Thursday, December 10, 2015

Festival Dan Pawai Budaya Di HJB Ke-533

Halo hai Kawanii, tulisan kali ini sebetulnya superrr late post banget, tapi rasanya sayang juga kalau ngga ditulis. Lagian, masih mending telat kan ya daripada ngga sama sekali? *pembelaan, hihi.

Festival Budaya Nusantara 2015

Sepulang dari Bandung bulan Mei lalu, besoknya aku tuh langsung kelayapan lagi di Bogor kota. Demi kepoin rangkaian acara peringatan Hari Jadi Bogor atau yang sering disingkat dengan HJB, yang tahun ini memasuki angka ke-533. Seingat aku sih, setiap kali perayaan HJB, pemkot Bogor memang selalu ngadain banyak acara-acara menarik, semacam hiburan buat warga Bogor. Cuma baru tahun ini aja aku menyengaja "turun gunung" buat ikut memeriahkan acara yang digelar di kota sendiri *ke mana aja oii, Ran :3

Hiasan Payung HJB 533

Beberapa hari sebelum gelaran HJB di mulai, udah beberapa kali aku lihat update-an teman di facebook tentang hiasan payung yang dipasang di setiap lampu jalan. Bogor emang kota hujan, cocok banget kalau pakai payung buat dekorasi. Tapi karena konsep payung ini udah sempat daplikasiin pas acara perayaan KAA di Bandung tempo hari, rasaya jadi kurang greget aja gitu liatnya. Entah, cuma aku doang yang ngerasa gitu atau ada juga beberapa warga Bogor yang ngerasa gitu, hihi.

Balai Kota Bogor

Pemandangan hiasan payung ini juga aku temui di Balai Kota (BalKot) Bogor, yang siang itu jadi tempat pertama yang aku kunjungi. Di BalKot inilah, acara Festival Budaya Nusantara 2015 digelar, karena datang udah siang, penonton juga tinggal sisa-sisa aja, tapi masih banyak sih yang nonton. Di tengah lapangan BalKot, ada semacam pementasan drama kisah-kisah legendaris yang tentunya mengangkat budaya daerah-daerah di Indonesia. 

Pawai Budaya HJB 533

Di sisi kanan dan kiri Balai Kota, ada sekitar 10 stand yang dihias menyerupai rumah-rumah adat, ada rumah adat Borneo, Suku Batak, Jogja, Aceh, NTB, Palembang, Nias, Manado, Jawa Timur, Bali, Betawi dan gak ketinggalan rumah adat Sunda juga udah pasti ada.

Festival Budaya Nusantara 2015

Selain itu, para penjaga stand yang notabene adalah anak-anak mahasiswa dari berbagai universitas di Bogor, juga mengenakan pakaian adat dari daerah masing-masing. Terakhir, di setiap stand juga disediakan hidangan makanan khas setiap daerah yang asyiknya boleh dicicipin secara GRATIS *tringgtringg langsung bersinar deh kalau tahu ada makanan gratis, wkwk

Pertama datang aku mampir ke standnya Suku Batak, dan dapet coba ikan arsiknya. Ke Manado nyobain Bagea, kue tradisional Manado yang terbuat dari sagu, terus minum Es Daluman (mirip es cincau) khas Bali, terakhir ke Jawa Timur deh nyicip Rujak Cingur.

Makanan Khas Daerah

Cuma segini yang dicobain, karena emang cuma ini stand-stand yang masih nyediain makanan, sisanya udah pada tutup. Tapi segitu juga udah cukup mengenyangkan, dan lebih dari itu, menurut aku acara ini bagus banget, semacam jadi ajang edukasi langsung tentang adat budaya seperti, rumah adat, pakaian adat sampai makanan khas tiap daerah, yang paling biasanya orang tahu cuma dari atlas atau pun internet aja.

