Friday, September 11, 2015

#CeritaBandung Part 2 : Dari Tangkuban Parahu Sampai AsiaAfrika



Dear Kawanii, mau menyambung cerita tentang #JalanJajan waktu aku main ke Bandung, beberapa bulan lalu nih. Cerita lama sih, tapi *semoga bukan cerita basi yah :p Kalau ada yang belum baca cerita sebelumnya, boleh lho baca dulu di sini.

Novariany.com di Gn Tangkuban Parahu

Jadi, hari Rabu (27/5/15) untuk pertama kalinya aku bisa main-main ke salah satu tempat wisata alam yang hits di Bandung, yaitu Gunung Tangkuban Parahu! Udah lamaaa banget pingin main ke sini, makanya pas temen yang nemenin keliling Bandung ngajak ke sini, yaa aku langsung semangat banget. Padahal rencananya ke Bandung cuma mau kulineran aja, tapi ya syukur Alhamdulillah kalau bisa sekalian jalan-jalan juga kan ya. Apalagi, jarak dari Bandung Kota ke Tangkuban Perahu ini juga cuma memakan waktu satu jam aja, dengan naik motor, bolehlah dibilang dekat.

Karena hari itu hari kerja dan udah sore [aku sampai sekitar jam 3an], aku pikir tempat ini bakalan sepi, mungkin cuma ada satu-dua-tiga pengunjung aja. Tapi ternyata, masih rameee boo’, rame banget malahan! Ada sekitar dua bus rombongan *entah dari mana yang lagi liburan juga ke sana. Belum lagi, mereka yang datang pakai motor atau mobil, padahal cuaca Bandung sore itu udah mulai mendung. Malah, aku udah sempat ketemu hujan waktu sebelum sampai ke sini [sekitar beberapa meter dari Tangkuban Parahu].

Tapi akhirnya, itu hujan juga 'sampai' di Tangkuban Parahu, dan justru hujan ini yang bikin aku punya kesempatan buat narsis-narsis cantik di sini.. Jadi berkat hujan [tepatnya gerimis], orang-orang yang lagi asik diem di pinggiran pembatas kawah itu akhirnya berhamburan cari perlindungan diri ke pinggiran warung, ya pokoknya cari tempat berteduh deh. Walhasil, aku bisa foto sejepret-dua jepret di sini, tanpa ada penampakan orang lain.

Gn Tangkuban Parahu, Tempat Wisata
Ini dia hasil fotonya :D
Fotonya sambil ujanan, Ran? Jelaaas! Aku tuh malah seneng kalau ujanan. Cuma karena lagi bawa-bawa Langit [Notebook] di tas, jadi yaah abis narsis-narsis aku juga ikutan merapat ke warung terdekat, sekalian nyari yang bisa dikunyah. Akhirnya milih yang standar aja [Indomie rebus], karena rasanya sudah tidak diragukan lagi itu *bukaniklan

Hujan yang sempat turun lumayan deras itu, beberapa menit kemudian reda juga. Rombongan yang tadi menuhin tempat ini, akhirnya pulang satu persatu. Tapi pengunjung yang tersisa, masih cukup banyak juga. Karena justru setelah hujan, suasana jadi lebih enak, berasa makin adem. Aku juga akhirnya jalan lagi, cari spot yang lain.
Foto Kawah Gunung Tangkuban Parahu
Kawah Gn Tangkuban Parahu
Jalan menanjak lewatin bebatuan yang tersusun jadi anak tangga. Sampai di satu spot yang lumayan kece, aku udah ngga banyak foto-foto lagi. Cuma duduk santai, manjain mata nikmatin pemandangan, sambil ngga berenti ngucap syukur dalam hati karena udah dikasih kesempatan bisa nikmatin alam-Nya yang begitu indah. Serius deh, ngga ada kata bosen diem [bener-bener cuma diem] lama-lama di tempat ini. Tapi, waktu juga sih yang akhirnya 'nyuruh' pulang, karena udah hampir jam 5, tempat wisatanya mau tutup.

Puas main-main di Tangkuban Parahu, tujuan selanjutnya adalah, wisata kuliner! Setelah siangnya udah berhasil ke RM Sumber Hidangan [walaupun cuma beli eskrim], sore menjelang malam itu aku sampai di Mochilok yang ada di Jalan Sekeloa-Bandung. Di sini kita pesan, Mochi ice cream berbagai rasa sama 2/3 tusuk cilok bakar gitu, dan dua-duanya rasanya itu ngga mengecewakan, asli enaak! *duh, jadi pingin balik ke Mochilok lagi -__-
Novariany.com di MOCHILOK Bandung

Mochi es krim dari MOCHILOK Bandung

Cilok bakar dari MOCHILOK

Kita cuma sebentar aja di Mochilok, selesai makan langsung jalan lagi. Karena apa? karena sebetulnya kita udah ditungguin sama Kang Nano [XridersBandung] yang juga bersedia nemenin aku keliling Bandung, tapi Kang Nano ini bisanya cuma malam, pas pulang kerja aja. Kita ketemuan di bengkelnya member XB juga, namanya Kang Sony, kalau ngga salah bengkelnya itu ada di daerah Pajajaran deh. Di sana udah ada Kang Nano, Kang Ipank, sama Kang Sony. Di sini aku numpang istirahat sambil ngobrolin destinasi keliling Bandung selanjutnya.

