku jalan ke Bandung sendiri. Jadi, rencana itu GAGAL, terhitung dua kali deh gagal Bandung.

Kecewa? Gak begitu sih, soalnya itu rencana tentatif alias masih bisa berubah-ubah. Karena apa? Karena sampai hari Sabtu aja aku gak tau jam berapa bakal jalan dari Bogor, hehe.
Dari awal rencanain hal itu, aku gak terlalu banyak berharap, biar gak terlalu banyak kecewa juga kalau akhirnya rencana itu harus berubah. Manusia cuma bisa sekedar berencanakan? Toh, yang akhirnya menentukan Yang Maha Kuasa-kan? :)

Sabtu siang, Bogor di guyur hujan yang cukup bikin suasan jadi beku. Udah sedikit 'cemas' nih kalau hujan bakal berlangsung sampai malemnya. Rasanya gak kebayang kalau jalan malem-malem lewat puncak sambil hujan-hujanan, hororrr..
Akhirnya, bermunculan plan A, Plan B, dan Plan-plan selanjutnya *yang penting jadi aja 'liburannya'*

Sabtu sore, Bogor kembali cerah. Sepertinya cuaca kembali medukung keinginan aku yang satu ini.
Ibu tanya, "berangkat jam berapa?" pertanyaan ini udah yang kesekian kalinya.
Dalam hati bilang, *kalau bilang perkiraan jalan malem, takutnya Ibu mencabut izinnya nih*

Jadi, aku coba jawab santai dan bilang, "kayanya abis maghrib bu"

Ternyata, abis maghrib itu yang dari Jakarta baru mau jalan. Jadi, masih ada 2-3 jam lagi buat nunggu mereka sampai ke Bogor. Gimana ya? Asli, takut banget gak diizinin kalau berangkatnya kemaleman, hehe.
Aku ingat, kalau hari itu, abis maghrib temen-temen yang dari Flashmob Bogor mau ngadain acara ketemuan di Momo Milk. Ah, aku kesana aja dulu kali ya? Udah lama juga gak ketemu mereka.

FIX, abis maghrib langsung jalan dari rumah, gak lupa 1 tas penuh plus 1 tentengan isinya makanan (udah feeling, diantara yang lainnya pasti aku yang paling riweeuh (baca: ribet) bawaannya, hehe)

Jam 7 kurang posisiku udah di taken (taman kencana) janjian sama Cha, soalnya aku gak tau Momo Milk dimana. haha.. Sampai ketemu Cha kita langsung kesana sama Karim juga, disana udah ada Nazar, Vina sama pacarnya. Dan aku dapet kabar yang 'lumayan' bikin aku shock *lebaii* dari XRAD, kalau mereka ada insiden yang bikin perjalanan mereka ke Bogor, jadi lebih lama.

Sampai jam 10, temen-temenku udah mau bubar nih, XRAD belum jelas juga kapan datangnya >.<
Aku galau segalau-galaunya, gimana engga? Kalau temen-temen udah pulang, terus aku nunggu dimana? sama siapa? Harus gitu ya terkatung-katung gini *mulai menurun semangatnya*

Akhirnya ada tawaran dari Om Dava buat nunggu di rumahnya di Cibinong. Aku 'ragu' soalnya kejauhan dan  sempet kepikiran buat pulang lagi aja. Tapi, masa sih harus pulang lagi?
Nanti apa yang dipikirin Bapak sama Ibu? Terus, kalau kali ini aku gagal pergi, apa iya nanti-nanti aku bakal dapet kesempatan ini lagi? Kesempatan yang langka banget nih seumur-umur, rasanya sayang banget kalau harus dilewatin begitu aja.. *semangat mulai naik lagi, sedikit*

Beruntungnya, om Dava berbaik hati mau jemput aku. Jadi, kita sepakat janjian di Jambu 2. Aku juga meng-ikhlaskan temen-temenku buat pulang, dan bilang kalau aku udah ada yang mau jemput. Sambil starter motor, jalan ke jambu 2. Sampe jambu 2, bingung lagi mau diem dimana.
Om Dava dari Cibinong minimal butuh waktu 15-20 menit buat nyampe Jambu 2, terus aku mesti gimana ini ya? hehe
Udah mulai ada yang ngerayu-rayu *pikiran* buat pulang aja, tapi masih ada *entah apa* yang kasih semangat, kalau aku harus tetep bertahan, dan yakin bisa ngelawan pikiran pengen pulang itu.

Segini dulu ya ceritanya,
Gimana perasaan aku selama nunggu sendiri di pinggir jalan malem-malem? tunggu postingan selanjutnyaaa yaaa ^^

15 comments:

  1. Waduh ceritanya bersambung. Ok banget literatur ceritanya Mbak Rani. Bakat untuk menulisnya sudah kelihatan.

    Dan kalau ga ada temannya, kami siap tuh untuk nemanin....... huadeh

    Nanti kalau sudah dilanjutkan lagi ceritanya kabarin ya... Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, iya masih belajar nulisnya :)

      telat dong :p

      udah nih, baru aja di post hehe

      Delete
  2. setuju sekali,.. kalau kita tak pernah menciptakan kesempatan yang ada, kita tak akan pernha menemukannya. ya, kesempatan seperti maksudmu itu.. mengenai waktu.'
    seru sekali ni perjalannya.. sip... menyenangkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju, toss kalo gitu yaa :D

      iyaa, seru banget hehe

      Delete
    2. tos balik saja lah... heheh

      Delete
  3. Wah ditunggu cerita bersambungnya nih hiehiehiehe. Oh ya terima kasih sudah ikutan berpartisipasi dalam GIVEAWAY 5 thn Simplyasep ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. siaap kang..
      iyaa kang, sama-sama, aku suka ikutaan GA gitu, gak ribet :D mantap dehh

      Delete
  4. hadeuh,paling sebel kalo cerita bersambung huhuhu...cepetan ya mbk jgn lama2 hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, punten mbak yaa,, abis kepanjangan kalau di tulis semua jadi satu postingan :D
      siap.. udah ada tuh lanjutannya tp msh bersambung juga..

      Delete
  5. kerennn,,,penasaran masih dengan cerita selanjutnya,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. iya ka, udah ada tuh lanjutannya :D

      Delete
  6. Waaahhh... Cianjur.. kampung bini aye tuh Mba...

    ReplyDelete
  7. Keren nih, bakat buat menjadi penulis cerpen. Lanjutkan mba rani :)

    ReplyDelete