Tuesday, May 30, 2017

Tentang Ramadhan Dan Sholat Tarawih

Halo hai Kawanii!

Hwaaaa lamaaa banget absen ngeblog! Hari ini sengaja mau update biar postingan di bulan Mei gak 0 banget, mumpung bulan Mei-nya belom abis juga, hehe. Sebenernya, udah lama gak ngeblog itu bikin agak mikir awalnya buat update. Hmm, pesimis juga sih ini blog masih ada yang baca wkwk secara kan udah lamaaa banget gak update-nya. Eh sekalinya update, postingannya receh banget kek gini HAHA. Ya tapi balik lagi ke niat awal ngeblog aja sih. Awal-awal dulu gak ada yang baca juga tetep ngeblog kok. So, enjoy  ajalah yaaa ^^

Tentang Ramadhan Dan Sholat Tarawih

Well, hari ini udah masuk Ramadhan hari ke-empat. Gimana puasanya Kawanii? Lancar-lancar yaaa ^^
Kalo tarawihnya gimana? Sampai malam ke-empat tadi sih masih lancar tapi entah nih bakal bertahan sampai malam keberapa :v

Sholat tarawih tuh emang sunnah sih ya, apalagi buat cewek (dan masih single) bagusnya emang sholat di rumah, bukannya? Tapi, entah ya, aku suka aja kalo sholat terawihnya di Masjid. Seneng aja bisa pergi ke Masjid reramean, terus sholat berjama'ah. Hal yang gak umum dilakuin kalo bukan bulan Ramadhan.

Selain itu, yang menyenangkan dari sholat terawih buat aku tuh karena sholat terawih selalu bisa mengingatkan aku sama seorang Rani kecil.

Tentang Ramadhan Dan Sholat Tarawih
Aku yang mana hayooo?
Rani kecil, yang kalo terawih, gak pernah sampai tuntas. HAHA. Rani kecil, yang niatnya pergi ke masjid bukan buat sholat terawih tapi buat jajan bakso si embak bareng temen-temen. Rani kecil, yang kalo sholat terawih, gelar sajadahnya di pelataran masjid, untuk kemudian "kabur" ke tukang bakso pas orang-orang lagi sujud :v Rani kecil, yang sukanya jajan nyere (mie lidi) di perjalanan menuju masjid. Terus bukannya sholat, malah ngemil nyere ~

Lupa sih persisnya umur berapa, cuma kayanya sekitar kelas 3 atau 4 SD gitu *eh, masih disebut anak-anak kan yak kalo SD? Dan selalu kenangan-kenangan itu yang terlintas di kepala tiap Ramadhan gini.

Beranjak remaja, mungkin sekitar pas SMP, Rani kecil mulai bertekad untuk bisa sholat terawih FULL! 23 raka'at, tanpa kabur, tanpa jajan, ya pokoknya senormalnya orang terawih gitu lah. Gelar sajadahnya juga gak di pelataran masjid lagi, udah masuk ke dalam tapi ambilnya shaf paling belakang. Sehari, dua hari, tiga hari, lancar lalu selanjutnya, menghilang ...

Dan bertahun-tahun kemudian, siklusnya berulang kaya gitu. Semangat 45 di awal lalu menyerah di tengah jalan. Apa lagi, pas masa-masa SMA, kerjaannya bukber mulu. Bukber sama ini lah, sama itulah, kayanya hidup berasa kurang kalo gak bukber. Dan kalo udah bukber, ya dadah bubye aja sama sholat terawih mah :3

Sampai kemudian, tercetus lagi tekad untuk bisa sholat terawih FULL, bukan cuma full raka'atnya tapi FULL waktunya! *gw kalo soal tekad emang suka sok keren! haha* Walau pun, sebagai cewek ya susah juga sih kalo pengin full sebulan. Tapi maksudnya tuh, pengin aja terawihnya full, sama kaya waktu puasanya.

Lalu disusunlah strategi untuk... mengurangi kegiatan bukber! Walaupun disertai rasa gak enak sama yang ngajak -__- Apalagi bukber kan suka sambil ajang reuni yak. Jadi, tahun itu (lupa tahun berapa), aku cuma akan datang ke acara bukber kalo pas lagi gak puasa. Gak dosa-dosa amat kan yak, dateng ke acara bukber tapi kitanya lagi gak puasa, hehe.

Tapi ternyata cara itu masih kurang efektif buat bikin aku jadi full terawih, tapi sangat efektif buat saving money muehehehe #AkuAnakHemat. Karena, nyatanya kalo udah kehalang siklus bulanan, ke sononya malah jadi suka keterusan gak terawih lagi!! HAHA. Berusaha buat gak begitunya(baca:males) tuh yang masih gak bisa. Sampai tahun lalu masih gak bisa, gak yakin juga tahun ini bisa, wkwk. Cuma tekad tetep kuat kok! Apalagi, sampai sekarang belom ada undangan bukber yang potensial buat didatangin. Jadi, seharusnya sih aman. Lets see, okay?

