Thursday, December 24, 2015

#CeritaBali Part 1 : Dari Pantai Sampai Nonton Tari Kecak



Dear Kawanii, masih lanjut cerita tentang liburan singkat ke Bali beberapa waktu lalu, semoga gak bosen yes bacanya :p

CeritaBali : Dari Pantai Sampai Nonton Tari Kecak

Jadi, sebelum liburan ke Bali ini, aku emang lagi ngerasa kangeen banget pingin main ke pantai. Secara, terakhir kali ke pantai itu ada kali 2 tahun yang lalu, itu lho yang ke Ujung Genteng bareng XRAD. Nah, karena Bali identik dengan pantai, otomatis aku jadi seneng bangeeet, karena udah pasti bakalan puas mantainya!
Seperti yang udah aku bahas di postingan sebelumnya, siang itu tujuan pertama kita adalah ke Double Six Beach, yang ada di daerah Seminyak, masih satu area sama tempat kita menginap semalam. Biar pun cuma sebentar, tapi cukup bangetlah buat nuntasin rasa kangen aja mah.

Di Double Six ini kita cuma foto-foto aja sik, tapi yang bikin jadi seru tuh, pas kita nyoba bikin foto loncat berempat di pinggir pantai. Sampai perlu take photo puluhan kali, yang artinya berkali-kali juga kita loncat-loncat. Dan tiap kali, satu diantara kita ada yang gak kompak loncatnya, mesti deh bikin kita ketawa-ketawa ngakak tapi malah bikin kita terus-terusan nyoba, sampai bosen. Asli deh kalau inget ini, suka bikin mesem-mesem sendiri.

Double Six Beach, Seminyak, Bali

Dari Double Six, rencananya kita mau watersport di daerah Nusa Dua, tapi karena udah masuk jam makan siang, kita pun mampir dulu buat re-charge energy di Wr Nasi Ayam Ibu Oki. Uniknya, di rumah makan ini, kita gak perlu milih 'temen nasi' yang kita mau. Cukup pilih tingkat kepedesannya aja, mau yang pedes sedeng atau pedes banget. Dan kita sepakat, pesen yang pedes sedeng, tapi udah sanggup bikin kita ngerasa kepedesan semua! Hahaha. Sesuai dengan nama warungnya, ini nasi ayam beneran isinya olahan ayam semua -___- so far, rasanya enaaak kok :)

Nasi Ayam Ibu Oki, Nusa Dua, Bali

Tapi karena satu hal, rencana watersport pun batal, dan diganti dengan main ke pantai lagi. Horaaay!! Pantai kedua yang kita datangin adalah, Padang-Padang Beach. Aku lupa sih ini di daerah mana, tapi yang pasti pemandangan sebelum nyampe pantainya aja udah bisa manjain mata!

Buat ke pantai ini, kita perlu turunin banyak anak tangga plus lewatin goa gitu, tapi asli pantainya emang keren bangeeet. Cuaca juga udah mulai mendukung, udah gak sepanas kaya waktu di Double Six. Ada banyaaak banget bule yang lagi asyik berjemur, beberapa juga ada yang lagi berenang-berenang cantik. Di sini ombaknya emang tenang banget, jadi cocoklah kalau buat berenang cantik.

Rasanya pingin banget ikutan nyebur, tapi males juga kalau harus ganti baju. Lebih lagi, sisa baju di tas cuma tinggal satu aja, itu pun baju buat besok. Jadi deh, aku menahan diri sebisa mungkin, yaaa basahin celana sedikit mah gak masalah lah ya, daripada penasaran, hihi.

Padang-padang beach

At Padang Padang Beach, Bali

Sekitar jam 3 sore, kita pun beranjak ke destinasi selanjutnya, yaitu Pura Uluwatu. Rencananya, di sini pada mau sekalian nonton tari kecak juga. Aku yang agak gak minat nonton "tari-tarian" sempat mikir gak mau ikutan nonton. Yang ada dipikiran aku tari kecak itu, ya isinya kaya cuma nari-nari doang gitu, pasti ngebosenin!

