Tuesday, March 18, 2014

[Masih] Cerita Bandung-Bogor



Tanggal delapanbelas di bulan Maret, tapi ini baru masuk postingan ketiga bulan ini :'( hiks hiks

Kali ini, masih mau nerusin ceritaan dari Bandung tempo hari ahh. Tanggung nih, tinggal cerita pas pulangnya aja. Gak ada yang spesial sih emang, tapi aku nemu 'sesuatu' deh sepertinya.

Seperti yang udah aku ceritain disini, usai menyantap baso superr gurih di Baso Akung. Aku, Kang Nano sama Kang Rizki meluncur ke Padalarang, jalanan padat merayap waktu itu.

Nyampe sana, ternyata yang ikutan event udah pada turun. Sepanjang jalan, ramee lalu lalang orang-orang dengan motor trail yang keadaannya kotor bangeeet, belum lagi, ada juga yang sampe mogok-mogok. Ternyata, pesertanya sampai diangka 2000, wow bangeeet !!


Ngobrol-ngobrol sebentar sama  Xriders Bandung, pas jam 5, kita pulang. Aku, Kang Teguh, Om Firman, sama temennya Om Firman. Sebelum gasspoll, kita foto duluu, hhi
foto bareng xride bandung di kota baru, padalarang
Foto bareeng Xriders Bandung^^
Jalanan dari Padalarang ke Cianjur asiik banget, nyaris lancaaar. Karena dari Bandung memang gak hujan, tapi aku dapet kabar dari Ibu kalau Ciapus, hujan. Dan ternyata bener, gak lama masuk daerah Cianjur, hujanpun datang.

Kita menepi dulu, beres pake jas hujan, kita jalan lagi, karena hujannya gak deras-deras banget. Barulah, pas mau masuk puncak, yaa masih beberapa kilometerlah buat masuk puncak. Hujan makin deras dan ditambah petir.

Kita menepi [lagi] di tukang tambal ban, yang kebetulan sebelahnya warung gitu. Lumayan deh, bisa ngopi dulu, hihi.

Dan disini aku nemuin 'sesuatu' itu, jadi ceritanya, biarpun aku tinggal di Bogor yang emang terkenal kota hujan dan harusnya udah 'biasa' ngerasain menggelegarnya suara petir di angkasa. Aku tetep aja suka takut, takut banget malahan sama petir. Selalu, Ibu yang aku cari-cari kalau petir udah mulai perang-perangan.

Ditengah hujan deras + petir yang menggelegar juga kilatannya yang kadang berasa kaya blitz kamera itu, aku bener-bener gak bisa ngapa-ngapain lagi, selain sibuk dalam hati komat kamit baca doa.
Mau SMS Ibu kalau aku lagi takut, tapi ntar malah bikin Ibu khawatir. Jadi yaa cuma bisa 'pasrah' aja, sambil nunggu hujan reda buat nerusin perjalanan.

Tapi sayangnya, udah lebih dari sejam kita nunggu, itu hujan gak berenti jugaa, pun kilat sama petirnya sesekali masih ada aja.

Yang tadinya anteng nunggu, mulai bersuara juga. Suara itu dari Om Firman, yapp, dia ngajak pulang sekarang juga karena katanya besok [senin] kerja pagi. Tapi aku masih ngotot minta nunggu sampai hujan bener-bener reda, atau minimal gerimis. Aku juga sempet bilang, kalau mau pulang duluan, ya duluan aja.
Padahal kalau iyaa itu pada pulang duluan, aku gak paham juga mau pulang sama siapa --"

15 menit berlalu, sekarang jam udah nunjukin jam 8 malem, teng !
Hujan masih deras, kayanya emang harus pulang deh, gak enak juga sama yang besok kerja >.<
Akhirnya, aku 'ngelawan' rasa takutku sendiri, sambil 'pasrah' juga kalau-kalau sampai kenapa-kenapa.

Untungnya dulu, om Firman pernah 'ngawal' pulang bareng om Dava, minimal dia tau aku gak bisa bawa motor kenceng-kenceng kalau malem karena kendala kacamata, apalagi hujan kaya gini.
Akhirnya, om Firman di depan, terus aku, baru Kang Teguh sama temennya om Firman di belakang.

Jalaaan peelaaan bangeeet, tarikan gas juga cuma antara 20-30 aja kecepatannya.
Kadang jalanan macet, kadang lancar, tapi hujan masih 'setia' nemenin.