Kurang lebih 30 menit berlalu, akhirnya ada satu tempat yang kita sepakati, yaitu Waroeng Surabi Setia Budhi [yang sebetulnya hari itu udah dua kali aku ngelewatin tempatnya :p]. Salah satu tempat wisata kuliner di Bandung yang ramenya ngga kira-kira ini, diwaktu-waktu tertentu, waiting list-nya bisa sampai sejam bahkan lebih.
So far, rasa surabinya emang enak, tapi pesan satu porsi aja aku ngga sanggup ngabisinnya. Selain karena ukurannya lumayan besar dan berisi, sejujurnya aku juga ngga terlalu suka makan surabi, cuma menuntaskan rasa penasaran aja. Buat yang suka makan surabi sih, menurutku kalau ke Bandung wajiblah cobain Surabi Setia Budhi ini.

Surabi Kutub Utara dari Waroeng Surabi setiabudi
IceCream yg meleleh di atas Surabi
waroeng Soerabi setia budhi bandung

Belum full seharian di Bandung, udah ada 3 tempat kuliner yang aku cobain, itu artinya tinggal 2 lagi, aku ngga ngoyo sih harus bisa ke-icip semua, yaa se-kekejarnya aja. Yang pasti sih, malam itu aku udah ngga sanggup kalau harus kulineran lagi. Tapi... karena waktu itu masih jam setengah 9, aku diajak buat main-main ke Jalan AsiaAfrika, sambil nostalgia setahun lalu, katanya. Sejenak aku sempat mikir, mau ngapain yah ke sana [LAGI] malem-malem gini? Karena, di Bogor aja aku udah ngga pernah sengajain keluar rumah cuma buat jalan [kecuali buat jajan], jadi ya dipikiran aku jalanannya cuma bakal rame sama mobil yang lalu lalang doang.

Dan lagi-lagi, dugaan aku salah doong! Jalan AsiaAfrika malam itu rameee banget-nget-nget-nget! Lebih lagi, nuansa KAA yang sempat menghiasi jalanan itu memang masih terpampang rapi di sana. Dari mulai banner panjang nan lebar yang berisi berbagai sejarah KAA, sampai patung-patung [apa tuh ya namanya] pahlawan kaya Pak Soekarno, patung presiden, dan ngga ketinggalan patung walikota Bandung, jadi daya tarik tersendiri buat dijadiin spot foto, pokoknya foto-able banget deh.

Bersama Ridwan Kamil dan Soekarno

Xriders bandung malam

foto bareng Xriders Bandung
Aslinya fotonya tuh lebih dari segini, ada banyakkkk hihi
love life laugh

Setelah lumayan cape [tapi seruuuu] jalan-jalan dan selfie-selfie, akhirnya kita duduk-duduk santai di area Cikapundung River Spot yang saat ini tempatnya udah jauuuuh lebih nyaman. Bisa duduk-duduk cantik sambil ngopi bareng temen-temen, ngobrol ngalor-ngidul [ga tentu arah], sampai suka tiba-tiba adaaa aja hal yang bisa bikin kita ketawa bareng, asik dan seru banget biarpun cuma berempat. Ngga berasa, tau-tau udah hampir tengah malam aja, itu berarti waktunya buat cinderella pulang :p

Hari udah selesai, tapi... #CeritaBandung ini belum selesai lho, masih ada beberapa cerita lagi yang bakal aku tulis di blog ini. Tunggu cerita selanjutnya yaaa *kaya yakin aja ada yang nungguin :v 

Novariany.com di Cikapundung river spot
ceritanya lagi nunggu...

42 comments:

  1. Ada yg kurng ni ran.. sekalian donk bujed yg di keluarin berapah..? Barang kali kalau minim gw kesono pake motor...😀 jdi nangung nie... ok gw tunggu cerita selanjutnya...😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw ke sananya naik bis sih kak, selama di sana gw dianter2 temen ke mana-mana. Kalo soal budget kan pastinya tiap orang beda2, tapi kalo ngejar transportasi mah yaaa pasti lebih irit naik motorlah..

