Monday, November 23, 2015

Trip Pandeglang Bareng Komunitas Filantropi Pendidikan



Komunitas Filantropi Pendidikan

Halo hai Kawanii, 4 hari menjelang Hari Kemerdekaan RI ke-70 di bulan Agustus lalu, aku diajak seorang sahabat blogger buat ikut ‘jalan-jalan’ ke pelosok Pandeglang. "Kita berbagi sambil 17an sama adik-adik di sana", katanya. Sejenak aku mikir, kalau aku ikut, gimana ya acara 17an yang udah aku susun sama teman-teman rumah? Tapi, tahun lalu juga cuma jadi team hore doang kok dan yang gerak di lapangan udah cukup banyak. Apalagi, Ibu juga kasih izin buat pergi, jadi kenapa ngga sekali ini ngerasain 17an di tempat lain, iya kan?

Perjalanan kali ini, bukan acara dari komunitas blogger, bukan juga acara bareng teman-teman rider. Untuk pertama kalinya, aku mencoba masuk ke komunitas yang berkiblat ke pendidikan. Tersebutlah, Komunitas Filantropi Pendidikan (KFP), salah satu komunitas yang berdiri dibawah naungan Dompet Dhuafa (DD). Siapa aja teman-teman selama di sana dan gimana orang-orangnya, jelas aku gak tahu. Yang aku kenal cuma satu, yang ngajak aku ke acara ini aja tentunya.

Hari Jumat (14/8) sore, dengan rajinnya aku udah naik bus dari Terminal Baranang Siang menuju Terminal Kp Rambutan. Karena emang meeting point kita di pelataran Masjid Terminal Kp Rambutan. Kita sih janjiannya jam 8 malam, tapi karena ngerasa rumahnya paling jauh, aku jadi jalan duluan. Dan hasilnya, aku harus nunggu sekitar 3 jam sampai semua teman-teman berkumpul, jadi baru sekitar jam 10 malam kita memulai perjalanan ke Pandeglang ini.

Selama perjalanan, aku cuma berusaha buat tetap terjaga, sementara teman-teman yang lain udah tidur dengan pulasnya. Sekitar 6 jam waktu yang ditempuh buat bisa sampai di tempat tujuan, setelah sebelumnya sukses melewati jalan bebatuan yang super sepi dan cuma berbekal lampu mobil aja. Alhamdulillah perjalanan lancar jaya, sampai tiba di satu rumah yang kita jadikan tempat peristirahatan sementara.

Kita sampai di sana menjelang subuh, sekitar jam 4 pagi, dan aku yang sedari tadi menahan kantuk, ngerasa terhibur banget karena bisa lihat pemandangan yang super keren. Langit Pandeglang subuh itu, bertaburan bintang yang manjain mata banget! Rumah pertama yang kami singgahi adalah, rumah yang menjadi tempat tinggal sementara seorang pengajar yang dikirim oleh SGI (Sekolah Guru Indonesia). Rumah panggung sederhana, khas rumah pedesaan berdinding bilik bambu. Lokasi rumah ini, gak jauh dari sekolahan yang menjadi tujuan kami, yaitu MI Ciherang.

Tapi tempat kami menginap, bukan di sana, melainkan di rumah Kepala Sekolah MI Ciherang, yang lokasinya bisa ditempuh sekitar 30 menit dengan mobil. Sebetulnya, gak jauh, cuma karena jalanannya rusak parah, jadi mobil harus jalan pelan-pelan. Musim kemarau saat itu, cukup melegakan buat kami, karena menurut informasi, kalau hujan turun jalanan yang kami lewati sudah sulit dilalui dengan kendaraan. Paling mentok juga jalan kaki dengan pakai sepatu boots! Di sisi lain, kalau kemarau seperti ini, air sumur jadi kering, yang artinya kami juga terancam gak bisa mandi, makanya disuruh bawa tisu basah :3

Hari pertama di sana, Sabtu (15/8), kami hanya menghabiskan waktu untuk mendiskusikan acara perlombaan besok. Tentang segala jenis perlombaan, detail penentuan pemenang, sampai bungkus-bungkus hadiah. Sore harinya, kami masih sempat untuk berjalan menyusuri jalanan Desa Cibaliung. Melewati jembatannya yang sudah mulai di makan usia, meski masih kuat buat dilewati motor, tapi tetep aja bikin ngeri. Kami main-main ke sawah sambil menikmati matahari yang mulai turun perlahan.

