Tuesday, January 5, 2016

Melewati Hari Tanpa Ibu Di Rumah

Melewati Hari Tanpa Ibu Di Rumah

Halo hai Kawanii, selama ini, yang banyak meng-handle kerjaan di rumah adalah Ibu. Mulai dari bebenah rumah, nyapu, ngepel, masak dan segambreng kerjaan lainnya, bisa Ibu kerjain sendiri. Sementara aku? Aku cuma dikasih kerjaan ringan tapi kadang menjenuhkan juga, yaitu, jaga warung!

Nah, apa kabar dengan segala kerjaan itu kalau Ibu gak ada? Tentu aja, jawabannya cuma satu, semua tanggung jawab Ibu akhirnya dialihkan ke anak semata wayangnya ini. Siapa lagi kalau bukan Aku. Buat beberapa pekerjaan kaya nyapu, ngepel, bebenah rumah sama nyuci piring sih aku bisa dan gak masalah. Tapi kalau masak? Ini yang jadi PR banget!!


Bukan karena gak bisa masak juga sih, mungkin karena emang gak terbiasa aja *haaalesyan. Lagian, aku emang gak terlalu suka masak, paling sesekali kalau lagi nemu resep yang menarik minat buat dicoba. Itu juga jaraaaang pake banget. Setahun sekali aja belum tentu :v

Setelah keberangkatan Ibu, satu-dua hari aku masih santai ngerjain kerjaan, paling cuma masak air, masak nasi sama cuci piring. Hari ketiga, aku mulai ngerjain kerjaan wajib aku, nyuci baju yang saat itu keadaannya udah numpuk banget, segitu baju aku doang, huhu. Hari keempat, aku mulai merasa keteteran.

Gimana ngga keteteran, aku yang biasanya cuma anteng sama warung dan blogging, sekarang harus mikirin segala tetek bengek urusan rumah juga. Segini tuh, buat urusan rumah aku masih dapat bala bantuan lho dari bibi-bibi alias tante aku, tapi masih aja urusan warung keteteran *duuh

Ini dia beberapa bala bantuan yang aku dapat, sengaja aku tulis, biar gak lupa sama jasa mereka :

1. Bi Iin, istri dari adiknya Bapak, dan rumah kita sebelahan. Setiap hari, Bi Iin gak pernah absen kirimin makanan buat Aku sama Bapak. Bukan cuma itu, Bi Iin juga yang secara suka rela nyapuin halaman depan warung, ini gegara aku yang selalu gak keingetan buat nyapu halaman saking bederetnya kerjaan. Padahal kalau dipikir-pikir, bisa jadi kerjaannya Bi Iin yang lebih banyak yak, hihi.

2. Bi Elim, adik Bapak, yang rumahnya agak jauh tapi ya gak jauh-jauh amat. Sengaja datang ke rumah buat ngambil cucian kotor Bapak, beberapa hari kemudian diantar dengan keadaan bersih dan rapi. Terus pulangnya kembali bawa cucian kotor. Sebetulnya, buat nyuci baju bapak doang, aku juga masih bisa. Tapi, karena katanya emang udah niat mau nyuciin, ya aku mah bisa apa atuh, Alhamdulillah ajaaa :D

Itu cuma sekelumit tentang kerjaan-kerjaan selama Ibu gak di rumah, gimana soal perasaan?

Buat yang satu ini, aku emang udah 'siap-siap' dari lama sih, jadi gak begitu drama banget juga. Lagian, semenjak Ibu aktif bantuin Bapak ke tempat potong ayam setiap pagi, aku juga jadi agak terbiasa jarang ketemu sama Ibu. Maksudnya, gak yang tiap hari tiap detik barengan terus gitu.

Pagi-pagi, Ibu bangun aku baru tidur. Siangnya Ibu datang, aku baru bangun. Aku jaga warung, Ibu di rumah, tidur siang sama masak sampai sore. Sore gantian aku di rumah, makan sama mandi, Ibu di warung. Biasanya kita baru berduaan di warung abis magrib, itu juga paling sejam dua jam doang, terus Ibu ke rumah lagi buat tidur, karena harus bangun pagi-pagi, begitu seterusnya. Jadi, aku cukup terbiasa kalau harus sendirian aja di warung.

Cuma ya tetep aja rasa kehilangan mah ada. Karena, gak ada lagi orang yang ngebawelin aku buat makan. Sekarang tuh, seharian gak makan pun, gak ada yang maksa-maksa nyuruh aku ngambil nasi ke rumah. Gak ada lagi yang tiba-tiba datang ke warung, bawa sepiring nasi lengkap sama lauknya, terus makan sambil nyuapin aku. Gak ada lagi.

Dan juga, gak ada lagi orang yang datang buat nenangin aku pas langit Bogor lagi serem-seremnya. Gak ngerti kenapa, udah puluhan tahun tinggal di Bogor, tapi tiap kali langit gladag-gludug, aku suka lebay aja takutnya. Hiks.

Tapi buat dua hal ini aku gak cerita-cerita ke Ibu, takutnya Ibu malah khawatir dan ganggu aktifitasnya di sana. Begini kan enaknya punya blog, jadi punya tempat buat numpah ruahin segala perasaan yang belum tersampaikan *eciieee

Sejauh ini, hari-hari yang aku lewati tanpa Ibu di rumah semuanya baik-baik aja. Dan rasanya gak sabar bangeeet nunggu Ibu pulang. Gak sabar juga buat dengerin cerita-cerita Ibu selama di sana.

Kawanii, doain Ibu aku biar bisa cepet pulang yah :'))

7 comments:

  1. memang kadang kalo ibu gak ada itu, kita suka bingung ya...

    ReplyDelete
  2. pasti kgn bgd ya mbk sm si ibuk..
    semoga ibuk cpet plg yak :)

    ReplyDelete
  3. Amin ya Rabbal ALamin. Terharu saya membaca artikel atau tulisan Mba Ani. Semoga kasih sayang mba Ani kepada ibu akan terus hingga akhir hayat. Saya jadi teringat Almarhumah Ibu saya. Kangen ibu ku. Semoga Allah SWT menerima almarhumah Ibu dalam SurgaNYA. Aminnnnnnnnn

    ReplyDelete
  4. Dulu jaman masih gadis aku juga gak pernah masak haha
    Skrng udah jadi emak lama kelamaan ya ala bisa krn biasa, alhamdulillah suami jg tambah endut aja peyutnya krn masakan istri hehe
    Ah jd kangen ibu jg, setelah menikah tinggal pisah kota dari ibu... jadi melow...

    ReplyDelete
  5. Lahir dan tinggal di Bogor tapi takut dengan mendung? Wah, berarti Mbak Ranii harus bisa move on :)

    ReplyDelete
  6. hehe, rani selalu bareng sama ibu ya. jadi inget adek bungsuku juga suka gitu. kalau ibuku mlipir pergi bentar aja dicariin, padahal paling ikut arisan aja :D

    ReplyDelete
  7. Kalau saya paling susyah urusan masak kalau ditinggal emak. Baru ditinggal emak sakit aja meja kosong tak ada lauk. :).

    ReplyDelete