Friday, January 3, 2014

Dibalik Layar Perjalanan Ujung Genteng

Tulisan ini masih nerusin cerita kemaren disini, tapi bukan lagi tentang keseruan yang aku rasain sama XRAD. Lebih ke masalah personal, antara aku, Ibu dan Bapak. 'Masalah' disini bukan murni masalah sih, mungkin masuknya pelajaran buat aku kedepannya aja :)

Siang itu, sekitar jam 11'an aku dapet sms dari kakakku (?) yang isinya nanyain keberadaan Ibu, yang setelahnya bilang lagi, "teteh sms gak dibales, ditelpon juga gak diangkat ni..." Deg. Waktu itu aku lagi istirahat, aku langsung kepikir 'apa Ibu sakit?' Penasaran, langsung kutelpon Ibu, dan gak diangkat.
Nyoba tenang dan berpikir se-positif mungkin, dan yakinin diri kalau Ibu pasti baik-baik aja.
Sampai aku nyampe di pantai, aku telpon lagi, alhamdulillah diangkat dan malah sedikit mengganggu istirahatnya Ibu. Tapi jadi tenang setelah Ibu bilang gini, "Ibu baik-baik aja kok, udah tenang aja disana".

Sampai sorenya, pas aku nyampe di pantai yang penangkaran penyu itu, Ibu telpon lagi.

"Ani lagi apaa?"
"Ini bu, baru nyampe pantainya"
"Semalem bawa bekel apa?"
"Cuma bawa air aqua sama cemilan bu"
"Makannya gimana?" *nadanya mulai panik*
"Kan disini banyak warung buu, Ani udah makan ko, tenang yah"
"Pulangnya kapan?" Pas aku bilang besok, nambah tuh kadar khawatirnya. Aku jelasin kalau jaraknya jauh, bla..bla..bla dan Ibu ngerti, dan tanya lagi lebih jauh.

"Tidurnya gimana? Ceweknya siapa aja?"
"Ada penginapan, ceweknya Ani doang bu.." *raguu*
Kayanya disebrang sana Ibu kaget banget nih >.< sempet tanya begini "tapi Ani seneng? Emang gak 'risih' yah?" Kujawab pasti, aku seneng dan gak ngerasa risih sedikitpun. Aku juga nyoba ngeyakinin Ibu kalau aku bakal baik-baik aja.

Dan ternyata ini yang jadi pangkal 'masalah'nya ..
Ibu aku 1000% khawatir dengan keadaan itu, Aku anaknya yang cuma satu ini, lagi berada jauh dari jangkauannya dan lagi sama sekumpulan manusia yang isinya cowok doang, parahnya, Ibu gak kenal sama mereka (?).

Iyaaa, jadi ceritanya Ibu emang belum pernah ketemu langsung sama mereka, baru denger cerita-cerita tentang mereka dari aku aja. Dan yang bikin aku sedih, hal itu bikin Ibu gak bisa tidur semaleman :'( *ngerasa berdosaaa banget, hikshiks*

Ini aku tau pas aku udah pulang tuh, Ibu ngungkapin semuaa kekhawatiran yang jalan-jalan bebas dibenaknya. Ibu ngerasa takut banget kalau sampe aku di-apa-apa-in --", juga tentang keanehannya kenapa aku bisa ngerasa 'betah' sama orang yang Ibu anggap 'asing'. Mungkin ini maksud pertanyaan Ibu di pantai tadi yang nanya aku ngerasa risih apa enggak.
Kekhawatiran Ibu ini sebenernya kepengaruh dari berita-berita kriminal di TV juga sih, itu loh berita tentang yang ketemuan dari facebook terus diculik, bahkan sampe dibunuh.

Pelan-pelan aku jelasin ke Ibu keadaan yang aku rasain, dan kenapa aku bisa betah sama mereka biarpun jarang ketemu. Aku juga jelasin kalau gak semua hal yang berasal dari dunia maya itu hasilnya negatif.
Aku kasih contoh waktu ka Tha kirim tas, aku jelasin aku tuh gak pernah ketemu sama ka Tha, tapi pertemanannya malah lebih deket dari temen yang aku kenal langsung di dunia nyata.
Juga waktu aku kopdar sama Emak-Emak KEB, aku bilang kalau aku gak pernah ketemu mereka sebelumnya. Tapi karena sering 'ngobrol' di dunia maya jadi yah sah-sah aja kalau ketemu di dunia nyata udah akrab.

Alhamdulillah, Ibu lebih terbuka pemikirannya tentang hal ini setelah aku jelasin kaya gitu. Aku juga sempet bilang gini, "Bu.. Ani juga gak sembarangan ko, kalau temen-temen Ani gak baik, atuh masa Ani mau terus-terusan temenan sama mereka"
Ibu jawab gini, "Iyaa sih, tapi tetep aja Ibu khawatir, khawatir banget, nanti deh kalau Ani udah jadi Ibu pasti Ani tau rasanya"
"Iyaa bu, Ani ngerti, yaudah nanti Ani ajakin temen-temen Ani kesini deh yaaah, biar Ibu kenal. Oke?"
Ibu senyum puas denger pernyataanku yang satu itu...

