Tuesday, November 10, 2015

#CeritaCinta : [Bukan] Tentang Masa Lalu Yang Terulang

Cerita Cinta Rani Novariany

Dear Kawanii, dari sekian hal random yang sering aku tulis di blog ini, mungkin tulisan yang ada hubungannya sama cinta, yang jaraaang banget aku bahas. Selain emang jomblo *uhuk aku juga gak terlalu berminat buat nulis kisah kisah yang ada hubungannya sama masa lalu. Masalahnya, nginget-ngingetnya aja kadang udah bikin perih, apalagi kalau harus mengulang semua itu lewat tulisan dan membagikannya di blog ini. Terlebih, aku juga gak mau sampai dikasihanin sama kalian! HAHAHA.

Apa yang mau aku ceritain kali ini, sebetulnya gak ada hubungannya secara langsung sih sama kehidupan di masa lalu. Tapi, hal ini udah berhasil nyeret aku balik ke masa yang udah aku tinggalin itu, berhasil bikin aku ngorek-ngorek luka lama yang ternyata sakitnya masih berasa sampai sekarang. Terkadang, aku suka bingung, aku ini kan pelupa ya, tapi entah kenapa untuk hal-hal yang 'berkesan' seperti luka, aku sulit lupa. Ini bukan tentang masalalu yang terulang, cuma aja jalan ceritanya hampir sama tapi aku ada di posisi yang berbeda. Bingung? Yuk, aku ceritain aja detailnya yah.



Cerita ini benang merahnya adalah seorang kakak yang suka sama sahabat adiknya. Sekilas emang ngga ada yang aneh, tapi kalau diperjelas jadi, seorang kakak yang udah punya pacar tapi malah suka sama sahabat adiknya, gimana menurut Kawanii? Masalah? Atau wajar-wajar aja? Mungkin, buat sebagian orang itu wajar, karena toh si kakak juga posisinya masih pacaran, jadi dia masih sangat berhak untuk memilih cewek lain. Tapi, buat aku yang  pernah ada di posisi pacarnya sang kakak, keadaan jadi ngga sesederhana itu.
Pict from : pixabay.com
Sekitar tahun 2008, setelah 4 bulan pacaran (yang dua bulan terakhir isinya ribuuut mulu), aku sama (mantan) pacar aku ini akhirnya putus. Dan masih inget banget kata terakhir yang dia bilang itu "kita masing-masing dulu aja, saling introspeksi diri". Dari seringnya kita ribut, baru hari itu, aku ngerasa kalau dia beneran udah nyerah, dan saat itu juga aku nangis senangis-nangisnya, bahkan itu nangis berlanjut ke hari-hari berikutnya. Sampai aku kepikiran, mungkin ini salah aku, dia 'nyerah' pasti karena capek ngadepin cewek egois nan keras kepala kaya aku, aku harus MINTA MAAF!!

Waktu itu hari Minggu yang artinya sekolah libur, aku datang ke rumahnya, niat mau ketemu dia dan berharap semuanya akan kembali baik-baik aja. Pas aku datang, ternyata dia SAKIT! Bukan, bukan sakit gegara abis putus sama aku, bukan sama sekali. Setelah ngobrol sebentar dan merasa cukup percaya diri kalau kita pasti balikan (respon dia cukup positif, gak marah gak apa). Saat itu, karena sakit abis kita ngobrol, dia pun tidur, dan aku dengan  sok rajinnya, malah benahin ruangan dia yang lumayan berantakan.

Di saat keadaan ruangan udah mulai rapi, semacam kebalik, justru keadaan hati aku yang jadi hancur berantakan!! Kenapa? Karena di saat yang sama, aku nemuin fakta yang bersumber dari handphone dia, yang isinya asli nyakitin banget, saking sakitnya aku udah gak tahu cara nyembunyiin air mata di depan Ibunya. Iya, aku nangis sesenggukan didepan Ibunya, sambil pamit pulang *duh, memalukan banget ini -__-

Apa fakta yang aku temuin?

1. Fakta kalau dia sakit itu bukan karena abis putus, justru karena dia abis jalan-jalan seharian sama cewek lain di hari Sabtunya, terus kehujanan. Dia bahkan ngajak cewek itu ke tempat yang pernah dia bilang kalau tempat itu "spesial" buat kita.

2. Fakta kalau disaat aku nangisin dia seharian, disaat yang sama justru dia lagi senang-senang sama cewek lain.

3. Fakta kalau kita putus bukan hanya karena dia lelah, tapi emang udah ada yang lain disaat hubungan kita emang lagi gak baik. Dan beberapa waktu setelahnya, akhirnya aku tahu kalau cewek itu adalah sahabat adiknya !! 

