Wednesday, May 27, 2015

Review Lumia 730 ala Ranii

Dear Kawanii, menyambung cerita beberapa waktu lalu soal HP yang sukses berpindah tangan, berkat dibeli mas-mas baik hati yang ngga rewel soal harga. Akhirnya, hari itu juga uangnya aku jadiin HP lagi, soalnya kalau dibawa pulang dulu, nanti malah abis kepake buat ini-itu. Singkat cerita, hari itu aku berhasil pulang dengan muka ceria karena Hp incaran udah di tangan. Aku beli Nokia Lumia 730 warna putih, seri Lumia terakhir yang keluar masih dengan nama "Nokia". Karena, adik-adik dari Lumia 730 ini, keluar dengan nama Microsoft Lumia sekian-sekian, tapi sama aja sih karena justru nama Lumia-nya yang udah lumayan lekat dikenal orang.

Seperti yang aku tulis di curhatan sebelumnya, dari pertama aku emang udah naksir berat sama smartphone ini. Lebih lagi, aku juga yakin kalau Lumia 730 bakal cocok buat ngedukung salah satu hobi aku, yaitu selfie *niat banget kan, pas lah sama tagline Lumia 730, selfie redefined! Yeah! Nah, setelah 5 bulan berlalu, akhirnya baru hari ini aku bisa nulis review tentang Lumia 730 ini. Dan seperti judulnya, ini review ala-ala aku aja, sekalian nambah-nambahin postingan *ehh.


Sebelumnya, aku kira, Lumia 730 itu akan seukuran sama Lumia 925. Karena kalau liat dari spesifikasinya sih, keduanya punya ukuran layar yang sama, yaitu 4,7 inci. Ternyata, pas pegang langsung, perbedaannya berasa banget. Pas cek lebih detail lagi, kedua Hp ini memang punya ukuran lebar dan tinggi yang berbeda. Lumia 925 itu lebih lebar, sementara Lumia 730 lebih tinggi, tapi keduanya tetap nyaman digenggam. Yang pasti, Lumia 730 ukurannya lebih bisa masuk kantong.


Dari segi desain, ngga bisa dibandingin juga sih, karena keduanya beda generasi. Lumia 925 terlihat klasik dan berkelas atau bisalah dibilang elegan, sementara Lumia 730 lebih ke lucu-imut-imut aja sih, eye-cathcing gitu deh. Untuk warna, tadinya aku mau pilih yang warna abu kehitaman (karena ngga ada warna biru), tapi waktu itu adanya cuma warna putih sama orange. Alhasil, aku lebih pilih warna putih, lagian ini cover back-nya bisa diganti-ganti kok (bisa beli terpisah-itu juga kalau mau sama kalau ada uangnya, hehe) Ya, minimal bisa dipasangin soft case, biar ngga cepet kotor dan lebih aman dari benturan. Untuk layarnya sendiri type OLED dan udah Corning Gorilla glass 3, yang diklaim super-duper tahan goresan itu. Tapi biar lebih aman, tetep aku pasangin anti-gores sih. Kecenya, kalau dibawah sinar matahari, layarnya ini keliatan lebih cerah *cling-cling

