Friday, September 30, 2016

Kelas Inspirasi Cianjur : Im In!

Halo hai Kawanii, lama banget rasanya gak berbagi cerita di blog ini. Maapkeun yaaa, masih agak syoo’ syibuk gini yang punya huhu.

Dan hari ini, sebelum bulan September berlalu dengan indah, aku mau berbagi cerita bahagia dulu nih di blog ini. Di postingan ini, aku sempat nulis kalau aku tuh udah lama banget pengin bisa ikut acaranya Kelas Inspirasi tapi selalu aja ngerasa mentok urusan profesi. Yang ternyata kaaan, masalahnya bukan cuma di situ, tapi lebih ke... kayanya aku masih belum punya PD yang cukup buat ngomong depan anak-anak *tutupmuka*

Nah, akhirnya tahun ini, tepat di awal bulan September, aku berkesempatan buat jadi bagian dari Kelas Inspirasi Cianjur! Kok bisa? Jadi begini ceritanya ... *jrenggjrengg

Berawal dari Teh Lia, salah satu teman blogger yang udah lamaaa banget gak ketemu. Yang kirim whatsapp, untuk bantuin sebar info soal Kelas Inspirasi Cianjur, yang berlanjut ajakan untuk ikut mendaftar. Hmm, secara jujur, aku sih bilang aja, kalau aku gak PD buat ikut acara ini. Dan jawaban Ka Lia adalah, "yang penting itu mau dan niat aja sih Ran, buat berbagi inspirasi sama anak-anak".

Aku sih mau banget aslinya, tapi... seriusan belum PD buat ngomong depan anak-anak. Point pentingnya, aku sebetulnya gak tau, harus ngasih inspirasi apa untuk anak-anak itu. Sampai saat ini, aku gak tau, bagian mana dari cerita hidup aku yang bisa menginspirasi anak-anak >.<

Nah, tapi ternyata, yang aku baru tau, kalau ikut Kelas Inspirasi itu gak melulu soal jadi inspirator aja. Tapi, ada bagian lain seperti, fasilitator dan team dokumentator. Karena, merasa lagi suka jepret-jepret, aku terpikir untuk daftar jadi tukang moto aja atau bahasa kerennya yaa jadi photographer-lah. muehehee.

Tapi, masalahnya, kalau modal camera digital doang boleh gitu yah? Setelah sempat memastikan boleh apa ngganya ke Teh Lia, akhirnya aku coba juga buat isi form pendaftaran dulu. Soal keterima apa ngga, biar jadi urusan nanti lah ya.

Singkat cerita, akhirnya aku dapat email notifikasi kalau aku terpilih jadi bagian dari Kelas Inspirasi Cianjur! Yeaayy! Senangnyaaa ^__^ Dari email, briefing dijadwalkan hari Minggu, 21 Agustus 2016 di Aula Gedung DPRD Kab Cianjur.

Sempat kepikir untuk skip acara briefing, yang aku pikir sih, ini mungkin lebih cocok buat para inspirator, karena bakal dikasih semacam pembekalan buat ngisi kelas gitu. Cuma, dipikir-pikir lagi, kayanya sayang juga kalau dilewatin. Siapa tau, suatu saat mulai PD buat daftar jadi inspirator, minimal kan udah ada gambaran yaaa.

Minggu, 21 Agustus 2016

Minggu pagi, aku udah siap-siap jalan dari rumah. Di jadwal, acara briefing dimulai jam 9. Aku estimasi waktu sekitar 2 jam buat sampai di Cianjur. Yang aku lupa, 2 jam itu hitungan cepat kalau perginya naik motor. Sementara, hari itu aku berencana naik Elf atau L300 jurusan Bogor-Cianjur yang suka ngetem di dekat pool Damri, sebelum terminal Baranang Siang. Karena, semingguan itu aktifitas aku cukuuup padat, jadi rasanya gak sanggup aja buat bawa motor ke Cianjur.