Beda sama Bapak, yang malah 'bingung' liat anaknya jam setengah 7 udah mendarat manis di rumah, karena perkiraannya aku bakal pulang sekitar jam 11 malem. hhi
Sempet nanya juga gimana keseruan aku selama di pantai, katanya biar Ibu iri denger cerita-cerita aku.. Ahh, Bapak mah paling seneng godain Ibu :p
Sempet iseng-in aku juga, "waaah, Ani mah pasti jalannya juga yang paling belakang yah?"
hahaha.. belum tauu dia :p
Tapi sedikit kasih pujian juga sih, gini katanya "Tapi.. salut deuh bawa motornya mah"
Ihiiiiy, salut karena sanggup nempuh jarak jauh ya? Yaiyalaah, istirahatnyakan seimbang juga :D

Dan tentang XRAD,
Aku emang belum lama kenal sama mereka, aku juga gak tau kehidupan mereka diluar XRAD kaya gimana.
Aku cuma tau satu hal, mereka baik sama aku, aku gak pernah sedikitpun berpikir kalau mereka bakal macem-macem, malah aku ngerasa aman, karena mereka juga bisa jagain aku dengan baik :))
Mudah-mudahan persahabatan ini gak akan pernah putus sampai kapan pun, aamiin :')

24 comments:

  1. Coba kalau dekat, aku pasti ikut kamu Ran. u.U

    Btw, judulnya kayak film aja ya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, biar 'menarik' ceritanya :p

      Delete
  2. wah hebat nih saya seperti baca novel ya... ada bakat jadi novelis sepertinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh jadi terbaaang nih idung saya mang :D

      Delete
  3. Ibu itu memang sering khawatir, tapi rasa khawatir itu sebenarnya bentuk rasa sayangnya kepada kita hehe :D

    ReplyDelete
  4. Nah,,, Ran, kemarin2 sempat mau nanya ini dan itu.. tapi sudah terjawab di Postingan ini *legaaa... hehehe. Gara2 rani postingin yang perjalanan ke Ujung Genteng, jujur ya. Aku suka mikir. Gimana ya nanti kalau aku punya anak cewe trus punya Hobby traveling... Aaaahh mungkin aku bakal sama khawatirnya sama ibunya Rani... *khawatir mikirin anak tersayang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. heee, kalo masih ada yang ditanyain PM aja yah mak :p

      ihiiy, samaa dong, aku juga suka mikir begitu loh mak.. kalo nanti punya anak yang kaya aku gini gimana yak haha

      Delete
  5. Wah, salut sama XRAD yang bisa menjaga dan menghormatimu dik
    Berpetualang yg mengasyikan :)

    ReplyDelete
  6. kasian ibunya ya mikirin anaknya yang satu ini
    hehehhe

    ReplyDelete
  7. ibu yg khawatir kepada anak satu2nya,,,jgn aneh2 ya nduk,,, ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ka, inshaAllah gak akan yang aneh2 :))

      Delete
  8. kekhawatiran yang sama dirasain sama ibuku, makanya aku ga boleh pergi ke jkt tempo hari :( tapi memang bener sih, ran. apalagi ibu ga tau kamu di sana sama siapa aja, takut diapa-apain. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa ka, setiap Ibu pasti sama yaah khawatirnya..
      Tinggal gimana cara kita buat bikin Ibu percaya :D

      Delete
  9. Anak mama nih hehehe.....adududuuuu cewek sendiri???paling ngganteng dong hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehee.. iya dong anak mama :p
      pastinyaa ka, yang lain mah lewaat deh *lewat doang --v

      Delete
  10. Kayaknya mba rani anak tomboy nih sampe ngumpul sama cowo semua :D tapi dibalik layar lagi, kita bergaul dengan siapa saja, ambil positifnya dan tetap jaga diri :) Salam sukses

    ReplyDelete
    Replies
    1. tomboi gak tomboi sih, menyesuaikan ajaa hihi..
      iya betuul, ambil positifnya dan tetep jaga diri (y)

      Delete
  11. saya juga punya temen cewek yg hobi jalan-jalan kak, tapi ga sejauh jalan-jalannya kakak. kekhawatiran yg dirasakan ibu kakak dan ibu dia sepertinya sama. saya sih memaklumi kan anak perempuan hehe. salam kenal jg ya kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe saya juga gak jauh2 amat kok :p
      iyaa gitu deh kalau jadi anak perempuan :D
      iyaa salam kenal kembalii ^^

      Delete
  12. hampir semua ibu khawatir seperti itu pastinya. Untung anaknya baik ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa ka, rata2 Ibu pasti begitu yaa..
      alhamdulillah hehee

      Delete