*** cukup sampai sini dulu, kalau diterusin bisa jadi novel :p***

Kejadian saat ini, aku punya kakak (beda Ibu, sebut aja namanya Aa), dia naksir sama sahabat aku, namanya D. Secara naluri ke'adik'an, aku sih kepingin banget ngedukung Aa buat deket sama D, karena emang kebetulan D juga lagi jomblo. Tapi, untungnya aku keburu sadar kalau Aa itu udah punya pacar namanya H, yang bisa dibilang udah deket sama keluarga kita, udah sering bantuin kalau ada acara rame-rame di rumah, bahkan Aa juga hampir tiap hari ada di rumahnya. Kebayang sama aku, gimana perasaannya H ini kalau sampai apa yang pernah aku alamin kejadian juga sama dia, dan pasti aku juga akan ngerasa bersalah kalau sampai kejadian *naluri cewek

Selesai ? Belum!

Karena aku masih harus ngadepin Aa, yang agak maksa minta no kontaknya D, dan ngeluarin segala macam alasan kenapa dia ngebet banget pingin dapetin D. Salah satu diantaranya, dia merasa kalau D ini jauh lebih cantiik dari H. Dan yaa namanya orang jatuh cinta, dikasih alasan se-logis apapun tetap aja, membal! Aku sampai capek jelasin ke dia kalau cantik itu bukan jaminan, buktinya, dia pernah pacaran bertahun-tahun sama cewek cantik terus nikah, tapi akhirnya udahan juga!! Tapi dia tetap kukuh *sigh

Bahkan, sampai aku ceritain kalau aku pernah ada di posisi H, dan itu sakit banget rasanya. Dengan entengnya Aa cuma bilang, "itukan cuma masalah waktu aja!" #tepokjidat #speechless Bener sih, cuma masalahnya akan butuh waktu yang lamaaaa, yang pasti gak akan secepat saat aku jatuh cinta, kalau kata Tangga!

Tentang D, aku belum nanya tanggapan dia sih tentang hal ini, diluar keberpihakkannya aku sama H (yang akarnya dari cerita masa lalu itu). Aku ngerasa kalau D ini emang ngga cocok sama Aa, kenapa ? karena sedikit banyak aku udah tahu sikap dan sifatnya mereka berdua. Tapi, kalau pada akhirnya, Aa menemukan caranya sendiri buat deket sama D, dan D nya mau, yaa aku bisa apaa? :) *cuma bisa pukpukin H aja kayanya.


Dari apa yang terjadi, aku cuma ngerasa kalau, pilihan untuk jadi Jonis alias Jomblo manis saat ini, adalah pilihan yang sangat tepat!! *padahal sih alibi aja karena belum ketemu sama orang yang (aku rasa) tepat :v 


Tentang Masa Lalu


Kalau Kawanii pernah ngalamin keadian kaya aku ngga, sih? hayuk, curhaaat sini ^^

15 comments:

  1. Pacaran itu menyakitkan. Aku memilih gak pacaran dan berdoa aja supaya dapet jodoh tanpa pacaran. Dan doa itu terkabul. Aku dapet laki2 baik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. menyakitkan tuh ,,,, krn yg niatnya gk baik mungkin ,,,hhehe

      Delete
    2. Alhamdulillaaah yah Mbak Juvmom, smoga aku juga bisa kaya gitu kedepannya :D

      Mas Fiu iyaa masalahnya syusah juga baca niat orang yang benerannya :p

      Delete
  2. kalo aku sih tindak tegas aja cowonya - biarpun sodara, tapi kaaan.... -

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyess, mak tan cowok begini harusnya dibumi hanguskan emang *emosii

      Delete
  3. aku aja dah males pacaran hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. cama kak, aku ugaaa *toss yawn :v

      Delete
  4. hmmm, ei termasuk yg tidak pernah memaklumi pengkhianatan, apapun alasannya ;-)
    kenapa? errrr anu, kalo diceritain bisa jadi satu novel, mending ceritanya sambil ngupi2 cantik yuks hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau mau, ayok lah nyetarbak lagiii sambil tjurhaad mbak ei *kedipkedip

      Delete
  5. Terulang atau tertinggal? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jeliii banget, haha
      udah diganti :p

      Delete
  6. Gw pernah punya pacar ampe 2thun gw udah mati matian kerja buat beli cincin biar ntar tunangan, cincin udah terbuat dan cinta gw kandas di saat cincin udah jadi cmn karna alasan klw gw sibuk kerja... Hahahaha... Padahl dia gk tau gw seserius apa ama dia...
    Tp gw sich skrng mikir logis ajah...
    Yg rugi dia bukan gw..
    Gw cmn kehilangan pengkhianat dalam hidup gw..
    Dan dia kehilangan gw orng yg bnr" sayang ama dia.. Jdi yg rugi dia bukan gw...
    Sekian soalnya klw panjang ntar nie blog pindah jdi blog gw... *hahahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget ka, yg rugi mesti dianya..
      sabar yaaak :))

      Delete
  7. bener banget, Ran. kalau kitanya sedih terus ternyata orang yang lagi dpikirin itu malah lagi seneng-seneng kan nyebelin. mending energinya difokuskan ke hal-hal baik. biar sedikit lupa sama masa lalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyebelinnya kuadraaat itu mah ka :3
      iyes, mending dialihkan ke nge blog yah kak..

      Delete