Monday, April 14, 2014

Aku dan Kacamataku

Penampakan kacamata ranii
Ini adalah kacamata aku yang ketiga semenjak sekitar 7 tahun lalu keadaan 'memaksa' aku buat pake kacamata. Seinget aku, waktu SMP itu aku pernah dengan isengnya pake kacamata temen yang ternyata minusnya tinggi. Ditambah, aku juga suka nonton Tv terlalu deket, belum lagi suka baca buku sambil tiduran. Kayanya hal-hal itu yang menyebabkan aku kehilangan beberapa persen penglihatan sewaktu masuk SMA. Duduk udah paling depan, tapi tulisan di papan tulis kadang tetep gak jelas juga.

Dari situ aku langsung ke optik, sekalian periksa juga dan ternyata mataku minus 1. Kacamata pertama, tahan sekitar setahun lebih. Kacamata kedua, pas periksa ternyata minusnya nambah. Ini aneh ya? ko pake kacamata terus, minusnya malah nambah --"

Dan kacamata kedua tahan sekitar 2 tahun lebih, sampai akhir 2011 aku ganti lagi karena ngerasa udah gak enak buat dipake.

Kacamata ketiga inilah yang nemenin aku sampai sekarang ini. Bahkan sampai kacanya burem, karena ada goresan-goresan halusnya gitu. Framenya juga udah mulai ngelupas-ngelupas, tapi gak tau kenapa masih sayang aja sama frame yang ini kalau harus diganti. Mana lagi, berasanya ini frame kacamata yang paling enak diliat kalau buat difoto :p

Tapi, karena kacanya emang udah memprihatinkan alias udah gak jelas, apalagi kalau dipake malem-malem atau pas ujan, aku mutusin buat ganti kaca-nya aja.
Kamis, 10 April kemaren, sepulang dari pasar, aku sempetin ke optik yang letaknya gak jauh-jauh amat dari rumah.
Pas tanya kapan kacamatanya bisa diambil, Mbak-nya bilang besok sore. Tapi, aku langsung nawar aja, biar kacamatanya bisa diambil nanti malem, karena itu kacamata satu-satunya. Untungnya, Mbak-nya ngerti dan yang bikin kacanya juga lagi kosong, jadi bisa deh diambil malemnya.

Beres periksa, dan ternyata.. Minusnya nambah [lagi] tapi bagusnya cylinder di mata kiri, udah ilang.
Dan biaya buat ganti kacanya itu 150.000, lebih murahlah ya dibanding ganti sama frame-framenya, hihi.

Akhirnya, aku sedikit nekaat, pulang ke rumah bawa Mobi tanpa kacamata.
Karena jaraknya juga gak terlalu jauh, lagian masih terang juga *pikirku
Alhamdulillah, selamat sampai rumah karena bawa motornya pelaaaan bangeeet, slow but sure-lah yaaa.

Selama beberapa jam tanpa kacamata, serasa ada di dunia mimpi, semuanya samar-samar hihi.
Pokoknya, gak enak banget deh :(

Abis maghrib, aku dapet telpon dari Mbak yang di optik kalau kacamatanya udah beres. Aku langsung siap-siap, dan gak sama Mobi tapi naik angkot karena gak berani juga bawa Mobi malem-malem tanpa kacamata >.<
Dan konyolnya, pas mau nyebrang sebelum naik angkot juga aku gak berani !!wkwk *emang paling 'enggak banget' kalau urusan nyebrang, tapi gak sampe minta disebrangin orang juga sih :p

Untuk pertama kalinya lagi, setelah sekian lama gak pernah naik angkot, rasanya, enak yah naik angkot, tinggal duduk manis aja. Sampai aku nyampe di depan optik, turun angkot tepat di depan optiknya.

Pas kacamata udah di tangan, langsung aku pake dan rasanya kaya 'hidup' lagii. Dunia terlihat jelas lagi deh.
Gak pake kemana-mana, aku langsung pulang, naik angkot lagi, tapi sayaang, ada yang luput dari perhatian aku malem itu ... Nanti aku ceritain di post selanjutnya yah :)

Kartu nama sekaligus keterangan minus
Yang kanan naik 0,25 yang kiri naik 1 --"

36 comments:

  1. kenapa gak pakai softlens kan lebih enak?

    ReplyDelete
  2. wah mbak +Rani Saputra aku jadi penasaran dengan post selanjutnya yang bakal mbak rani ceritain :)

    ReplyDelete
  3. kalau pake kacamata emg pasti naik trus minus nya klo gak sambil terapi.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. perlu terapi juga yah? saya malesan orangnya *tutupmuka

      Delete
  4. Coba di sengajain ke gigit laba - laba aja mba, biar punya kekuatan dan bisa melihat dengan jelas meski engga pake kaca mata :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, masa sih?
      kalau laba-labanya spiderman sih mau *ehhh

      Delete
  5. Memang, frame kacamata itu sepertinya lebih pas. Mana foto terbarunya yg pakai kaca baru?

