Wednesday, March 11, 2015

[Tentang TB] Hasil Kunjungan Ke RSHS Bandung

Dear Kawanii, mungkin akan terasa sedikit aneh kalau tiba-tiba aja aku bahas soal kesehatan di blog ini.  Bukan tanpa alasan juga sih selama ini aku ngga pernah nulis hal-hal bertopik berat semacam nulis tentang kesehatan ini. Masalahnya, aku gak tau banyak tentang itu, kalau semisal aku nulis dari hasil googling aja, toh semua orang juga bisa kan? Tapi, di saat ada kesempatan buat belajar tentang itu (baca:kesehatan) secara langsung, kenapa ngga, ya kan?

Dan untuk kesekian kalinya, aku dapat ilmu baru berkat memiliki blog ini. Bukan cuma ilmu yang aku dapat dari hasil introgasi om google aja, tapi ilmu yang aku dapat langsung dari ahlinya. Bahkan bukan cuma sekadar ilmu medis secara tehnis aja, tapi lebih dari itu, aku dapat ilmu kehidupan juga *tsaah, kok jadi sok bijak gini yah? Tapi aku ngga nemuin kata-kata lain yang lebih tepat, jadi mohon dimaklum yah.
#sahabatJKN #LawanTB
foto dari blog catatan-efi.com
Jadi ceritanya, Rabu pagi, 4 Maret 2015, aku dan sekitar 40 orang blogger berhasil mendarat cantik di Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung. Yup, tepat setahun berlalu, aku ternyata bisa balik lagi menjejakkan kaki di Kota Impian ini. Bedanya, dulu datang ke sini sebagai biker abal-abal dan cuma buat nuntasin cita-cita sederhana, tahun ini aku datang sebagai blogger dan dengan niat maha dahsyat, yaitu belajar! Hehe

Back to topic, dari puluhan blogger itu akhirnya kita dibagi jadi empat kelompok yang masing-masing dipandu sama petugas Rumah Sakit buat diajak keliling ke tempat-tempat pelayanan khusus TB (Tuberkulosis). Karena acara ini emang bertema seputaran TB buat menyambut TB Day 2015, tanggal 24 Maret nanti.
Workshop blogger sama kemenkes
Selfie dulu...
Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung
Tempat pertama yang waktu itu aku kunjungi adalah, Poli TB MDR tahap 1. Untuk teman-teman ketahui aja, TB MDR (Multi Drug Resistant) atau TB dengan kuman yang kebal obat, pengobatannya lebih lama dibanding jenis TB biasa. Kalau TB biasa, pengobatannya itu sekitar 6 bulanan, kalau TB MDR pengobatannya bisa sampai 2 tahun. Itupun selama 6 bulan pertama, gak cuma harus minum obat tapi harus suntik juga.
Tapi, persoalannya engga sesederhana itu, Kawan! Minum obat TB engga sama kaya kita minum obat pusing atau pilek, yang ngga ada efek apa-apa, selain tiba-tiba aja meringankan sakit yang kita rasa. Obat anti Tuberkulosis (OAT) punya efek samping yang macem-macem.

Menurut Aa-Aa pasien TB MDR yang aku lupa nanya nama, alamat sama nomer hp-nya itu, efek yang ia rasa setelah minum obat adalah lemes, pusing dan sangaaat mual. Entah kenapa, pas dia bilang gini aku kebayang kalau rasanya tuh mungkin kaya pengen jumpalitan gitu kali yah. Terus aku tanya, gimana cara dia mengatasinya, dia bilang "yaa, pokoknya kita harus bisa ngelawannya aja, sambil makan permen atau ngapain gitu".

 Pas aku tanya lebih lanjut, ternyata Aa ini dulunya pernah kena TB biasa, terus pengobatan selama 6 bulan dan sembuh total. Tapi karena kurang jaga kesehatan, terus aktifitasnya yang padat (kuliah sama kerja), bikin kecapekan dan pasti daya tahan tubuh jadi lemah. Daya tahan tubuh yang lemah, udah pasti bikin kuman gampang banget buat masuk ke tubuh.