Sejujurnya, gak ngerti juga yah kenapa tetiba kepikiran begitu. Padahal aslinya aku mah da gak agamis-agamis amat sih, lah sholat aja masih suka bolong-bolong -__- Cuma, kadang suka seneng aja ngasih tantangan kaya gitu buat diri sendiri. Terus, selagi nulis ini, jadi mikir, namanya masih tekad bukan ya kalo sebenarnya cuma lagi ngetes kemampuan diri doang? Ah, entahlah, selagi positip mah sah-sah aja kali yah, hehe *garukgarukkepala

Bukit Geredai, Bukit Kabut Bawang Bakung, Liwa, Kab Lampung Barat
garuk-garuk kepala yang tidak gatal :p
Hmm, apalagi yah...

Ohya, kalo bulan Ramadhan gini, kan identik sama yang suka bangunin sahur yak? Nah, aku inget! Waktu masih usia tanggung, maksudnya kecil ngga tapi dibilang remaja juga belom, aku pernah pengin ikutan keliling kampung bangunin orang sahur bareng temen-temen, kayanya seru aja gitu. Kebetulan, di daerah rumah aku, anak-anak banyaknya cowok, jadi mainnya sama cowok. Cuma karena aku cewek, jelas aja Ibu ngga ngasih anak ceweknya "keluyuran" keliling kampung malem-malem.

Tapi, sekali waktu pernah kok dikasih izin, bela-belain begadang *pada masanya, begadang belom jadi sebuah kebiasaanCuma sekali-kalinya itu juga, yang penting mah udah pernah! Eh, taunya sekarang malah keterusan sih jadi tukang bangunin sahur, tapi cuma bangunin orang serumah doang, gak sekampung. Pfffft. Kaya sekarang ini lah, ini udah mau masuk waktu sahur nih, untung udah hampir selesai curhatnya :D

Selalu suka flashback ke masa-masa kecil kaya gini. Soalnya, gak tau kenapa, kenangan masa kecil dulu aku ingetnya samar-samar :( Jadi, kalo ada yang keingetan rasanya seneng banget dan bikin senyum-senyum sendiri. Aslinya pengin nulisin ini malah dari tahun lalu, tapi yah begitulah, suka adaaa aja alasan buat gak jadi nulis.

Tapi sekarang udah beres nih! Sampai ketemu di cerita-cerita receh aku yang selanjutnya, Kawanii! *Cheeers

Selamat sahur dan selamat menjalankan ibadah puasa bagi yang menjalankan ^^




Much Love,

-Rani-

8 comments:

  1. kalau flashback masa kecil kenangan Ramadhan itu kalao tarweh-an sukanya ke mesjid yang 11 rakaat jam 8 uda pulang dan setelah beres dibagiin makanan hahaha *ampun niatnya ga beres :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhahahaha, ah iya, itu teman2 aku yang juga ada yang kek gitu, nyari yg cepet selesai terawihnya :V Ettapi mah di sini kayanya gak ada yang bagiin makanan kaya gitu, seru kayanya ya hehe

      Delete
  2. Mba Ani, salah satu blogger tercantik yang penah saya kenal di jagat blogger Hiehiehiheiheie. Kuamaha damang mba Ani? Iya shalat Tarawih memang selalu ramai biasanya di minggu pertama hiehiehihee Deket deket mau Idul Fitrie biasanya semakin "maju" hiehiheie Sibuk siapin THR dah hiheiheiheiheiee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuuh Kang Asep kalo komen selalu bisa aja bikin seneng bacanya haha. Makasih selalu mampir yak kang :D
      Alhamdulillah damang kang.
      Iya betul, tapi sekarang mah baru hari keberapa juga udah banyak yg absen dih hahaha *termasuk yang punya blog ini :v

      Delete
  3. Ah kalau ingat masa kecil dulu disaat taraweh malah nongkrong dibawah masjid sambil main ayunan Mbak. ����

    Sepertinya foto Mbak yg gemuk sendiri tuh. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhahahaha, seru amat di bawah masjidnya ada ayunan mas fajrin.

      Betool, sik gausah ditanya ya padahal orang juga pasti udah tau :v

      Delete
  4. Yang nggak aku lupain puasa pas waktu kecil,habis sepedaan,haus terus mandi di sungai. Minum deh,renang sambil minum haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk dahsyaaaat syekali kakakk. aku kalo puasa, hobinya di rumah, gak kemana2 haha

      Delete