Jembatan

sunset

Beruntungnya, ancaman ngga bisa mandi gak sampai kejadian, hari itu aku masih bisa mandi dua kali sehari. Cuma, mandinya emang agak butuh 'perjuangan' karena kamar mandinya gak tertutup sempurna. Aku dan teman-teman perlu usaha ekstra biar bisa mandi dengan 'aman' hihi. Sebetulnya tempat ini gak termasuk pelosok yang gimana banget kok, karena aku masih nemuin banyak warung di sekitar sana. Menurut aku sih, yang namanya pelosok itu, kalau tempatnya udah jauh ke mana-mana dan warung pun susah ditemuin. Ini sih masih gak pelosok banget lah.

Yang bikin aku agak heran, kenapa di tempat yang gak terlalu pelosok ini, malah masih minus urusan sanitasi. Rata-rata rumah di sini, memang punya kamar mandi (yang kondisinya gak tertutup sempurna itu) tapi gak ada fasilitas toiletnya. Mereka masih terbiasa, buang air besar di sungai. Aku sih kepikirnya, gimana kalau kerasa sakit perut pas malem-malem, yakin mau ke sungai juga gitu ya? Sementara kalau nunggu pagi, malah bisa berakibat ganggu kesehatan pencernaan -__-.

Sempat kepikiran, kalau aja ada yang bisa bantu buat meningkatkan kesadaran masyarakat sini akan pentingnya sanitasi yang baik. Tapi, yang sekaligus bisa kasih bantuan buat pembangunan sarananya juga. Biar warga bisa punya toilet, tanpa perlu beralasan lagi karena gak ada uang buat bikin toilet yang layak. Ini khayalan aku aja sih waktu itu :v Well, ini emang agak melenceng dari tujuan aku ke sini, tapi ya gimana dong, hal ini lumayan menyita perhatian juga sih.


Nah gimana cerita 17an aku di Pandeglang? Aku share di postingan ke dua yaa kawanii ^^

KFP Jabodetabek

23 comments:

  1. berkumpul dalam suatu komunitas, bisa menambah teman, walaupun baru kenal 1 org doang, tapi lama kelamaan bisa tambah akrab ke semua... berangkatnya emang harus stay malam malam ya... ngeri daerah sana masih sepi, takut di begal.....kamar mandi yang tidak tertutup sempurna, bisa memancing kejahatan tuh... nanti banyak yang ngintip :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget mas, seru emang kalo bisa gabung di banyak komunitas tuh.. kemaren tuh asli ngeri bangettt pas lewatin kebun2 gitu..
      naih itu dia kan, makanya kudu ekstra waspada :3

      Delete
    2. Kayaknya sering berkumpul dengan komunitas ya... saya juga kepingin gabung, tapi ngga punya channelnya...

      Delete
  2. jembatannya beneran menyeramkan kayaknya klo di foto, belun ada yg benerin yah, padahal di jakarta setiap tahun jalan yg sama di aspal terus terus dan terus... kerasa bener kesenjangannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, aslinya juga bener nyeremin..
      Mungkin karena banten cuma tetanggaan aja sama Jakarta, makanya beda hihi

      Delete
  3. pandeglang?
    udah 11 tahun ga ke sana, kebetulan ada keluarga tinggal di pandeglang

    hati2 kakak, kalo main ke sawah ntar kejeblos lho :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. whohoo, sebelas tahun lamaa mata mas..
      hayo ditengok-tengok atuh keluarganya :D

      gak dong, udah biasa main di sawah mah :p

      Delete
  4. kasihan juga... mandi aja butuh perjuangan ekstra biar "aman". :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, mending berjuang ekstra dah dari pada.. daripada :3

      Delete
  5. aku selalu suka ngelihat foto kamu Ran.. maniizz/.

    tenang Ran . aku normal.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. *uhuks terus aku langsung ngelayang gitu ke langit-langit :v

      Delete
  6. Replies
    1. kece sama serem kadang beda tipis ish emang mas :3

      Delete
    2. hehe tapi bagiku kecee raniii hehe.... seremnya kalo rani loncat" di atasnya tar jadi serem hehe pizzz kabuuurrr

      Delete
    3. wkwk kalo aku loncat mah bisa gempa bumi mas *ehh

      Delete
  7. Waduu untungnya ya mbak ga mules2.. masa kudu d kali, keliatan donk.. >__<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaak, kudu bisa belajar ngumpet di sana mah :v

      Delete
  8. menikmati sawah enak tuh, ran. di sini sawahnya udah banyak yang dijadiin perumahan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, iya enak banget ka, cuma udah ga aneh sih kalo buat aku mah, udah sering ketemu sawah :3

      Delete
  9. Asik banget kalo berkomunitas itu, kita jadi makin tau bagaimana arti kekompakan. Keren mbak rani...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa bener mas, makanya itu saya jadi suka ikutan komunitas..

      Delete