Sunday, January 24, 2016

Tentang Sebuah Buku

Kumpulan Novel

Halo hai Kawanii, waktu curhat ke Mbak Nunik beberapa waktu lalu, tentang aku yang lagi ngerasa kesusaha nulis. Salah satu tips dari Mbak Nunik adalah aku harus banyak baca biar punya cadangan atau tambahan "kata-kata". Dan aku sangat mengakui, aku emang udah lamaaa banget gak baca buku apa-apa.

Buku terakhir yang tuntas aku baca itu bukunya Tere Liye yang judulnya Rindu. Itu juga ada kali setahunan yang lalu! Haha Parah banget. Sisanya, masih ada sekitar 3 buku yang udah berbulan-bulan minta dituntasin, tapi sampai sekarang cuma aku lirik doang sesekali.


Ceritanya, sebelum bulan puasa tahun kemarin, aku sengaja beli 4 buku sekaligus. 3 series bukunya Peyempuan sama bukunya Bang Andrea Hirata yang judulnya Ayah. Niatnya sih, bulan puasa itu ngabuburitnya mau baca buku aja. Tapi ya gitu, niat tinggal niat. Sampai ketemu Lebaran, jangankan dibaca, dibuka segel plastiknya aja belum. Sungguh ter-la-lu kalau kata Bang Rhoma.

Setelah ketemu Lebaran, aku pun kembali meguatkan tekad buat melahap keempat buku itu sampai tuntas. Buku Peyemp jilid pertama, selesai aku baca. Terusin ke Peyemp 2, ditengah-tengah jalan agak bosan Dan kepikir mau baca novel Ayah dulu aja. Dan gak ngerti kenapa, baru seperempat bagian dibaca, aku ngga dapat feel-nya buat baca buku ini. Padahal, biasanya bukunya Bang Andre tuh paling cuma itungan hari aja bisa aku beresin. Yang ini rasanya agak beda, atau akunya aja kali yang lagi pemalasan yak *tutupinmuka

Pernah kepikir pengin beli novel yang lain. Tapi, takutnya berakhir sama kaya ketiga buku malang ini yang cuma dibeli, dibaca mah ngga, kan sayang uangnya. *aku emang itungan :p Jadi aku 'meng-ultimatum' diri sendiri dengan, gak boleh beli buku baru kalau yang 3 ini belum beres aku baca. Titik.

Tentang sebuah buku
Cuma akting :p
Sayangnya, udah berbulan-bulan lamanya, ketiga buku itu masih belum aku baca-baca juga. Padahal udah ada satu-dua-tiga buku lain yang aku pengin aku baca. Pertanyaannya, ini beneran ngga kepengin bacanya. Nah aku masih ragu-ragu nih soal ini.

Tadi tuh udah sempat cek-cek di toko buku online sih harganya, udah hampir mau order juga (bukunya udah masuk keranjang). Tapi buru-buru aku close tab deh, daripada menyesal dikemudian hari. Soalnya aku paling ngga mau yang namanya numpuk-numpukin buku. Takutnya, makin numpuk malah bikin makin males buat bacanya. huhu

Jadiii, sepertinya aku emang harus pastiin dulu deh, aku bakal betah apa ngga nanti bacanya :s

Soal buku yang lagi pengin aku baca adalah, Dilan 1 & 2 sama satu lagi Bulan Terbelah Di Langit Amerika. Yang Dilan ini sih, sebetulnya aku tinggal beli yang seri ke duanya aja. Soalnya, buat seri pertama, saudara sebelah rumah udah beli lebih dulu, jadi kita bisa tuker pinjem.

Nah, buat yang Bulan Terbelah Di Langit Amerika, biarpun udah keluar filmnya. Tapi rasanya aku lebih interest buat baca novelnya aja deh ketimbang nonton. Masalahnya, kalau baca buku sendirian kan wajar, tapi kalau nonton sendirian? Wajar-wajar aja sih cuma bayanginnya juga agak gimanaaa gitu. HAHA

Sekarang sih, kayanya aku mau memulai langkah dengan 'cobain' dulu baca Dilan seri pertama. Kalau emang suka, baru deh beli yang seri ke dua, sama sekalian beli yang Bulan Terbelah Di Langit Amerika. Musti sekalian. Biar hemat ongkos kirim gitu lho :D

Lagian, ancang punya ancang sih, masuk bulan Februari aku udah gak akan terlalu sok sibuk lagi deh. Tapi, udah mulai mau bikin to do list juga sih, dan kayanya baca novel ini bakal masuk ke daftar deh. Masih kayanya sih, tapi semoga aja iya deh.

Kalau Kawanii gimana nih, pada rajin ngga baca bukunya? Atau malah lebih rajin baca kenangan sama mantan aja? *ehhh --v


gramedia bogor
Dan ini kita, yang sekalinya ke toko buku cuma numpang narsis doang :v

10 comments:

  1. waaa jadi malu, sama aja situasinya soalnya, ini malah di rumah ada lebih dari 10 buku yang masih tersegel rapi, padahal udah bertekad kuat mau baca, tapi selalu ada aja 'halangan'nya, duuhh..

    ReplyDelete
  2. Kalau bukunya Andrea Hirata udah males bacanya, boleh kok dilempar ke sini kak. Hehehehe :D

    ReplyDelete
  3. Pada punya buku, kok dianggurin, sini buat akuh aja, biar klop, hehehe. Aku pengingga nyewa buku, kayak jaman remaja dulu

    ReplyDelete
  4. sudah sangat lama tidak membaca buku, baca postingan ini, memancng semangat membacaku lagi.Boleh dong Ran, pinjemi bukunya, eaaa.

    ReplyDelete
  5. udah nikah malah ngga rajin baca buku nih :(

    ReplyDelete
  6. Kalo bukunya gak di baca mendingan buat saya aja .. hehehe

    ReplyDelete
  7. Gadgetnya ditaruh dulu deh, pasti bisa baca buku :-)

    ReplyDelete
  8. Aku juga pengen baca Dilan, Ran.. klo dah beli, aku pinjem ya hihi.
    Eh iya, Ran, klo mau yang murah mending beli di google books aja. Belinya bisa pake pulsa provider yg kita pake. harganya lumayan terjangkau.

    ReplyDelete
  9. aku suka baca buku ran, tapi akhir akhir ini juga entah kenapa males banget baca.. apa gara gara drakor ya? hihihi...

    ReplyDelete
  10. Kak Raniii, pinjem dong. ;D

    ReplyDelete