User interface
User interface atau tampilan antar muka dari umia 730 ini juga tetap mempesona dengan live-tiles di layar utama, dan menu scroll down yang bisa kita temuin dengan cukup usap layar ke samping kiri. Buat Operating System (OS)-nya, Lumia 730 dari ‘lahir’ bawaanya emang udah Lumia Denim (OS seri terbaru, waktu itu). Hal ini bawa perubahan yang lumayan jauh berbeda kalau dibanding sama OS Lumia sebelumnya (Lumia Cyan). Di Lumia Denim, udah ada screen notification, caranya cukup usap layar dari atas ke bawah.
Screen notification
Selain itu, kita juga bisa buat folder di layar utama. Jadi satu kotak menu itu bisa berisi beberapa aplikasi. Selain bikin makin gampang buat banyakin aplikasi di layar utama, hal ini juga bikin esensi dari kata ‘live tiles’ ini beneran nyata. Karena, aplikasi-aplikasi yang ada di setiap tiles/folder beneran seperti hidup, selintas kaya kedip kedip genit gitu. Sukaaa! Dan unik aja sih buat aku. Selain itu, Lumia 730 ini kan tombol back-home-search dibuat virtual. Lucunya, waktu pertama nyoba, aku sempat kebingungan nyari tombol back yang ‘hilang’. Ternyata tombol virtual ini bisa dibuat ada dan tiada lho, cuma tinggal usap layar dari bawah ke atas aja. Smartphone ini juga udah dilengkapi fitur double tap to wake up, jadi pas layar hp mati, cukup tap 2 kali dan layar akan langsung aktif.

virtual key
Soal aplikasi, pilihan aplikasi di bursa-windows phone ini emang ngga se-bejibun punyanya robot ijo. Tapi, sebanyak-banyaknya aplikasi, yang aku install tetap aja seperlunya, ya paling cuma aplikasi sosial media, aplikasi chit-chat, aplikasi edit foto dasar dan paling satu-dua-tiga game ringan. Jadi, biarpun aplikasi di windows phone itu bisa dibilang terbatas (padahal sih banyak juga, cuma ya ngga lebih banyak dari robot ijo aja), itu ngga masalah buat aku.

Untuk fitur kamera Lumia 730, kamera depan yang punya resolusi 5 MP ini cukup memuaskan buat hobi maha dahsyat berupa selfie-welfie-grufie. Karena udah dilengkapi fitur wide-angel, jadi sekali jepret bisa muat banyakan. Untuk kamera belakang yang cuma beresolusi 6,7 MP dengan lensa zeiss dan juga LED flash, selama pencahayaan oke, hasil foto juga jernih. Cuma, kalau keadaan malam/di tempat minim cahaya, baik kamera depan ataupun belakang, hasilnya masih kurang memuaskan, biarpun udah dibantu flash sama modus malam *cielah modus :p Dibanding Lumia 925 dari kamera belakang, ya emang jauh juga sih hasilnya, secara Lumia 925 kan kamera belakangnya udah Pureview dan 8 MP pula.

Beberapa foto hasil jepretan Lumia 730

Makro
kamera depan cahaya lampu

Kamera belakang dengan flash
Sisanya paling soal dapur pacu, Lumia 730 dibekali prosesor quadcore 1,2 GHz punyanya Qualcomm Snapdragon dan didukung RAM sebesar 1 GB. Karena Hp berjenis windows phone ngga banyak makan space hardware, jadi RAM 1 GB udah cukup mumpuni. Buktinya, waktu aku buka banyak aplikasi sekaligus, kinerja hp tetap oke, smooth dan nyaris ngga pernah lag, udah ngga ada deh cerita tiba-tiba force close, hihi. Buat memory internalnya sendiri, Lumia 730 ini punya kapasitas 8 GB dan masih bisa dikasih tambahan memory sampai 128 GB, tapi aku sih cuma kasih tambahan memory 8 GB aja. Selain itu, masih ada 15 GB kapasitas dari OneDrive buat back-up data aplikasi sama foto. Lumia 730 ini juga udah bisa dual simcard [micro-card]. Tapi, sayangnya buat jaringan belum bisa dukung LTE :'( Cuma kembarannya, Lumia 735 aja yang udah LTE, tapi ya gitu, Lumia 735 ngga masuk pasar Indonesia.