And you know what?? Aku duduk manis sampai lumutan sekitar satu jam lebih doong di mobil Elf yang gak jalan-jalan alias ngetem! Ohyeaah!! Jadi, prinsipnya, mobul Elf ini gak akan jalan sebelum penumpangnya penuh. Yaiya sih, kejar setoran yah boo' tapi serius aku gak ngeh soal ini, saking udah lamanya gak pernah naik ini lagi. whehehe. Dan sukseslah hal ini bikin aku kapok blasss naik Elf :v

Tapi, transportasi termudah dari Bogor ke Cianjur emang cuma naik Elf ini aja. Karena kalau mau naik bus, bisanya cuma naik dari Ciawi. Sementara, aku gak tau harus naro motor di mana kalau naiknya dari Ciawi. Kalau naik Elf, aku bisa naro Mobi dengan aman di parkiran Damri.

Dan sudah bisa dipastikan, aku terlambat sampai di tempat briefing. Untungnya sih, udah konfirmasi sebelumnya ke Teh Lia. Pas sampai, acara udah berjalan, bagusnya belum ketinggalan jauh dari materi yang disampaikan.

Seperti yang aku bilang, brief ini isinya emang semacam pembekalan gitu. Ada sih modulnya, tapi kalau langsung lihat prakteknya kan jelas beda yah. Berasa seruuu aja, dan inti yang aku tangkap, "tugas" inspirator adalah, menyampaikan pesan tentang profesi mereka dengan bahasa yang mudah dipahami anak-anak. Aku garis bawahi bagian itu, karena memang di situ kan tantangannya yaaa.

Selesai briefing inspirator, kita pun dibagi ke beberapa kelompok rombongan belajar (rombel) dan aku masuk di kelompok 16. Tapi, belum sempat gabung sama rombel, ternyata ada brief tersendiri buat dokumenter.

Bahas hal-hal tehnis gitu sih, seperti gimana caranya biar pas masuk kelas buat foto, gak sampai mengganggu kegiatan di kelas, gak pakai baju mencolok, dan gimana bantu mengarahkan anak-anak kalau sampai ada yang salah fokus lihat 'orang asing' nenteng-nenteng kamera keliaran di kelas mereka. hehe.

Dan satu hal yang agak ditekankan adalah, tentang penggunaan kamera yang diharapkan, agar terlihat profesional, sebaiknya pakai DSLR atau minimal Mirrorless *dwenggg Piye iki rek? Aku punyanya cuma kamera digital, jeh -__- Cuma, emang bagusnya pakai kamera pro sih yaaa, gimana pun kamera digital kan terbatas. Apalagi di tempat-tempat yang kurang cahaya.

Di mana ada kemauan, di situ ada jalan! Kalau belum bisa beli, bisalah pinjem dulu. hehe. Masalahnya, aku suka maluan buat pinjem-pinjem barang temen, suka takut kenapa-kenapa. Tapi, kalau harus beli dulu, hmm.. masih perlu dipertimbangkan lebih jauh kalau ini. Bersyukurnya, ada satu orang yang aku rasa cukup nyaman buat pinjem sesuatu dari Dia, hehe. Alhamdulillah, orangnya berbaik hati buat pinjemin. "Makasih yaaa, Kamuuu..."

Fix yaah, urusan kamera kelaaar. Selesai briefing dokumenter, aku balik gabung ke rombel kelompok 16, dan kemudian kenalan-kenalan singkat. Ada Kang Adit yang jadi fasilitator, dan inspirator yang hadir hari itu, ada Teh Nita, yang ternyata dari Bogor juga, ada Teh Yeffa, Teh Pepi, Kang Rismat, Teh Putri *yang kemudian, harus pindah kelompok*

Pertemuan awal, udah ngerasa seneng sih sama mereka, obrolan juga nyambung-nyambung aja. Malah, kita juga sempat makan siang bareng. Buat hari H nanti, kita juga sepakat buat datang ke Cianjur H-1, dan alhamdulillah ada Teh Yeffa yang ngebolehin kita buat nginep di rumahnya. Horaaay!

Jumat, 02 September 2016

Hujan deras tiba-tiba turun, waktu baruuu aja beberapa meter aku ninggalin rumah. Yash! Biar hujan, tapi ke Cianjur pas weekend itu, pilihan paling rasional itu emang cuma naik motor. Mending jalan sambil kehujanan lah ya daripada kejebak masalalu macet berjam-jam.

Sekitar jam 7, aku sampai di parkiran Hypermart Cianjur, meeting point sebelum bareng-bareng ke rumah Teh Yeffa. Setelah nunggu beberapa lama, ternyata ada yang masih di jalan, jadi kita ber-6, Aku, Teh Pepi, Teh Nita, Kang Rismat, Kang Adit, sama Teh Yeffa, duluan deh rumah Teh Yeffa, buat beresin beberapa hal yang masih perlu dikerjain.