Gejala awal penyakit ini sih biasanya batuk darah, Aa ini juga ngaku udah batuk darah dari lumayan lama tapi dibiarin aja (hari itu baru hari kedua pengobatan). Padahal, harusnya orang dengan riwayat pernah sakit TB wajib lebih waspada sama kondisi badannya, karena kan berkali-kali lebih beresiko dibanding orang yang ngga punya riwayat TB. Batuk darah emang gak selalu nunjukkin gejala TB sih, tapi ngga ada salahnya buat test dahak, biar tahu dan biar pasti sakitnya sakit apa. Ohiya, Aa ini juga sempat bilang, sebelum melakukan pengobatan, petugas kesehatan juga udah kasih tau tentang efek samping dari OAT itu, jadi ngga kaget lagi.

DOTS (Directly Observed Treatment Shortcourse)

Dari Poli MDR Tahap satu, kita lanjut ke klinik DOTS, di sini tempat pasien TB biasa mendapatkan obat dan pelayanan, juga tempat diagnosa lanjutan untuk pasien-pasien rujukan dari Puskesmas. Ruangannya cukup terbuka, dengan jendela yang lumayan besar, ruangan dengan ventilasi yang bagus tentu bisa mengurangi resiko penularan TB. Lagi pula, pasien TB yang udah dua minggu minum obat rutin, penyakit TB-nya udah ngga menular lagi kok. Tapi meski begitu, ada baiknya saat pasien TB batuk atau bersin, untuk menutup mulutnya dengan lengan atas atau pun tisu, tapi tisunya juga jangan dibuang sembarangan yah. Rajin-rajin cuci tangan pakai sabun *eh ini bukan iklan lho yah* sama makan makanan yang bergizi.

Tempat selanjutnya, Poli MDR Tahap dua, nah, kalau pasien TB MDR tahap 1 harus minum obat dan di suntik juga. Di tahap dua, mereka cukup menyelesaikan minum obat aja. Persoalannya sama, obatnya itu ngga mudah buat dicerna, karena jumlahnya banyak dan besar-besar. Obat harus diminum di situ, ngga boleh dibawa pulang. Juga ada petugas pendamping minum obat (PMO) di sana, *kalau kamu kapan ada yang dampingin? *ehhhh *noyor diri sendiri

Waktu aku ke situ, ada beberapa teteh-teteh yang lagi asik ngobrol santai sambil cemal-cemil, pastinya mereka ini bukan lagi arisan, tapi lagi minum obat! Dan aku malah mencium aroma kebersamaan yang sangaat kental di sana, harus bolak balik rumah sakit buat minum obat 5 hari (senin-jumat) seminggu dan berbulan-bulan lamanya memaksa mereka untuk sering bertemu, yang akhirnya jadi bisa saling memberi dukungan dan terciptalah rasa kekeluargaan.

Semangat dari diri sendiri, dan dukungan yang besar dari keluarga juga lingkungan tentu akan membuat proses pengobatan jadi terasa lebih ringan bukan? Jadi, jangan pernah merasa sendiri, Kawan! Saat ada beberapa orang yang memalingkan mukanya hanya karena sakit yang kita alami, itu berarti akan ada lebih banyak wajah-wajah baru yang akan kita temui. Bisa saja dengan orang yang memiliki sakit yang sama, atau bahkan dengan orang yang jauh lebih peduli tentang sakit yang kita rasa.

Dari kunjungan ini, aku bersyukur banget karena dapat kesempatan kaya gini, sedikitnya aku bisa mencoba mengerti gimana rasanya 'berjuang' ngelawan efek samping obat anti TB dari cerita pasien langsung. Karena selama ini, kalau bahas soal TB yang selalu nyangkut di telinga adalah peringatan atas ketakutan berlebih yang ngga pernah kita coba cari kebenarannya. Padahal, kalau kita mau sedikiiit aja belajar lagi, ada kok caranya biar kita ngga tertular pas komunikasi sama pasien TB, kita pakai masker aja (kemaren sih aku pakai masker N-95 pas kunjungan) dan pastikan jaga kesehatan supaya daya tahan tubuh kita stabil. Dan masih ada satu cara lagi buat teman-teman yang mau bantu pasien TB untuk sembuh tanpa harus berdekatan atau komunikasi langsung, caranya? Cukup dengan BERHENTI MENDISKRIMINASI dan BERSTIGMA NEGATIF. Karena akan jadi hal yang ngga mudah, saat kita yang mengalami...



Yuk! Belajar lebih peduli lagi ^^
Kunjungan Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung
Numpang naro foto biar gak dikira hoax :p

Tambahan : Obat anti TB (AOT) bisa didapat secara GRATIS hanya di Puskesmas, Rumah Sakit Umum Daerah, atau Rumah Sakit milik negara.