Masih betah kelayapan, aku pun berajak dari BalKot ke daerah Air Mancur, karena katanya sebentar lagi Pawai Budayanya bakal di mulai. Dan, karena jalanan ditutup buat kendaraan, aku pun kahirnya ninggalin Mobi di tempat parkir dadakan, bareng sama motor-motor lain yang udah parkir lebih dulu. Udah lumayan banyak warga yang sengaja datang buat nonton pawai ini, jalanan yang biasanya penuh sama kendaraan, gantian jadi penuh sama orang-orang. Seruuu banget liatnya! Kapan lagi coba kan bisa bebas jalan-jalan di tengah jalan raya gini? Hihi

Pawai Budaya 2015

Aku sih juga anteng aja, meski pun jalan-jalan cuma sendiri diantara banyak orang yang datang ramean, aku anggap ini serupa me-time. Karena emang udah lama banget gak pernah jalan kaki nyusurin jalanan Kota Bogor, semenjak punya motor, kalau pun iseng keliling, ya kelilingnya naik motor.

Gak lama kemudian, satu persatu rombongan pawai yang udah ditunggu-tunggu itu lewat juga. Para rombongan ini, didominasi oleh pertunjukkan sanggar-sanggar ayng ada di Bogor, sesuai dengan tarian-tariannya, ada tarian Boboko, Rengkek Ayakan, Sisingaan, Jigprak, macem-macem deh pokoknya! Dan ternyata ada banyaaaak banget, aslinya aku sih baru tahu lho tentang aneka ragam kesenian ini. Duuuh, ketahuan banget deh nih #Anakmudabutabudaya Ter... la... lu!!

Pawai Budaya HJB 533

Pawai Budaya HJB 533

Sepanjang jalannya pawai, aku sih moto-motoin ala wartawan aja, tapi gak pake kamera DSLR cuma pake kamera pocket doang :v Sekitar satu jam setengah kemudian, aku mulai capek foto-fotonya, lebih lagi, aku keingetan Mobi karena udah naro dia di sembarang tempat tanpa ada orang yang bisa ketitipan, gak ada abang parkirnya. Gak kerasa, ternyata aku udah jalan lumayan jauh dari tempat naro Mobi itu, ditengah jalan lihat ada penjual Mie Ayam, niatnya mau mampir beli es buah, kayanya seger. Eh, malah pake segala kabita (baca:tergoda) pesen pangsit basah. Baru nyicip satu pangsit basah, udah keingetan Mobi lagi, sisanya minta di bungkus aja deh. Dan langsung buru-buru nemuin Mobi, asli deg-degan parah takut Mobi ilang , soalnya ngerasa naronya tuh ngasal :3


Akhirnya aku pun pulang, demi menghindari macet dan yang penting udah ikut ngerasain euforia acara-acara yang disusun sedemikian rupa sama pemkot Bogor. Aku gak tahu sih, Pawai  Budaya kaya gini setiap tahun diadakan apa ngga. Syukur kalau udah diadakan tiap tahun, tapi kalau belum, semoga bisa dibikin lebih meriah lagi deh acara festival dan pawai budayanya, biar pas acara berlangsung, bisa menarik wisatawan datang ke Bogor buat nonton. Kita lihat aja yah, ada 'kejutan' apa lagi di Hari Jadi Bogor tahun depan *untung nulisnya masih 2015 yah, jadi masih bisa bilang tahun depan :v

Pawai Budaya HJB 533
Ikutan seneng drumband Al-Irsyad tampil juga ^^

3 comments:

  1. Itu dekorasi payungnya keren yah

    ReplyDelete
  2. Bagea itu apa yah? Enak gak?

    ReplyDelete
  3. Eh keren juga ya kalo Festival Kebudayaan semacam ini diadakan setiap tahun, disetiap Hari Jadi Kota seluruh Indonesia, dengan mengikutsertakan lebih banyak stand, tidak hanya 10 stang saja, tapi 34 stand, jadi setiap stand mewakili setiap Provinsi di Indonesia, sehingga secara tidak langsung akan mengedukasi/memperkenalkan kebudayaan khas dari setiap provisnsi di Indonesia kepada para pengunjung. Soalnya ragam kebudayaan Indoneia itu kan buanyak buanget, dengan begitumasyarakat Indonesia bagian barat, bisa lebih mengenal kebudayaan masyarakat Indonesia bagian timur, misalnya.

    ReplyDelete