Mana lagi jas hujan pake rusak resletingnya, jadilah, makin basah kuyup aku.
Udah pelan-pelan bawa motor, karena takut ada jalanan jelek, atau lubang besar, atau batu-batu yang kesapu ke jalanan, masih harus nahan dingin yang teramat sangat juga.
haduuuh, serius deh, itu pengalaman berkesaan juga, biasanya hujan gede lagi asik aja di rumah atau di warung, itu harus dijalanan sambil bawa motor lagi.

Makin deket ke Bogor, makin gak sabar pengen cepet-cepet nyampe rumah >.<
Sesaat aja ngerasa ini Cisarua-Bogor kok makin jauh ya jaraknya, hhi.

Masuk Bogor kota, hujan mulai mereda, aku masuk Pom dulu, isi bensin full abis 40.000an. [Jadi, abis uang bensin 12.000(premium)+32.000(pertamax)+40.000(pertamax) = 84.000 untuk PulangPergi Bogor-Bandung].

Sekitar jam 10'an, aku baru deh nyampe rumah.
Sepanjang jalan, senyum-senyum [lagi] mirip sama waktu pertama nyampe di Bandung :p
Tapi kali ini lain omongannya "Akhirnya, nyampe lagi di Bogor, Alhamdulillah ^^]

Perjalanan panjang tadi juga terbayar sama senyum Ibu yang nyambut aku di depan rumah pas aku dateng.
Pas Ibu meluk, rasanya pengeeen bangeet bilang, makasih buat kesempatan ini, makasih buat kerelaannya 'menepis' khawatir demi aku yag 'keukeuh' pengen ke Bandung :')
Tapi gak diomongin, keburu ditagih cerita sama Bapak :p

Jadi, perjalanan ke Bandung gak cuma bawa seneeengnya aja tapi juga bawa 'pelajaran' buat aku. Gimanapun, aku harus sadar kalau ada saatnya orang yang biasanya selalu ada buat kita itu bakal pergi ninggalin kita, kita gak tau itu kapan. Yang pasti, kita harus selalu siap dan 'nerima', yaa kan?^^

Akhir kata,
Makasih buat Om Dava, kang Teguh, om Firman, dan temennya om Firman, udah nemenin dan sabaaaar banget nungguin aku yang bawa motornya suka lelet ini.
Makasih buat Kang Tomi dan keluarga buat kerelaannya nyediain tempat istirahat. Salam kangeeeen buat 3 krucil lucuu yang cepet banget akrab sama orang baru, hhi.
kang tomi's daughter
Neng kecil yang hobi nyemiil :D

Kang Tomi's Son
Raka sama Refan lagi asiik nge-game.
Pastinya, gak lupaa juga buat Xriders Bandung, Kang Nano, dan Kang Rizki udah nemenin keliling-keliling Bandung! Plus nemenin pulang sampe Padalarang juga, dan ohiyaa, makasih jugaa buat traktiran-traktirannya. Semoga kapan-kapan bisa main-main lagi ke Bandung ^^


#Sekiiian

16 comments:

  1. Heummmm....serunyaaa.paling ganteng ya hehe....kok sama kl naik motor malam pilih slow gr2 pke kcmata hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya nih ka, jadi yang paling ganteng :D
      iyaa ka >.< abis krecep krecep yah kalo malem..

      Delete
  2. Bandung - Bogor gak lewat ke bekasi ya:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. engga ka, hehe muter kalo ke bekasi, kejauhan :D

      Delete
  3. Kalau saya sangat cinta Indramayu dan Yogyakarta mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo cinta sih saya cinta Bogor pastinya hehe

      Delete
  4. asyik yam mbak ,
    satu satunya ya cewek ya disitu ? ?

    ReplyDelete
  5. Meriah sekali jalan-jalannya, Mbak Ranii. Memang agak ribet ya di daerah yang sering hujan seperti Bogor, harus sedia jas hujan setiap kali bepergian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, perlu bangeeet jas ujan disini mah hehe

      Delete
  6. wuaa.. asik banget mak keliatannya, :)
    Saya juga blogger bandung, nanti kalo main lagi, kabar2 yaaa.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa mak, inshaAllah kapan2 kalo ke Bandung lagi dikabarin mak :D

      Delete
  7. Wah... wah... kok sendirian saja yang perempuan...
    Cita-citamu ingin jadi pembalap ya? *kok tahu? Ya, karena kau telah membuat hatiku becek-becek kena ban motormu.. hehahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya, kemana-mana emang selalu jadi perempuan sendiri mas :D

      jadi kecipratan yah hihi,

      Delete