Monday, June 16, 2014

#TeamHoree di Acara LLA SAPALA 2014 Part 2



Yuk sambung lagi ceritanya.. Udah baca yang Part 1-nya kan? Kalau belum dibaca dulu yaaa :D
Lomba Lintas Alam SAPALA 2014
Sebenernya kemaren itu masih berasa mimpi deh bisa terdampar di tengah-tengah hutan sama Uni, Karim, Budi, Rado, karena sebelumnya kita gak pernah kaya gini. Sebelum ini, kita selalu ketemu dalam suasana yang santai, yaa paling cuma makan sama ngobrol-ngobrol, itupun bisa dibilang jarang. Makanya lintas alam kemaren tuh bener-bener penuh kesan buat aku.

Gambar diatas itu, terusan dari perjalanan kemaren yang aku kepeleset. Setelah ngelewatin sungai yang bikin celana sama sepatu basah, kita harus naik ngelewatin batu-batu yang licin. Untungnya, team yang tadinya di belakang kita terus ngeduluin naik, gak sampai hati ninggalin kita. Mereka bantuin kita naik dengan kasih arahan jalanan yang bisa kita pijak dan akar buat pegangan.

team horee LLA SAPALA 2014
Coba tebak aku lagi cari apa? hhe
Abis itu kita istirahat lagi, pokoknya kemaren itu kita banyaaak banget istirahatnya. Gegara aku juga sih, soalnya aku yang cepet banget ngerasa cape dan kaki aku yang udah mulai gak bisa diajak kompromi.
Narsis team horee welfie

Track selanjutnya masih penuh dengan track menanjak, dan setiap pijakan rasanya berat dan licin bangeeet buat aku, aku pikir sih ini gegara aku salah pilih sepatu ditambah aku juga gak punya banyak tenaga karena masih keukeuh(baca : ngotot) gak mau nyemil. Sementara itu, dibelakang kita tetep ada panitia, yang dengan sabarnya nungguin kita (aku sih tepatnya) yang banyakan istirahat daripada jalannya :p

Sampai disuatu turunan, tiba-tiba aja hal yang aku tau bakal kejadian, bener kejadian. Seperti biasa, kaki aku keram, tepatnya kaki kiri. Perjalanan terhenti lagi, salah satu panitia nekuk telapak kaki aku, mirip kalau pemain bola keram itu lho, hhi.
Saat yang sama, adzan dzuhur berkumandang. Sambil nunggu kaki agak enakan, kita istirahat lagi. Kali ini Karim ngeluarin roti yang dia bawa. Dan aku, ambil satu potong kecil, yang aku pikir cukuplah buat gantiin makan siang kali itu.

Gak berapa lama, kaki aku udah mulai enakan dan kita nerusin jalan lagi. Kali ini kita mau ngelewatin turunan yang turunannya itu bener-bener panjaaang dan curaaam bangeeet. Kata panitia sih, aku bisa lewatin jalan alternatif lain, karena mereka tau aku gak akan sanggup turun dengan keadaan kaki keram itu.

Tapi karena aku bandel dan ngerasa bakal nyeseeel kalau melewatkan track yang satu ini (track-nya menantang banget sih!), aku pun milih buat ikutan turun.
Track turunan curam dan menantang
Duduk dulu sambing nunggu panitia yang lagi pasang-pasang webbingtrack turunan hororr
Diturunan pertama, aku turun didampingin panitia yang minta aku buat injek sepatunya. Lah, gimana bisa nginjek-nginjek sepatu orang sembarangan >.< Tapi emang juga kalau gak nginjek sepatunya, gak ada penahan kaki apalagi buat sepatu aku yang bener-bener licin. Dan diturunan itu, aku sampe 2X memasrahkan diri tengkurepan di tanah gegara gak bisa nahan diri sendiri --"

Sebelum nerusin turun, panitianya nyuruh aku istirahat lagi. Kaki bekas keram, masih berasa sih sakitnya. Kalian tau gak? Waktu itu, aku gak ngerasa masih umur 20an, tapi udah berasa kaya nenek-nenek. Jalan mesti pelan-pelan dan harus selalu pegangan (kadang pegang akar, kadang dipegangin Budi atau gak panitia).

