Wednesday, December 31, 2014

Care Visit Agriculture : Bersinergi Dengan Alam



Cerita sebelumnya ada di sini..
Di desa sirnaresmi kecamatan cisolok sukabumi
Langitnya cerah banget kan
Gak pernah terbayangkan sebelumnya, kalau hari Minggu ketiga di bulan Desember ini aku akan terbangun di sebuah desa yang berjarak ratusan kilometer dari rumahku. Bahkan hari itu, aku berkesempatan menapaki setapak demi setapak jalanan yang mulai dilapisi campuran semen dan pasir itu. Bekas hujan kemarin, bikin jalanan jadi berasa licin, ditambah bekas luka waktu jatoh di dufan tempo hari juga bikin aku terlalu berhati-hati dalam melangkah. Saking takut kepeleset, aku sampe bukan sandal waktu itu, istilah kerennya sih nyeker brooh..! Tapi keindahan alam Desa Sirnaresmi, susah buat ditolak. Mau sesusah apa jalanan yang ditempuh, kalau pemandangannya bikin super takjub sih, yaa pasti semangat yaa kan.

sekretariat bank binih di kasepuhan sinar resmi
Jadi ceritanya, seabis sarapan nasi uduk di imah gede, para peserta lengkap dengan panitia di'giring' menuju sawah hasil kerjasama antara Kasepuhan Sinar Resmi dengan Dompet Dhuafa dan Pertanian Sehat, yang dipandu sama Kang Purnama. Tujuannya sih, biar kita bisa ngerasain indahnya pagi-pagi pergi ke sawah, seperti yang warga desa biasa lakukan.
welfie bareng peserta care visit taken by my lumia730
Sejak kapan orang mau ke sawah pake welfie dulu? hihi
Kurang lebih satu jam, kami baru sampai di tempat tujuan dan langsung foto-foto *gak di mana-mana, foto sih nomer satu ya* 
Setelahnya, Kang Purnama juga kasih penjelasan singkat tentang beberapa jenis padi dan keunggulan dari padi yang ditanam di sawah itu. Dan karena panen dilakukan satu tahun sekali jadi sawah ini tahan hama dan tahan terhadap perubahan alam. Biasanya juga, setelah panen, sawah-sawah ini digunakan untuk budidaya ikan selama kurang lebih dua bulan. Sisanya, warga juga menanam beberapa jenis sayuran di tempat lain. Dan hasil-hasil bumi tersebut gak dijual belikan lho, justru digunakan untuk memenuhi kebutuhan pangan sehari-hari, jadi sistem saling berbagi antar warga masih sangat terasa di desa ini. Patut dicontoh!
jenis padi di kasepuhan sinar resmi

jenis padi di kasepuhan sinar resmi

hands on pare
Setelahnya, kami kembali ke rumah Abah sama Ambu. Nafas mulai gak teratur, pipi mulai merah, sementara yang lain selonjorang di depan imah gede, aku memilih ‘ngadem’ di rumah penginapan. Begini ini kalau jarang keringetan pagi-pagi, tapi sih sebenernya berasa banget badan lebih ringan bawaannya.
di kasepuhan sinar resmi leuit lumbung padi
Leuit si Jimat
Gak kurang dari setengah jam, kami masih meneruskan acara yang masih bersisa, yaitu melihat proses menumbuk padi. Yaa, kalau kata Abah sih, ini biar para peserta tau aja, menumbuk padi itu bukan perkara mudah. Jadi, Abah berharap biar kita bisa lebih menghargai nasi, karena butuh proses yang gak sebentar buat bikin benih jadi padi dan padi bisa jadi nasi. Hayoo, siapa yang masih suka buang-buang nasi? Kalau aku sih, alhamdulillah tiap makan diusahain piring selalu bersih dari nasi seremeh pun.
oleh warga kasepuhan
Proses menumbuk padi
oleh warga desa kasepuhan sinar resmi
Ditumbuk-dipindahin ke boboko-di tapi(gambar ke 3)
Sesi belajar belum usai, tapi aku pergi lebih dulu. Suhu tubuh udah lumayan normal, jadi aku mau mandi sebelum perjalanan pulang nanti! Rasanya gak akan nyaman kalau pulang dalam keadaan gak mandi (lagi). Beres mandi, ternyata langsung diajak makan siang! Yaampuun, kayanya di sini makan mulu yah kerjanya, pantesan Ambu bilang kalau di sini gak berlaku diet-dietan, hhi. Menunya siang itu, ada hidangan sayur batang pohon aren yang masih muda, katanya sih itu enak tapi aku gak cobain sayurnya. Aku makan olahan semur bebeknya, sate, sama sambel dan kerupuk. Perut kenyang hati senang tapi tugas masih gentayang!