19 comments:

  1. salut euy sama rekan-rekan blogger yang udah ngeluangin waktunya buat ikut acara ini :)
    saya kermaren mau ikut, tapi terbentur kerja...

    hal seperti ini harus dishare juga biar masyarakat paham
    sebab, banyak yang menyepelekan juga pas batuk berdarah yang akhirnya terindikasi tb :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat dengan Choirul Huda, informasi-2 seperti ini harus dishare sebanyak mungkin agar semakin banyak masyarakat yang paham dan lebih peduli, sehingga bukannya malah lari menjauh. :)

      Sepakat juga dengan Rani, bahwa ikutan acara ini, benar2 membuka mata dan memperluas wawasan kita tentang penyakit yang satu ini, ya, Ran?

      Delete
    2. Setuju juga.
      Informasi seperti ini harus dishare.
      Supaya lebih banyak yg ngeh tentang tb ini.

      Salam kenal mak.
      Makasih ud mampir yooo

      Delete
    3. Mas Choirul : iya alhamdulillah kemaren bisa ikut acara ini,
      iyaa masih banyak yg nyepelin, semoga aja atuh yah bisa bantu numbuhin kesadaran masyarakat biar lebih aware lagi..

      mak @Al : iyaaa banget mak, membuka hati juga kan yah, jadi bisa lebih peka sama orang yang terkena penyakit TB inih..

      Mbak @Ratu : salam kenal juga mak, makasih juga udah mampir hehe ^^ hayuk silaturahmi :D

      Delete
  2. wah kegiatannya menarik,,,padahal sya di bandung :(

    yuk mampir yuk :)

    ReplyDelete
  3. Mari kita dukung Indonesia Sehat....

    ReplyDelete
  4. Aman menggunakan tangan atas keknya ya, Ran. Takut tisunya lupa buang smebarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, kadang jadi masalah juga nih soalnya masih banyaaak yg suka buang sampah sembarang..

      Delete
  5. teteeeep narsis walaupun pake masker :)

    ReplyDelete
  6. kalau saya kerumah sakit suka lihat klinik DOTS , bingung juga apaan dots ? kenapa namanya dots ? gangerti -_- apa isinya dot bayi ? hahahaha .. ternyata klinik untuk periksa serta diagnosa pasien TB...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha samaaa, saya pertama kali ke situ juga kepikiran 'dots' bayii *seneng ternyata ngga cuma saya yg berpikir ky gitu hhi*

      setelah ikut seminar ini, jadi tahuu deh :D

      Delete
  7. Informasi yang bermanfaat bagi khalayak ramai. Setidaknya kita bisa tahu apa itu TBC, bagaimana cara menghadapinya, apa yang harus dilakukan dan ternyata harus menghapus kebiasaan yang memunculkan stigma negatif serta diskriminasi terhadap penderita TBC.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, ikut bantu sedikit biar makin banyak yang tau lebih jauh tentang TBC :))

      Delete
  8. keren banget infonya mbak ranii
    jadi lebih tahu banyak tentang TB
    sejak setahun ini aku memang banyak cari tahu
    gara2 pernah sebel sama dokter di papua yg bilang anakku suspect TB
    padahal cuma batuk biasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah padahal kalo diagnosa TB Anak lebih sulit lho dibanding TB dewasa,
      dokter harus lebih jeli dan pastinya ngga bisa sembarangan kaya gitu ya.. bikin was2 aja yah buu..

      Delete
    2. wah padahal kalo diagnosa TB Anak lebih sulit lho dibanding TB dewasa,
      dokter harus lebih jeli dan pastinya ngga bisa sembarangan kaya gitu ya.. bikin was2 aja yah buu..

      Delete
  9. wahh rame bangeett pasti seruu yah acaranya raniiyy..... seru abis kyknya....

    ReplyDelete
  10. Mantabs mba tulisannya,semoga makin banyak orang yg peduli akan TB,karena TB untuk dikenal dan di obati,bukan untuk DIDISKRIMINASI dan BERSTIGMA NEGATIF terhadap penderitanya.salam dari saya pasien yang tengah melakukan pengobatan TB MDR.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mas/mba, terima kasih untuk komennya..
      Yuk yg semangaaat yah berobatnya, yakin sembuuuh dan jangan sampe putus-putus ya pengobatannya, harus kuat!

      Delete