Setelah ngelewatin turunan panjang itu, kita ngelewatin sungai lagi. Dibagian ini, ada satu-dua panitia yang aku kenal (sebenernya, semua panitia rata-rata aku kenal kok, secara masih satu kampung, tapi banyaknya aku cuma tau muka dan gak tau nama --"). Dan disitu, aku ngerasa bersyukuuuur banget karena ya mereka gak asing buat aku dan itu bikin aku ngerasa aman meski ada ditengah hutan kaya gitu.

Karena TeamHoree ini team terakhir dan ada satu yang ekstra nyusahin yaitu aku, jalanan dibikin agak meringankan. Tanah-tanahnya itu dikasih pijakan, biar enak aja kali lewatnya.
Beruntungnya, temen-temen aku juga sabaaar banget nungguin temennya yang nyusahin ini. Kalau mereka gak sabar, mungkin aku udah ditinggal, hikshiks.

Setelah itu perjalanan masih diwarnai jalanan mirip tebing, dan setiap jalanan naik, keram dikaki aku frekuensinya makin bertambah. Bahkan, kaki kananpun mulai ikut-ikutan keram. Pokoknya hari itu aku udah bikin panitia kerja ekstra deh *sungkemin panitia satu-satu*
team horee naik gunung
Naik dikit istirahat lagi, gitu aja terus, hhi
LLA SAPALA on Gunung Salak

LLA SAPALA 2014 Teamhoree terdampar
Foto terakhir sebelum bendera putih berkibar... edisi Hopeless
Setelah beberapa tanjakan yang kita lewatin, akhirnya pos 2 di depan mata. Keempat temenku ngikutin games yang dikasih panitia, sementara aku malah asik selonjoran bareng panitia sambil liatin mereka. Sebenernya aku ngerasa gak enak banget sama temen-temenku itu, tapi ya gimana keadaannya gak memungkinkan lagi buat aku ikutin gamesnya :(

Dan panitia juga nyaranin aku buat lewat jalur lain dan dijemput naik motor pulangnya. Dalam hati sih pengeeen banget nerusin perjalanan, tapi aku tau, kalau diterusin selain bakal nyusahin diri sendiri, aku juga bakal nyusahin [lagi] panitia dan temen-temen. Dengan berat hati, aku pisah jalan sama temen-temen yang lain. Dan aku dianter sama satu panitia buat keluar hutan dan nunggu yang jemput.
Beberapa kali kaki aku juga sempet keraam lagi, gegara pengen ngimbangin jalannya panitia yang cepet banget #masihngeyel.

Disaat yang sama, aku juga bener-bener ngerasa KALAH. Bukan karena kalah sama team lain, tapi aku ngerasa kalah sama diri sendiri karena gak bisa finish bareng sama TeamHoree dan rasanya kecewa bangeet deh >.< Dan kecewanya masih bersisa sampe sekarang :'(
four fighter yang tersisa

Rado, Karim, Uni Budi

sisa sisa semangaat
Hebatnya temen-temen aku ini, masih bisa gayaa biar udah di'siksa' :p
***
Dari pengalaman lintas alam itu.. Aku rasa sih, dengan keadaan berat tubuh yang udah meroket juga kondisi kaki yang udah gak sekuat dulu kegiatan ini kurang cocok buat aku. Jadi, keinginan buat suatu saat bisa sampai di puncak Semeru mesti dikubur dalam-dalam :') Cukuplah nikmatin keindahannya lewat sebuah foto dan tulisan...
Bukan pesimis yaaa, tapi keinginan itu harus realistis jugakan? Harus sesuai sama kemampuan kita. Jadi, cari keinginan yang lain deh.. bisa keliling Indonesia misalnya :D hehehe

Dan, indahnya persahabatan itu makin berasaaa banget dengan ngerasain hal yang dirasa susah tapi jadi asik karena dilakuin bareng-bareng. #TeamHoree kalian HEBAT (y)
uni budi karim aku
Eh, Mobi ikutan narsis..
Dan makasih banyaak buat semua panitia SAPALA 2014 yang udah banyak bantuin aku dan udah ngizinin newbie kaya TeamHoree ikut di acara keren ini, track-nya asli Horoorrr.
Gak lupa juga buat team yang udah bantuin (lupa gak tanya nama team-nya), makaasih juga yaa ^^

Nah, ini yang aku bilang cerita yang -enggak banget- itu, bener kan enggak banget yah? Masa lintas alam aja nyerah ditengah jalan >.< Tapi, yaa gini gini juga kenangan tak terlupakanlah, hhehe.
ID CARD LLA SAPALA 2014




