Friday, March 28, 2014

Engga Takut, Ran ?

Pertanyaan 'engga takut, Ran?' ini sempat aku dengar berkali-kali dari beberapa orang yang datang belanja ke warungku beberapa waktu yang lalu. Engga melulu cewek apa ibu-ibu yang tanya, bapak-bapak juga ada yang tanya. Dan selalu, setiap mereka abis bertanya, aku 'ngoceh' sendiri. Mesti takut apa sih emangnya? Kan ini aku di lingkunganku sendiri, yang notabene-nya emang aman dari dulu. Jadi apa yang mesti aku takutin toh? Iya kan?

Tapi... seneng juga sih, mungkin itu tandanya mereka khawatir sama aku ! wkwk
Mungkin, emang agak riskan yah buat seorang cewek manis kaya aku gini harus jaga warung sampai larut, sendirian.
Aku sih ngerasanya biasa aja, karena emang dari dulu warung aku ini tutup paling malem diantara yang lain. Yaaa, sekitar jam 11 malem deh aku baru tutup.
Meski sendiri, aku gak ngerasa takut apa gimana, karena biasanya aku 'anteng' aja main-main di dunia maya ini :p menclok sana menclok sini, hihi



Cuma... Ada cumanya nih sekarang,
Sekarang-sekarang ini, di daerah rumah aku [gak daerahnya banget sih, cuma ya sekitaran gitu] lagi marak bangeeeet berita tentang pembegalan motor #hororrr

Pertama kali denger cerita itu dari [dari siapa, ya? lupaaa >.<]
Pokoknya, ceritanya itu gini, bapak sama anaknya lagi mau ke pasar di jam-jam menjelang subuh, maisng-masing bawa motor. Dan tetiba aja di tempat yang sepi, di halau sama 'gerombolan' bermotor [10 orang dengan 5 motor] yang lebih horor-nya mereka itu bawa senjata tajam. OMG >.< Jadi gak bisa apa-apa selain, pasrah aja motornya dibawa lari.

Makin hari, berita tentang pembegalan ini makin terngiang-ngiang di telinga.
Belum lagi di forum facebook I Love Bogor, ada juga yang share kejadian yang sama di tempat lain yang masih sekitaran daerah rumahku juga. Ditambah, di timeline facebook juga ada satu-dua temen yang share beberapa kejadian serupa lainnya. Makin ngeri rasanya, kok tetiba aja Ciapus jadi gak aman gini yah ? *merenung :p*

Dan tentu aja, kejadian-kejadian itu, bikin aku jadi 'cemaaas'
Emang sih, aku gak pernah pake banget keluar lewat tengah malem dan lewatin jalanan sepi [yaa kalii, mau kemana jugaa].
Tapi, tapi, tapiikaaan.. ahh, amit amit yaaa..

Dan gak bisa dipungkirin emang, saat ini bayangan jelek, 'gimana kalau-gimana kalau' suka iseng bertebaran di pikiran aku >.< Jadi berpikir kalau aku mulai butuh penjaga nih *eaaaa #kode hahaha

Cuma ya, tetep staycool aja siih :p
Masih ada Allah, yang Maha sebaik-baiknya pelindungkan?
Terus, Ibu juga sering nemenin sampe tutup.
Juga, kantor Desa sebelah rumah sering rame hansip yang 'siskam' tanpa 'ling' soalnya mereka gak keliling cuma duduk santai aja di 'rumah' dinasnya --"
*setidaknya, aku gak ngerasa sendiri :D*

14 comments:

  1. Yup..Allah sentiasa bersama!! :)

    ReplyDelete
  2. Sayang sekali saya tidak melihat foto atau gambar sesuai dengan tema sesungguhnya dari Warung Mba Ani ini. Andai ada foto di sekeliing rumah mba Ani barangkali bisa lebih tertanggap suasana yang seperti apa linkungan rumah atau warung mba Ani.

    Tapi saya sudah cukup terbantu dengan deskripsi cerita di atas. Soal keamanan memag relatif ya. Ditempat yang ramai sekalipun, maling akan berani beraksi. Apalagi di tempat yang jarang penduduk atau orangnya/ Tetaplah berkoordinasi dengan Hansip atau aparat keamana sekitar. Perbanyak silaturahmi dengan tetangga. Siapa lagi yang bisa membantu kita kalau bukan tetangga Simpan No no telp POLISI agar mudah melaporkan jika terjadi hal hal yang mencurigakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya udah pernah posting lingkungan sekitar sih, dipostingan lain hehe jadi engga saya kasih gambar lagi kang >.<

      tapi sini rame kok kalo siang,
      kalo malem juga masih bnyak yg lewat, soalnya emang pinggir jalan tapi bukan jalan raya.
      hmm, no telp polisi, belum punya sih, perlu ya padahal..
      okee kang, makasih banyak yaaah buat tips tipsnya (y)

      Delete
  3. Cari temennya dong teh biar ga takut :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, siapa atuh yaa, bingung :p

      Delete
  4. nah itu aman, kalo ada apa-apa tinggal lapor pak hansip :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, alhamdulillah ada untungnya juga deket kantor desa hehe

      Delete
  5. Saya kira warungnya nempel di rumah. Harus tetap waspada, Mbak Rani. Sama seperti Kang Asep, mestinya dikasih foto warung dan penjaganya yang (katanya) manis itu. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat sama mas @Muhammad Lutfi Hakim

      Setuju

      Delete
    2. hehe nanti ya kapan2 warungnya di posting khusus ;p

      Delete
  6. karena maraknya pembegalan motor ya kita gak usah pake motor aja, kalau gini gan gak ada yang begal. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayanyaa.. syusaaah kalau disuruh gak pake motor, hehe udah kebiasaan >.<

      Delete