Tapi, sedikit cerita dari Mas Ari, bikin aku jadi lumayan penasaran.
Katanya, waktu Mas Ari lagi liburan bareng keluarganya ke Bali, dan ngajak keponakannya nonton tari kecak, awalnya mereka pun nolak. Tapi setelah nonton, mereka malah suka dan ketagihan mau nonton lagi. Ditambah, Mas Ari yang udah pernah nonton, juga masih mau nonton lagi. Daripada penasaran, aku akhirnya sepakat buat ikutan nonton itu tari kecak.

Acaranya sendiri dimulai jam 6 sore, sementara kita udah sampai di situ dari sekitar jam 4. Jadi, puaslah kita jalan-jalan ngiterin Pura Uluwatu. Yang sumpah yaaa isinya bule semua, tiba-tiba aja aku ngerasa kaya lagi ada diluar negeri *kaya pernah aja keluar negeri :v 
Pura Uluwatu

Tiket masuk ke Pura Uluwatu seharga 15.000 aja per orang, dan kita pun diharuskan pake ikatan kain gitu, persis kaya masuk ke Pura Jagattkarta yang ada di Ciapus. Nah buat nonton tari kecak, kita harus bayar lagi, seharga 100.000/orang.

Dari selembaran yang aku dapat, aku jadi ada sedikit gambaran, kayanya ini tari kecak bukan cuma nari doang, tapi ada kaya dramanya gitu. Yang ternyata, tari kecak tuh isinya bukan 'nari' yang lenggak lenggok gitu yaa *duh ketahuan nih pengetahuan aku soal kebudayaan daerah emang minus banget :s

Waktu serombongan pria memasuki area pertunjukkan sambil mengalunkan kata "cak.. kecak" sesuai irama, ada semacam rasa merinding yang tiba-tiba aku rasain. Gak ngerti kenapa, tapi mungkin karena tarian ini asalnya dari jenis tarian sakral gitu kali ya, jadi kerasanya beda aja.

tari kecak

Kurang lebih satu jam, pertunjukkan berlangsung, dan aku sangat-sangat menikmati acaranya! Seriusss ternyata pertunjukkan Tari Kecak ini emang kereeen pake banget!!! Adegan ceritanya sih diambil dari Epos Ramayana tentang Rama-Shinta, dan sepanjang acara para penari kecak konsisten mengalunkan bunyi "cak..kecak" SALUT deh pokoknya.

Bukan cuma itu sih, ada beberapa adegan juga yang bikin para penonton sampai ketawa-ketawa. Lucunya, kan yang nonton orang dari mana-mana yah, pada beda bahasa, cuma di situ kita bisa ngetawain hal yang sama, jadinya pecaaaaah bangeett !!

Tari kecak

Puas nonton tari kecak, kita pun langsung cusss cari makan malem, setelah mikir keras mau makan apa, pilihan kita jatuh pada, Nasi Jinggo, yang mirip Nasi Kucing lah ya kalau di Jawa, soalnya seporsi itu ukurannya dikit banget. Isinya cuma suwiran ayam, tempe plus ada sambelnya. Tapi, satu porsi pun cukup mengenyangkan dan harganya cuma 4000 rupiah aja.

Setelah makan, sisa-sisa tenaga yang kita punya hari itu, kita habiskan buat datangin satu tempat lagi. Satu tempat yang cukup banyak menyita waktu, bikin bingung tapi sekaligus juga menyenangkan!

Mau tau tempat yang aku maksud? Yuk, nanti aku ceritain di postingan selanjutnyaa yaaa ^^

5 comments:

  1. ngiler lihat makanannya. Tapi unik juga yah gak perlu pilih menu.

    ReplyDelete
  2. waaah, asiiik, waktu saya ga smpet nonton tari kecak karena biasanya sore..anak2 udah ga betah pengen ke hotel

    ReplyDelete
  3. Ohhh tiketnya 100 ribu toh nonton kecak itu... kemarin ke sana nonton doang, ngga ikut beli tiketnya =))

    ReplyDelete
  4. Hayo- hayo semangat yang lagi ngudah deadline postingan :D

    Eh terntara kita belom temenan di G+ ya? Udah tak polow barusan.

    ReplyDelete
  5. Penasaran sama nasi jinggo nih, ada kandungan nikotinnya enggak ya? Hehehe...

    Ditunggu postingan selanjutnya, mba. Salam kenal. :)

    ReplyDelete