Sumber Foto : Dokumentasi dari @justkariem sama @RadoAurino
Lokasi : Gunung Salak

33 comments:

  1. bukan ceritanya, tapi cara menyajikan narasi ceritanya yg keren... mantapp gannn,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aishh bisa aja :D
      makasih ya udah baca ^^

      Delete
  2. Artikel yang menarik untuk dijadikan inspirasi dan pelajaran penting. Semoga artikel selanjutnya menjadi artikel yang tidak kalah menarik dari artikel ini. Terima kasih telah berbagi karyanya ya :D

    ReplyDelete
  3. Jadi, keinginan buat suatu saat bisa sampai di puncak Semeru mesti dikubur dalam-dalam :') mimpinya keren teruslah bermimpi yah.... sapa tau ke semrunya anek helikopter kan makin keren tu novariany.com nya haha sukses nyuci bajunya yaa haha lumpurnya masyaAllah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhe, iya sih siapa tau aja ya kan :D

      lumayan emang lumpurnya udah mirip coklat, hhe

      Delete
  4. SEmangatmu ku acungkan jempol deh plus jalan cerita biasa2 saja, tetapi penyajian laporan pandangan matamu ini juga kerennnn banget ... :)

    ReplyDelete
  5. Wah baju dan kemejanya warna Merah
    Hihihihii. Jangan jangan tim sukses Capres tertentu nih hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. huahaha.. gak ikut ikutan ahh kang soal capres-capresan mah :p

      Delete
  6. keren banget,,,berpetualang di hutan nggak ada matinya,,,dek rani tambah kurusan ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah rupanya mbak dwi ama mbak rani sudah kenal lama ya :D

      Delete
    2. Ka dwi ; itu efek foto aja ka :D aslinya masih ndutan

      mas ibrahim : iyaa nih udah kenal, cuma belum pernah ketemu langsung .

      Delete
  7. Replies
    1. bukan :d itu lagi cari minyak kayu putih sama koyo buat kaki hhee

      Delete
  8. Aku juga ga bakal kuat kalau suruh jalan di hutan kayak gitu kok :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa nih, aku sih kakinya emang gak bisa diajak kompromi --"

      Delete
  9. Senengnya bisa ikut pecinta alam ya.....jadi ingat masa-masa muda...he..he..he...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan sekarang juga masih mudaa mak :D

      Delete
  10. Hutan dan suasana begitu ngingetin aku waktu Diksar Resimen Mahasiswa Kak. Jadi yang kebayang hal-hal horor bin serem :( Kak Rani kelihatan semangat lho meskipun wajahnya kecapean gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. loh kok hororr sih? dikerjain pasti ya wktu itu ?
      iyaa dong, dorongan dari temen-temen soalnya jadi semangaaat..

      Delete
  11. sebelumnya saja juga sudah pernah mengikuti kegiatan seperti ini pada jaman SMA, memang asik sekali ke tempat yang belum pernah dikunjungi dengan teman

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa, pasti jadi kenangan berkesan kan :D

      Delete
  12. wahahaha,
    setuju sma komen kang Asep Karyono,
    heheh
    mampir diblog ku ya mbak :)

    ReplyDelete
  13. tetap semangat ya mbak dan terus berjuang. semoga perjalanannya sampai pada tujuan dan mendapat kesuksesan atas tapak tilasnya. Saya salut dengan keberanian mbak, kalau saya sedikit takut kalau yang begituan heehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin mas, alhamdulillah saya pulang dengan selamat :D
      iyaa saya juga awalnya takut kok, cuma ya nyoba aja ternyata mengasikkan juga kok..

      Delete
  14. olah raga melatih dengkul.... :D
    kebayang yg kayak gitu capeknya gimana,... naik gunung pake celana pinsil, ap legging tu? ga salah?... :D
    btw, salam kenal... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. melatih jiwa raga juga kayanya heheee
      saya sih pake celana bahan biasa ituu, ada juga temen pake levis, emang salah kostum juga ya kayanya selain salah sepatu hehe
      salam kenal juga yaaa ^^

      Delete
  15. waw mantab nih bisa ikutan lomba lintas alam, dulu sih saya waktu masih muda ikutan yang beginian belum pernah, sekarang udah tua apalagi belum pernah sama sekali eheheh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, iya mang buat pengalaman aja sih ini :D

      Delete