Baterai berkapasitas 2220 mAh yang ada di Lumia 730 ini, waktu awal-awal bisa dibilang awet banget. Karena pernah dibawa seharian dari pagi, data tetap on plus dipake foto sama dengerin musik, sampai rumah malem, masih nyala aja walaupun udah tinggal berapa persen gitu. Tapi karena mulai suka khilaf kalau lagi main game, sampai pas di-charge juga dimainin, ya daya tahannya jadi mulai berkurang. Cuma, masih tetap bisa dibilang awet sih segini mah, jarang-jarang aja nyari colokan kalau pas lagi di acara. Kecuali kalau aku kelupaan buat nge-charge sampai full pas masih di rumah. Dan aku juga menghindari penggunaan power bank, karena malah bisa memperpendek umur baterainya.

Oke deh, karena udah lumayan panjang juga, segitu dulu review Lumia 730 ala-ala Ranii. Sampai ketemu di-review gadget selanjutnya, siapa tahu kan ada yang berbaik hati ngasih gadget buat di-review *ngayal tingkat dewa :v

22 comments:

  1. Saya juga sempet pengin beli nokia lumia, bukan lumia 730 sih, tapi yia itu kata temen-temen aplikasinya nggak sebanyak si robot ijo, nggak jadi beli deh jadinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kalau suka main2 di aplikasi sih emg ngga cocok ke WP :D

      Delete
  2. ternyata power bank bisa memperpendek usia baterei ya..yah...aku udah sering pake..khilaf dah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa banget kaak,
      bukan power bank nya sih yg salah, tapi kebanyakan penggunaannya yg salah.
      Misal, pake power bank, terus sambil dengerin musik, dll. atau cuma karena males nge-charge, terus pake powerbank, ya kaya gitu2lah..

      Delete
  3. Iya, niat banget selfie. Hahaha
    Mayan banget 5 MP utk layar depan!

    ReplyDelete
  4. Jujur........pakai yang windows phone aku bingung .__________.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti lama2 juga kebiasaan deh mak echaa :D

      Delete
  5. Assalamualaykum Mba Ranii, salam kenaaal. Adik saya juga pake Lumia tapi lebih lawas dari ini. Sudah menarik fitur-fiturnya, apalagi yg seri 730 ini ya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumsalam Mba Nandini, salam kenal juga ya :))
      Lumia yg lama juga bisa ikut update os-nya ko mbak :D

      Delete
  6. Aku trauma pake lumia, sinyal nya ngak begitu OK di bandingkan pake android. Sering gagal send twit alasan sinyal trus bbm ngak ada notif #sial

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe kayanya itu masih di Lumia cyan deh ya mas cum? atau yg sebelumnya lagi? yg Denim ini udah ngga gitu sih, sinyal lebih oke, kalau notif bbm emang masih kadang muncul kadang ngga hehe

      Delete
  7. Kameranya bagus yaaa

    kalo aku punya hp gituan, kata kakak gak bakal libur pegang hp

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, kayanya iya nih, aku aja mulai rada susah buat libur pegang hp, dari mulai melek sampai mau tidur hihi

      Delete
  8. meskipun penjelasanya di review ini sangat mendetil, tapi tetep saya bingung cara makainya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhe, kalo pegang langsung mah ngga akan bingung da mang :D

      Delete
  9. Nokia Lumia, kereeeeen....

    ReplyDelete
    Replies
    1. keren mana sama yg punya blog ? :v

      Delete
  10. reviewnya keren! aku juga punya Lumia 730 ;)
    btw, kita dah lama banget tak jumpa live ya *ceilee! Terakhir di IDX kalau ga salah di sesi investasi cerdas. Yuk, follow-followan biar bisa saling bertamu. Aku dah follow blogmu yaa ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah samaan dong kita mak :D
      iyaa nih, yg terakhir itu di IDX yah ? Lamaaa banget itu >.< semoga kapan2 ketemu lagi di event yg sama yah :))
      okay, makasih yah mak Ai buat follownya ^^

      Delete
  11. jd pengen punya hape baluuu :)

    ReplyDelete
  12. Kereen.... Hp gw nih.... Mmg canggih ni windows,apalagi lg klu sdh upgrade ke win10 .. Makin betah megang HP...

    ReplyDelete