Sunday, March 22, 2015

Pengalaman Migrasi ke Listrik Pintar!


"Aneh yah, bayar listrik mahal terus..."

 Berawal dari keluhan yang udah berkali-kali keluar dari mulut Ibu ini, akhirnya Ibu pengen pasang listrik prabayar dengan harapan, kali aja bisa lebih 'murah'. Padahal sih, kalau menurut aku kayanya bakal sama aja, soalnya kan bayar tagihannya emang buat dua bangunan, rumah dan warung. Ditambah TDL (Tarif Dasar Listrik) beberapa waktu lalu juga kenaikannya cukup tinggi. Makanya, sebelum bener-bener pasang si Listrik Pintar ini, aku yakinin Ibu sekali lagi. Takut-takut pas udah pasang, ternyata sama aja dianggap 'mahal juga. Pas Ibu udah yakin sih, yaa aku mah bisa apa atuh, wes nurut aja.


Tadinya Ibu kasih nomor call center PLN (022) 123, yang Ibu dapet dari ibu-ibu penjaga loket tempat Ibu bayar listrik. Tapi jadi inget pengalaman dulu, pas mau pasang baru buat listrik di Pemotongan, nelpon call center dari Hp, ngomongnya belum beres, ehh telpon keputus gegara pulsa abis. Walhasil, harus isi pulsa lagi, nelpon lagi, dan ngulang pendataan lagi karena yang terima telponnya juga beda orang. Akhirnya, coba aja main-main ke website-nya PLN, tapi menu buat Migrasi itu aku ngga nemu, adanya juga form buat pasang baru. Yaudah, pilihan terakhir cuma tanya by Email, ngga akan ada cerita keabisan pulsa lagi, kebetulan kuota juga masih cukup.

Dengan subyek Info Listrik Prabayar aku tanya cara pengajuan migrasi sama biayanya  dan besoknya langsung dapat balasan. Ternyata, pengajuan migrasi selain bisa lewat telpon dan email, udah bisa juga via facebook dan twitter *barutau. Begini isi balasan email-nya,



Jadi cukup kirim data yang diminta seperti, ID pelanggan, nomor KTP, Daya yang diinginkan, dan Stroom awal. Biayanya sendiri,  cuma bayar buat stroom awal aja yang berarti Migrasinya sih gratis. Syarat lainnya, tagihan listriknya harus dilunasin dulu. Setelahnya, aku masih harus kirim data pemilik seperti, Nama pemilik, alamat lengkap lokasi, No telpon dan data pemohon. Abis itu, baru deh aku dapat no registrasi yang bisa dipakai buat bayar stroom awal, no registrasi ini berlaku selama 30 hari.

Setelah bayar stroom awal, nunggu deh beberapa hari. Karena kehalang libur tahun baruan, jadi baru sekitar tanggal 6 Januari tuh dapat telpon orang yang mau pasang stroomnya. Dan pas banget aku lagi mau pergi waktu itu, tapi untungnya pemasangan cepeet banget. Sat-set-sat-set langsung beres! Aku cuma perlu nyiapin materai 6000, 3 lembar dan tanda tangan beberapa surat gitu
Pertama kali meteran ini bunyi, tanda stroom-nya udah mulai harus diisi, sama sekali ngga ngeh. Kepikirannya bunyi apa di rumah tetangga gitu yah, sekian menit kok ngga berenti-berenti bunyinya, baru sadar deh kalau sumbernya dari rumah sendiri, hihi.

Stroom awal yang 200.000 itu bertahan sampai tanggal 19 Januari, sekitar 13 harian. Kalau diitung-itung sih ya sama kaya sebelumnya, sebulan berkisar 400.000.

Kalau teman-teman, udah pindah ke Listrik Pintar atau masih yang lama nih ?

16 comments:

  1. enak ya mbak bisa mengatur pemakain listrik setiap bulan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, enaknya lagi keluar uangnya ngga langsung segitu, hhi jadi kaya dua kali bayar gitu..

      Delete
  2. Kalau aku masih pake yang lama, toh bayarnya juga gak mahal2 amat jd masih gak masalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebetulnya memang ngga ngaruh sih ya, karena aku juga ini bayarnya kurang lebih sama..

      Delete
  3. punyaku masih listrik tidak pintar Rani :) ternyata mudah ya migrasinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp mak lid, yang penting yg pakenya pinter ini :D *pinter menghemat listrik hhi
      iya mudah ternyata

      Delete
  4. Aku udah berapa tahun ya pakai listrik isi ulang. Ini lebih efisien menurutku. Karena kita bisa di-'sadar'-kan lebih dini bahwa kita sudah memakai listri lebih dari biasanya.

    Karena ketika habis jadi mikir, "Kok udah ngisi aja sih, Padahal baru kemarin ngisi. Berarti bulan ini uda sekian."
    jadi bisa hemat di sisa hari sambil warning diri sendiri, harus hemat listrik. Jadi semcam alarm aja, kudu hemat-hemat listrik.

    Kalau nggak gitu, mindset suka ngentengin, "Listrik, halah urusan belakangan." Tahu-tahu bendol belakang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setujuuu banget sama kamuu!
      jadi kita bisa manage sendiri anggaran buat bayar listrik.. teruus, kan kalo pas lagi ngga punya uang bisa beli dulu yang berapa gitu yah.
      kalo bulanan langsung kan lumayan juga..

      Delete
  5. Saya masih memakai listrik lama.

    ReplyDelete
  6. kalau saya masih pakai listrik belum pintar hehee .... ternyata mudah juga ya migrasinya, tapi gak tau kalau di pelosok seperti di daerah saya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang penting Mang Yono nya kan pintaar *pintar cari dollar haha
      buat pelosok juga pasti gampang mang, apalagi mamang udah melek banget sama internet :D
      kan kalo petugas PLN-nya mah udah melayani kemana-mana

      Delete
  7. Punya saya masih yang lama, pascabayar mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, siapa tau nanti mau migrasi :))

      Delete
  8. aku masih nyaman pakai yg pasca bayar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo udah nyaman susah ya pindah ke lain hati *ehh

      Delete