Thursday, June 6, 2013

Pengalaman Pertama Ketemu Dokter Spesialis

Waktu liat info giveaway ini, pikiranku langsung melanglang buana. Mencoba mencari-cari kejadian penting yang berhubungan dengan DOKTER?

Aduh, kok rasanya aku gak ada pengalaman ke dokter yang heboh yah? hehe

Aku jarang ke dokter, alhamdulillah jarang sakit. Sekalinya sakit juga, coba dulu obat warung, kalau gak sembuh juga baru deh ke dokter. Itu pun ke dokter yang di puskesmas aja, selain dekat bayarnya juga terjangkau :p


Akhirnya, aku ingat waktu masih SMA pernah ke dokter. Awalnya, aku ngerasa ada benjolan kecil di bawah lidahku. Aku pikir mungkin sariawan, beberapa kali aku minum obat sariawan tapi benjolannya gak ilang-ilang. Cuma kadang, meledak hmm apa yah, pecah maksudnya. Dan keluar berupa cairan gitu.
Gak sakit sih, cuma ya mengganggu aja gitu.

Beberapa kali ke puskesmas, sampai ganti puskesmas juga tetep gak ilang-ilang. Bosan ke puskesmas, akhirnya aku ke dokter. Bukan dokter rumah sakit, dokter yang buka praktek. Namanya Dokter Yulianti, ini pertama kalinya aku kesini, katanya bagus. Pas diperiksa, sumpaaaah deh Shock bangeeet. Dokter bilang kalau benjolan ini tuh, tumor. Waw...

Dengernya aja serem banget, kesan tumor di otakku kan penyakit ganas yang mematikan.

Pulang dari dokter, sediih iya, tapi ... gak tau kenapa aku gak begitu aja percaya kalau ini tumor.

Akhirnya aku putuskan untuk periksa ke dokter spesialis mulut dan gigi, kali ini ke rumah sakit PMI. Ditemani ibu, aku nunggu dokternya laaaamaaa banget. Pas giliran aku diperiksa, dokter bilang kalau penyakitku ini namanya, Granula. Aku juga pertama kali dengar tentang penyakit ini, yaa intinya sih penyakit mulut. Dan kata dokter, harus di oprasi, oprasi kecil sih.

Karena ibu mau berunding dulu sama Bapakku, jadi ibu minta resep dulu ke dokter. Yaa resep untuk hilangin rasa sakitnya aja.
Terus aku tebus deh di tempat pengambilan obat. Nama obatnya, Mefinal. Pas pulang, langsung aku minum.
Malemnya, benjolan itu pecah lagi, dan ngeluarin cairan yang lebih banyak dari biasanya.

Dan tau gak? Setelah kejadian itu, aku sembuh :D

Gak datang lagi benjolannya sampai sekarang, tanpa perlu oprasi.
Alhamdulillah...
Senangnyaaa, makasih yaa pak Dokter untuk resep obatnya. Aku malah langsung sembuh sekali minum juga. Dokter emang hebaat !!
Kalau sakit yang biasa, dokter umum puskesmas juga udah Jago kok buatku ^^



Tulisan ini diikut sertakan dalam Giveaway Om

12 comments:

  1. hihihi....gak jadi obat nya buat gak jadi operasi ya...., kk juga ngeri-ngeri gitu kalo dengar kata operasi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kan kaa, oprasi biarpun dibilangny oprasi kecil tetp ajaa bikin ngerii >.<

      Delete
  2. Hihihihi :D

    Untunglah Bapak n Ibunya berunding dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa mii, kalau engga, bisa langsung oprasii aja, seremm hhii

      Delete
  3. Loving your nice blog :)

    xoxo
    http://singingthumbelina.blogspot.com

    ReplyDelete
  4. kunjungan perdana mbak, sambil baca2.
    salam kenal :)
    visit, koment n follow back blogq ya

    ReplyDelete
  5. selalu ada langkah dan pengalaman pertama dalam setiap peristiwa...selama berlomba ya, semoga menjadi salah satu yang terbaik...salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener mas..

      Aamiin, makasih ya doanya hehe :D

      Delete
  6. Dokter spesialist tahu banget ya penyakit yang diderita, :D

    eh saya lagi ngadain Giveaway juga, ikutan yuk
    http://arrrian.blogspot.com/2013/06/arr-rians-giveaway.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaah, lebih spesifiik dr dokter umum mngkin periksany hehe

      siaap meluncurrr, makasih infonya kaa ^^

      Delete