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum foto lagi, hihi, pasti masih begitu juga sih :D

      Delete
  6. Aku sekarang udah gak pake kacamata, Mak, dan emang jadi sering terpisah sama suami di mall kalau jalannya berjauhan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu artinya harus deketan terus mak :D
      aku belum punya suami, jadi masih harus pake kacamata hihi

      Delete
  7. Hahahaha,,sama kaya aku berarti dek ran,,kejadiannya juga hampir sama persis,,dan insyaallah juga minusnya juga sama,,,hampir semua cerita itu seperti ceritaku,,buahahahahaha,,,senengnya ada teman yg sama,,,tosss dulu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. seriusan samaan banget ka? hihi kok bisa yaaah :D
      *tosss kaa *prok :D

      Delete
  8. waduh, mbaknya konyol nih. nyetir mobil gak pakai senjata. untung gak papa.
    kayaknya mulai sekarang nonton TV mesti bener, dari dulu perasaan saya kalau nonton TV deket banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. no no no, bukan mobil mas, tapi Mobi, mobi itu motor aku, hehehe

      iyaa sebaiknya dihindari kebiasaan itu mas..

      Delete
  9. Kalo periksa mata kayaknya jangan ke Optik deh Non, soalnya aku dulu juga begitu Awalnya anya ke Optik, Minusnya gede banget di atas 100. Karena gak percaya sama Optik yang berbau kmersil, akhirnya lsg cek ke dokter ternyata yang kanan 113 dan yang kiri nilainya hanya 98. Hitungannya minus 1. plus Silinder. Setelah 2 tahun kacamata gak udah gak fokus, periksa ke optik katanya nambah, periksa ke dokter dibilang cuman fokusnya berubah, cuman lupa berapa nilainya. Gantilah kacamata dengan fokus baru. Setelah 2 lagi koq jadi using lagi, periksa ke dokter ternyata disuruh lepas kacamata. Alhamdulillah sekarang gak pake kacamata lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih yah share-nya,

      saya memang belum pernah sih periksa ke dokter, selalu ke optik aja.
      Jadi sebaiknya saya periksa lagi ke dokter yah? siapa tau aja saya juga bisa lepas kacamata atau minimal minusnya berkurang,
      sekali lagi makasih yah ^^

      Delete
  10. tos duluuu....punya kacamata satu2nya,pinginya sih koleksi tapi g tau g bisa aja...kalo dah rusak baru deh ganti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ka, buat apa juga koleksi kacamata yah, kan kacamata buat kita kebutuhan bukan buat gaya-gayaan aja, hihi

      aku juga gitu, nunggu rusak baru deh ganti berlaku juga untuk barang lain macem sepatu sama tas :D

      Delete
  11. Wadu, malah lebih takut nyebrang gak pakai kaca mata, timbang naik mobil juga gak pakai. wuah, mbak Rani mah nekat. lebih bahaya nyetir gak pakai kacamata. jarak pandang jadi terbartas. tapi alhamdulillah, tidak terjadi apa-apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, itu juga saya baru sekali kemaren nyebrang gak pake kacamata --v
      hhi tapi itu bawa motor kok, bukan Mobil, kebetulan motor aku namanya Mobi, hihihi

      Delete
  12. Sama dong, dari SMA udah mines. Tapi, saya baru pakai kacamata pas kuliah. :)
    Syukurlah udah gak cylinder, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau minusnya masih kecil belum dipakein kacamata yah ka :)
      sampai sekarang masih pake dong ya?

      iyaa ka, alhamdulillah..

      Delete
  13. Aku malah penasaran sama endingnya hehehe,,, masih menyimpan rahasia,,, siapakan di balik perhatian itu hhehhehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan udah diceritain di post selanjutnya :D

      Delete
    2. framenya bagus ya

      Delete
  14. Pas banget kacamatanya sama orangnya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, makanya masih betah dipake :D

      Delete
  15. Ngakak deh baca post ini. Sama kayak aku kl gapake kacamata burem. Kalo dulu sih ga peduli burem pun nggak dipake ran. Sejak punya anak aja kacamata bener-bener dipake seharian karena perlu buat ngawasin anak dan buat nyetir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Btw, kok skrg posting terbarunya rani suka ga teraupdate di dasbor aku yah

      Delete
    2. Iya mak buat berkendara mah penting bangeeet, apalagi buat ngawasin anak yaaahh :D

      Hmm, kenapa ya ka o.O?kan udah follow yah..

      Delete
  16. kita sama ya ... pke kacamata ..hehe... bedanya kacamata sy gk prnh brtahan lama.. hmpir tiap tahun gnti mulu dan yah tiap gnti pst tmbh minusnya

    ReplyDelete
  17. sama mbak, aku juga pke kacamata sejak SMA dan ampe sekarang minusnya nambah mulu :'(

    ReplyDelete