Saturday, November 14, 2015

Beberapa Hal Yang Aku Pikirin Sebelum Beli Sepeda


Dear Kawanii, rasaya seneng banget yah kalau apa-apa yang jadi keinginan kita, bisa tercapai. Apalagi buat aku yang tiap kali mau beli sesuatu, mesti butuh waktu berpikir yang lumayan lama dan melewati berbagai macam pertimbangan *halah Aku tuh kan emang kaya gitu orangnya. Biasanya nih, tiap mau apa-apa, yang sifatnya cuma keinginan doang bukan kebutuhan, aku gak akan langsung beli barang itu meskipun ada uangnya. Pasti aku tahan-tahan dulu, sambil mikir dan ngerasa-rasain, suka banget gak sama barangnya? Kira-kira ada manfaatnya (biarpun dikit) gak kalau dibeli? Kalau emang ternyata suka dan ada manfaatnya, baru deh aku berani beli.

Hal itu juga berlaku waktu aku mau beli sepeda, dari awal keinginan itu ada sampai akhirnya terbeli, ada kali berbulan-bulan mikirnya. Dari yang awalnya menggebu-gebu banget, semacam pinginnya besok langsung beli aja gitu, *dikira beli cilok :p Mulai rajin googling soal sepeda, galau mikir mau sepeda yang bergigi apa yang biasa (dulu pakenya sepeda biasa, takut gak bisa pake yang gigi – tapi kalau pake yang biasa, nanti capek pas tanjakan, wkwk), belum lagi galau mikirin mau sepeda biasa apa sepeda lipat (asiknya sih sepada lipat ya biasa dibawa ke mana-mana, tapi diliat-liat sepeda lipat mah kecil, kebanting sama aku yang jumbo ini :v), segalau ini padahal aku gak tahu kapan bakal beli sepedanya.

Beberapa waktu berlalu, ada satu teman rumah yang akhirnya beli sepeda duluan, modelnya sepeda fixie! Pas kebetulan dia ke rumah dan bawa sepeda, aku pinjem sekalian mau ngetes, aku masih bisa ngga naik sepeda, secara udah bertahun-tahun lamanya gitu lho gak sepedaan. Dan apa yang terjadi? Aku gak bisa! Ampir mau jatoh mulu *ishh dan di situ aku mulai mikir, mungkin emang aku udah gak bisa lagi deh naik sepeda, kayanya gak jadi aja belinya. Hiks. Tapi biar pun mikir gitu, dalam hati sih masih berharap sedikit *labil

Sampai akhirnya, di bulan Februari 2015 lalu aku datang ke acara @kelasbogor yang diadain di satu hotel di Bogor. Pas acara selesai, aku lihat ada sepeda nganggur di depan hotelnya. Percaya deh, waktu itu, aku gak bisa lihat sepeda nganggur, bawaannya pengen bawa pulang aja *ehhh dipinjem maksudnya :v Karena masih gak percaya kalau aku udah gak bisa naik sepeda *dulukan jago :p, aku pinjem deh tuh sepeda, gak jauh sih cuma keliling halaman hotel aja, dan *tringgg ternyata aku bisa! Yeaaay!! *jogetjoget

Dari sini, aku mulai mantap mau beli sepeda! Mulai ngeyakinin Ibu, kalau sepedanya bakal kepake dan gak akan disia-siakan seperti dia yang udah menyia-nyiakan aku *jiaaah malah tjurhaad. Yaa namanya seorang Ibu, kalau anaknya udah keukeuh (baca:ngotot) punya mau, Ibu bisa apa selain mendukung? Yes! Buat aku Ibu ngebolehin beli sepeda aja aku udah seneng banget. Dan karena udah terlalu banyaaaak, keinginan aku yang selalu dibeliin sama Ibu, buat kali ini, aku mau beli pakai uang sendiri, meskipun harus nabung dulu :3

Soal pilihan sepedanya, aku sih udah gak galau lagi, sepeda yang jadi uji coba di hotel itu udah aku taksir dari awal! Apalagi warnanya juga biru, untungnya sih di foto keliatan jelas merk dan typenya. Langsung deh googling, ternyata kisaran harganya sekitar 1.500.000. Hitung punya hitung, kayanya baru sekitar 7 bulan ke depan baru bisa kebeli. Maklumlah ya, pengangguran gini, bisa nabung dikit-dikit aja udah bagus.

Tapi, namanya rejeki siapa yang tahu ya, dua bulan nabung aku udah bisa dapat setengahnya, gegara di bulan Maret itu tiba-tiba aku dapat job yang alhamdulillah banget deh fee-nya. Biarpun baru setengahnya, aku minta temenin Ibu buat survey langsung ke toko, biar tahu harga pastinya, dan juga biar nambah semangat nabungnya!