Sambil bikin pengakuan ke mereka kalau, aku mah bukan photographer pro, jadi mungkin hasil fotonya gak bagus-bagus amat. Untungnya, mereka sih yaaa santai banget dan cuma bilang yang penting "do your best aja" Ahhh leganyaa ^_^

Sabtu, 03 September 2016


Pagi-pagi banget kita udah sampai di parkiran SDN Pancawangi, yang ada di Kecamatan Cilaku - Cianjur. Lokasi sekolahnya sih gak terlalu jauh dari pusat kota menurutku. Dan suasana sekolahnya tuh sejuuuuk banget! Masih banyak pepohonan gitu di sekitar area sekolah.

Cuma memang murid di sini bisa terbilang sedikit sih, cuma sekitar 108an orang. Kelasnya pun, cuma ada 4 kelas aja, satu ruang kelas ada yang disekat jadi bisa untuk kelas 3 dan kelas 5. Sementara, kelas yang satunya, kelas 1 bergantian ruang kelas dengan kelas 2.

3 Ruang kelasnya udah cukup bagus sih, cuma tinggal 2 kelas lagi aja yang atap dan ruangannya masih ada yang bolong-bolong gitu. So far, anak-anak di sekolah ini juga terlihat semangat dan antusias banget menyambut para inspirator. Guru-guru dan kepala sekolahnya juga sama, welcome semua, senaaanglah ^^

Alhamdulillah, hari itu berjalan dengan lancar. Walaupun ada satu inspirator yang berhalangan hadir, tapi semua bisa teratasi dengan baik. Dan akhirnya, kita pisah setelah acara makan siang bareng. Sebetulnya masih ada satu acara lagi sih, refelksi, tapi aku gak ikut. Soalnya, keburu semangaaat nebeng Teh Yeffa yang mau pulang ke Bandung muehehehe.

Tugas Inspirator selesai hari itu, tapi ngga buat aku. Karena, justru tugas aku sebetulnya baru aja di mulai hari itu. Yap! Mulai milihin foto yang jumlahnya *nggg nembus sampai 600an, diseleksi cuma sampai 50an foto. Plus, satu PeeR besar adalah, bikin e-book!! Aduuuh, manalah bisa aku bikin kaya gituan! Haha. Tapi, akhirnya problem solved! Ahiyaaa, nanti aku ceritain lagi yaa gimana akhirnya aku menyelesaikan misi bikin e-book itu, rasa-rasa udah panjang banget ini tulisannya, hehe.

last but bot least, makasiiih banyaaaak buat kakak-kakak panitia Kelas Inspirasi Cianjur, yang udah ngasih kesempatan buat ikut terlibat di acara kereeen kalian. Semoga nanti bisa gabung lagi di Kelas Inspirasi Cianjur selanjutnya. Dan semoga sih, bisa gabung di Kelas Inspirasi di daerah-daerah lainnya juga.

Ahyaaa, Kawanii... Doakan yaaa, biar kapan waktu bisa ter-PD-kan buat mencoba jadi inspirator. Aamiin ^^

6 comments:

  1. Deg-degan bacanya. Seru ya proses sebelum dan sesudahnya.
    Btw hebat Ran, satu per satu problem solved. Apalagi yg bikin ebook. Keren lah.

    ReplyDelete
  2. Masih jadi impian. Kepengen banget bisa gabung dan mempraktekkannya di masyarakat.

    ReplyDelete
  3. Saya baru denger mbak kelas inspirasi, kayaknya seru banget ya..

    ReplyDelete
  4. Pastinya asik sekali ya mbak ikut kontribusi di kegiatan-kegiatan sosial seperti itu. Hmm

    Semangat bermanfaat

    ReplyDelete
  5. wah pasti seru ya mbak ikut berkontribusi di kegiatan seperti itu. Jadi pengen ikutan juga nih hehe

    ReplyDelete
  6. kereen...seru bngt mbak ceritanya..
    "And you know what?? Aku duduk manis sampai lumutan sekitar satu jam lebih doong di mobil Elf yang gak jalan-jalan alias ngetem!"
    pernah jugaa ngalamin kyk begini..wwkwk

    ReplyDelete