      Delete
  2. jadinya pengen ke Tangkuban lagi...terakhir ke Tangkuban tahun 2010 kemarin pas masih kuliah semester akhir :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayo ka main-main lagi ke Tangkuban Parahu, nanti mah bisa sama dede bayi ya ke sananya :D

      Delete
  3. Huaaa... foto2 kulinernya bikin ngiler deehh
    belum pernah ke tangkuban perahu :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini aku aja pengalaman pertama kok, semoga kapan2 sampe yah ke Tangkuban parahu :D

      Delete
  4. waaaaaaaaaaaaaaaah ,,, keren sekaliiii ,,, aku ngiler liatnya m,m,mm

    ReplyDelete
  5. udah lama juga ni ga ke tangkuban perahu. ngiler kulinerannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayolah main-main lagi ka, aku aja kapan-kapan pengin ke sana lagi :D

      Delete
  6. aku dah pernah dulu...
    cuma karena emang kurang suka sama alam jadi g terlalu gimana2 luamayn buat refreshing..itu berempat dan kamu cewek sendiri uooooow

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau aku malah suka main yg ke alam-alam gini mak :D
      hihiiyaa dong, aku kan cewe machoo *ehh

      Delete
  7. kuliner bandung mah ada-aa aja ya tapi tenar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup betul banget kak, ada-ada aja dan bikin penasaran

      Delete
  8. jadi pengen mbak, :3
    belum pernah kesana soalnyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayolah kapan-kapan main ke Tangkuban Parahu :D

      Delete
  9. pengen nyobain deh ke tangkuban perahu sering ke bandung tapi aku belum pernah ke sana hehehe
    foto yang terakhir lagi nungguin siapa mba? hehehe cieeee pasti lagi nungguin seseorang yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naah, sekali-kali mampir deh, kalau suka main ke alam, mesti suka juga ke Tangkuban Parahu ini. Tempatnya ngademin.
      akting ajaa itu mah :p

      Delete
  10. Mochiloknya lekker tuh kelihatannya :D
    Tangkupan Perahu sepertinya lebih bersih dibanding beberapa tahun terakhir saya kesana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, Mochiloknya juara :D
      Iyaah, pas ke sana sih bersih, semoga makin bersihlah buat seterusnya yah ^^

      Delete
  11. Aku terakhir ke tangkuban perahu itu pas TK.. dan skrg uda kepala 3. Haish...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wooh, udha lama banget dong yah mbak >.<
      sekarang kalau ke sana bisa ajak anak-anak sekalian yah

      Delete
  12. weh, jalan Asia Afrika asik banget buat putu2....

    ReplyDelete
  13. Sekarang Kota Bandung jadi banyak tpt asyik buat popotoan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup betul bangeeet mbak, makin kereen aja yah :D

      Delete
  14. Semoga suatu hari nanti saya dan keluarga bisa berkunjung ke tempat wisata nan elok ini.

    ReplyDelete
  15. Kapan ya sodaraku yang ada di bandung nikah, biar bisa main kesana. Ngiler liat cerita mbak novariany...

    ReplyDelete
    Replies
    1. di doain deh mas biar sodaranya cepet2 nikah yaa :D

      Delete
  16. Tangkuban Perahu seringkali mendung, ya. Kalau ngga ya ujan. Kemarau ke sana, tteo saja dapat mendung. Nasibku mgkin ya, Ran. Muahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. bhahaha, mungkin karena letaknya di pegunungan ka, jadi hawa-hawanya selalu mendung yang bikin adeem ^_^

      Delete
  17. Saya sudah lama banget gak main ke Tangkuban Perahu. Membaca posting Mbak Rani ini, jadi kangen deh ke sana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah wah, mungkin Tangkuban Parahunya juga kangen di kunjungi sama Mbak Evi :D

      Delete
  18. tes komen...
    komenku yang barusan masuk moderasi kah?

    ReplyDelete
  19. Duh, komenku yang pertama kayaknya ilang yaaah? hiks...

    Romantis banget sih Raaan, foto di tangkuban perahu ditengah rintik hujan FTV-able banget laaah hehehe...

    Dan emang yang bikin males makan di surabi setia budi itu ngantrinya itu laaaah...
    Kapan atuh ke Bandung lagi, nanti aku ajakin makan di bakso ceker yang endang bambang deh...hehehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngga masuk komen yg pertamanya hehe

      wkwk, itu mah rada maksa teh bukan romantis :v :v

      iyees, tapi untunglah pas kemaren mah ngga pake antri :D
      Seriusaan nih teh? Nanti kalo ada event di Bandung lagii, mau nagih yaah hahaha

      Delete
  20. saya malah belum pernah ke Asia Afrika setelah KTT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setelah KTT malah makin cantik mak chii

      Delete
  21. aaaa takuban perahuuuu! saya belum nyampe sana >.< bagusnyaaaa. eh itu siapa yg motoin Rani pas ujan2? seru ih :D
    yummy...makan2 sm kawan2 genk motor :p ituh es krim d atas surabi enyaks bangeeeet. mauuuu... mintaaaaa... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakaaaa, tempo hari pas liat komen ini aku sempet mikir "ini miss ikebana siapa yah, kaya pernah tau namanya" pas barusan klik blognya ealaah, ternyata kakaa, dasar aku nih pelupa yah wkwk

      Aku doain yah semoga kapan-kapan bisa nyampe ke Tangkuban parahu.. engg itu yg motoin temen yg nganter ke sana ka :D
      haha, hayulah kita nge-surabii bareeeng

      Delete
  22. Dari dulu pengen kesini tapi belum kesampaian mbak :-(

    ReplyDelete