Aku pergi ke daerah Surya Kencana, di sana aja jejeran toko sepeda sebelum Grand Swalayan. Dari satu toko ke toko yang lain, untungnya, meskipun type sepeda yang aku cari itu udah type lama (yang baru harganya mihil-mihil boo', jauh banget dari budget aku), untungnya masih ada sih, cuma gak ada warna birunya! Ya karena masih survey doang, ya aku sih santai aja, sampai di toko terakhir, *clingcling ada tuh sepeda warna biru tapi.. itu versi ke dua dari sepeda sebelumnya, udah pasti lebih mahal >_<

Jadi, aku tuh nyarinya Sepeda Polygon Monarch 1 yang kisaran harganya 1.500.000, ketemu yang cocok itu dapatnya Monarch 2 yang harganya 1.700.000, biarpun cuma beda 200.000 doang, tetep aja gak sesuai budget. Tapi sih daritadi nyari emang cuma di situ nemu yang warna biru, cuma kan masih survey, jadi aku cuma manggut-manggut aja, sambil dalam hati berdoa, semoga sepedanya gak dibeli orang duluan! Haha

Tapiii, diluar dugaan, Ibu malah bilang "gak apa-apa atuh yang ini aja, beda 200 ini, warnanya juga biru" Lha? Terus aku bingung, ini masih survey kok malah kaya mau langsung beli. Ehhh, malah beneran aja, langsung dibeli saat itu juga, Ibu bilang "udah beli dulu aja, dari pada dibeli orang duluan, terus pusing lagi nyari-nyarinya!" Duuuh, emang ya Ibu tuh paling pengertian sedunia *lopelope dan resmilah hari itu, sepeda Polygon Monarch 2 warna tosca aku bawa pulang :’) Karena udah sepakat dari awal, kalau ini sepeda harus dibeli pakai uang aku, akhirnya sisa kekurangan uangnya aku cicil ke Ibu, muehehe, dan baru lunas setelah 4 bulan kemudian :v


Karena bingung mau kasih nama apa, nyari gampang aku miripin aja sama nama motor aku. Kalau Motor namanya Mobira, yaa sepeda namanya jadi Sebira atau sering aku sebut Sebi aja. Sebi sekarang umurnya udah 8 Bulan, pas tanggal 6 November kemarin. Meskipun gak tiap hari sepedaan, bahkan tiap minggu aja ngga, tapi aku selalu sempetin kok buat main-main sama Sebi.

Aksesoris pertama yang aku beli buat Sebi itu, bel sepeda yang bunyi "tringgg" nyaring banget, sama Gelpad, biar joknya makin empuk. Sekarang, aku lagi ngumpulin uang nih buat beli helm-nya, yaa biar lebih safety aja sih biarpun mainnya cuma di kampung, hihi. Doain yaa biar uangnya cepat ke kumpul ^^

23 comments:

  1. sy juga pengen punya sepeda nih ,,,
    buat klo hari minggu muter2in jakrta ,,,hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayolah, asik di kota mah jarang nemu tanjakan :v

      Delete
  2. sepedanya cakeeeepppp.. naksirr jugak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. cakep kaya yang punya yah ntaaan :p

      Delete
  3. hai sebiii......lucu juga dikasih nama hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa dong mbak, biar bisa disayang-sayang :D

      Delete
  4. Katanya mau mendatangkan sesuatu dari masa lalu? Hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. di postingan sebelumnya kang, bhahaha

      Delete
  5. asyiknya punya ibu pengertian, Ran. jadi langsung bisa beli sepeda kesayangan ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, iyaa, untung aja ka, kalo ngga, mungkin sepedanya udah dibeli orang duluan :3

      Delete
  6. pengeeeee, sepeda roda tiga buat gadis kecilku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayoo mbak, semoga cepet dapet sepeda roa 3 buat adek gadis kecilnya :D

      Delete
  7. Sebiiii maniiis. Btw, aku jadi pingin cilok. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. semanis aku yah kak :p
      bhaha, ngidam cilok nih ceritanya ? :v

      Delete
  8. Aku udah lama banget pengen sepeda tapi belum jadi beli. Beberapa minggu terakhir semakin pengen tapi waktunya belum sempet. Biaya juga sih. Baca tulisan ini jadi pengen beraaaaatttt....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayoo nabungnya digencarin :D
      kalo soal waktu, emang kudu sengaja nyempetin sih ^^

      Delete
  9. lumayan mahal yak... hmm. gue sih dari dulu tertarik sama sepeda gunung, tapi nggak pernah berpikir buat beli

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa lumayan lah..
      gak terlalu hobi sepedaan berarti yak :D

      Delete
  10. semoga duitnya cepat terkumpul ya, dan jangan lupa helmnya SNI ya...wekekekekkeke

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin aamiin,. iyaa dong nyari yang SNI pastinya whehehe

      Delete
  11. ngomongin sepeda.. aku jadi inget sepeda ku jadi wkt SMP masih ada smp sekarang ^^ sepeda mini yang ada keranjangnya gitu.. hihihi..
    smg Sebira kamu awet juga ya kayak sepeda mini aku :)

    ReplyDelete
  12. Semoga rajin dirawat ya mbak. Pertama, rantainya jangan sampai karatan. :D

    ReplyDelete
  13. dulu niat sepedah an, tapi sekarang kalah sama malasnya....

    ReplyDelete