Aku masih harus balik ke rumah penginapan, buat beresin barang-barang buat siap-siap pulang. Dan hujanpun turun, semacam kode biar kita lebih lama di sini :p Sekitar jam setengah 2 hujan sedikit reda, kitapun berkumpul lagi di rumah Abah buat pamitan, hiks
 Ada Abah sama Ambu yang kasih beberapa wejangan, ada Bu Dona dan Direktur Pertanian Sehat yang memberikan sepatah dua patah kata, juga ada perwakilan dari blogger yaitu Mak Tanti yang kasih masukan superrr keren buat Kasepuhan ini. Sisanya, pemberian souvenir ke Abah sama Ambu, dan perwakilan blogger yang diwakilin Mak Fadlun. Setelahnya, semua peserta berdiri dan bersalaman sama Abah Ambu dan beberapa panitia. Sebelum masuk ke mobil, kita foto bersama di depan imah gede, duh rasanya pengen banget nyanyi pileuleuyan, tapi malu! Haha
dompet dhuafa blogger kasepuhan sinar resmi
Pemberian souvenir
boneka abah ambu beras hitam aren
Para peserta juga kebagian lho
Hujan masih mengiringi perjalanan kami saat meninggalkan Kasepuhan Sinar Resmi. Seneng deh, pas dateng ke sini hujan, pas pulang juga ditemenin hujan juga, gimana gak makin jatuh cinta sama hujan coba?
Perjalanan Cisolok-Ciawi lancar, Ciawi sampai Ciapus juga lancar, Alhamdulillah...

***
Dua hari yang sangat sangat berharga, dapet ilmu baru, pengetahuan baru, teman dan bahkan saudara baru. Selain itu, ini juga pertama kalinya aku menginjakkan kaki di Desa Sirnaresmi Cisolok, semoga bukan yang terakhir, aamiin. Dan yang lebih spesial adalah, karena trip kali ini adalah trip pertama aku sebagai blogger, bukan rider. Emang sih, beberapa event blogger udah pernah aku ikutin, tapi yang jaraknya lumayan jauh dan pake acara nginep ya baru ini, mungkin itu juga alasannya kenapa cerita satu malam dua hari ini bisa jadi 4 postingan di blog ini, karena buat aku setiap perjalanan itu berharga.

Makasih banyak ya Dompet Dhuafa untuk acara yang penuh ilmu dan sarat manfaat ini ! Semoga program-program Dompet Dhuafa terus berkembang demi kemashlahatan umat, aamiin..


Ohiya, makasih juga buat Mak Fadlun yang udah ajak ke acara keren ini, makasih buat Ka Desi dan Ka Yuri buat jalan-jalan sore dan jepretannya (tolong dimaklumi kelakuan model wannabe yang gak kesampaian ini :p) dan tentunya makasih banyaaak buat teman-teman yang udah maumaunya baca cerita panjaaaang aku ini, kalian luar biasaaa ! *tebar senyum manis buat semua yang baca, sampai ketemu yaa di cerita-cerita aku berikutnyaaa - Raninovariany

14 comments:

  1. tempatnya asyik ya, ran. apalagi pergi bareng sama temen2, kerasa serunya perjalanan.

    ReplyDelete
  2. Salam kenal mbak, numpang link cerita sibolga http://www.ceritasibolga.tk jangan lupa kunjungan nya :)

    ReplyDelete
  3. pengen kesini juga tempatnya asik banget nih...

    ReplyDelete
  4. wah,keren banget ya...hasilnya nggak dijualbelikan tapi untuk warga,asik juga ya...

    ReplyDelete
  5. ya Alloah...itu numbuk padi pake alu jaman baheula banget...saya masih ngalami waktu kecil ibu daeri nenek yg suka numbuk padi pake alu

    ReplyDelete
  6. hYaaaa super keren nya ituuuu -_-

    ReplyDelete
  7. hwaaaa.. lihat padi sehijau ituuuuuh.. aku rindu kampuuuiung.. hiks..

    ReplyDelete
  8. jaman modern dong mau ke sawah wefie dulu :)

    ReplyDelete
  9. Wah... tempatnya asri dan menarik ya mbak... jd kangen sawahnya bapak...

    ReplyDelete
  10. ternyata istilahnya sama dengan di daerah saya: nyeker, he-he. Semoga bisa berkunjung lagi ke Desa Sirnaresmi, ya, Mbak.

    ReplyDelete
  11. Weeeh, asyik pemandangannya ya, Ran. Desanya terasa bgtt
    Ran, banyak2 olahraga pagi, ya. Biar makin sehat dan pipinya nggak merah jambuu. Hahaha

    ReplyDelete
  12. pemandangan yang indah ya mbak, hmmm kapan ya bisa ke sana :D

    ReplyDelete
  13. Perpaduan antara keindahan alam dan kekeyaan budaya sepertinya hanya ada di Indonesia, sesuatu yang sepatutnya kita banggakan... semoga tetap terjaga kelestariannya.

    ReplyDelete