Wednesday, June 26, 2013

Menyemai Cinta bersama Ibu


Sebelum menulis cerita ini, jujur aja beberapa waktu aku merasa kesulitan menemukan kenangan yang dirasa pas untuk diikut sertakan di acara Giveaway-nya Bunda Niken yang bertemakan menyemai cinta.
Tapi, gak ada salahnya kan mencoba :D


Sewaktu lulus SMA, aku memutuskan buat kerja daripada kuliah. Niatannya sih pengen mandiri, biar kalau kepengen apa-apa gak usah ngerengek minta-minta lagi sama orangtua. Aku kerja di salah satu Mall di Bogor, jadi pelayan toko celana pendek. Jam kerja tentunya sangat panjang, masuk jam 9 pagi pulang jam 9 malam. Tentu aja, waktu aku buat Ibu secara perlahan menghilang. Pulang kerja, udah cape langsung tidur. Aku dapet jadwal libur cuma 1 bulan sekali, Ibu yang suka nunggu hari libur aku. Katanya, dia kasian liat aku kerja terus. Dan dihari libur yang harusnya aku habisin waktu sama Ibu, aku malah asik main sama temen. Ibu, selalu mengiyakan soalnya aku rada susah diatur orangnya. Dan aku, karena ngerasa Ibu selalu mengiyakan, jadi yah enjoy aja, gak ada masalah.

Bahkan, dimalam spesial seperti malam takbiran dan malam tahun baruan aku melewatkannya dengan teman-temanku. Hingga mungkin ibu gak sangup lagi menahan perasaannya, ia meluapkan semuanya hari itu.

Perkataan Ibu hari itu benar-benar membuat aku merasa ditampar, ditampar kenyataan betapa durhakanya aku ini. Betapa gak pekanya aku sama perasaan Ibuku sendiri, betapa egoisnya aku yang selalu mementingkan kebahagiaanku sendiri. Iya, Ibu merasa kehilangan anaknya semenjak aku bekerja.

Sakiit banget rasanya kalau inget itu, tapi disinilah aku memulai semuanya. Memulai menyemaikan cinta untuk Ibu.

Aku memulainya dengan, menyadari bahwa di dunia ini cuma Ibu yang aku punya, pun sebaliknya, cuma aku yang Ibu punya.

Kedua, aku berhenti kerja, malu sih sebenernya. Kesannya udah gede tapi masih ‘ngegantung’ sama orangtua. Tapi, aku berusaha seminimal mungkin ‘minta-minta’ sama orangtua.

Ketiga, nemenin Ibu dari bangun sampai mau tidur lagi. Ya ngobrol, ya ngerujak bareng, becanda-becanda, kadang refreshingnya ke pasar belanja buat warung sekaligus cucimata, dan yang paling Ibu suka tuh dicabutin ubannya yang udah mulai keliatan rimbun :p

Keempat, kalau lagi sama Ibu, aktifitas online dikurangi gak jarang juga matiin notebook. Agak berjarak dengan HP. Fokus aja sama Ibu, soalnya aku gak bisa fokus dalam dua hal sekaligus, hehe. Kasiankan kalau Ibu lagi cerita tapi aku malah asik sama duniaku sendiri, ya sama aja boong.

Intinya meluangkan waktu selapang-lapangnya buat nemenin Ibu, ngelakuin hal menyenangkan bareng, yang jelas bahagia bersama-sama itu jauh lebih menyenangkan ternyata :)

Perlahan tapi pasti, cinta itu tumbuh lagi. Bukan hanya karena ada ikatan antara Ibu dan Anak, malah lebih dari itu. Ibu buatku seperti kekasih yang selalu aku rindukan setiap saat, juga seperti sahabat yang selalu menemani hari-hari aku. Makasih yah Ibu, bener-bener deh, kau segalanya :D


Tulisan ini diikutsertakan untuk GA dalam rangka launching blog My Give Away Niken Kusumowardhani

9 comments:

  1. Sebagai bunda, rasanya bisa membayangkan kerinduan ibu kepada Rani ketika itu. Karena bukan hanya anak yang butuh dibelai oleh oarng tua, tapi orang tua juga butuh membelai anak-anaknya. Syukurlah, Rani dan ibu sudah menemukan keharmonisan kembali.

    Terima kasih buat kisahnya ini, tercatat sebagai peserta.

    ReplyDelete
  2. sama, kalau udah ngadep Snow, yang paling berisik itu Mama. maunya ditemenin mulu. akhirnya, sekarang sya ngetik2 kalau Mama udah bubuk >.< efeknya: sering pilek, kurang istirahat :)

    tapi yaaa ini hal kecil. hanya ibu yg bs melakukan hal besar untuk anaknya ^^
    salam buat ibunya yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhi, harus nyuri nyuri waktu yah ka :D, kalau aku sih plg kalo ibu masaak tuh baru deh bisa online sepuasny hhe

      betuul banget ka :D
      oke, nanti disampeiin, salam balik yah buat mamanyaa :))

      Delete
  3. Mamah kadang suka gitu. Tapi nunjukkinnya dengan marah. Kadang kalau fokus BBM-an atau twitter-an, suka serobot HP nya biar bisa deket. Marah untuk bahagia, gak papa kali ya. Hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita (anak) juga kalau di cuekiin sama mama yg lagi sibuk sama hal apa kan suka BT kan :p samaa aja kok, mama juga pasti sebel kl di cuekin hhi..

      Delete
    2. Iya juga sih Kak. Ah, memang saling membutuhkan ya :D

      Delete
  4. datang berkunjung..

    orang tua memang seperti itu. butuh terkadang buat diperhatikan, tapi kitanya yang suka lupa, bukan cuma sahabat atau pasangan orang terdekat kita, tapi jauh sebelum itu, orang tua sudah jadi orang terdekat kita lebih dahulu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah bener banget mas, dimasa-masa labil kebanyakan begitu yah.. makasiha kunjungannya ^^

      Delete