Thursday, July 11, 2013

Cerita Hari Pertama Munggahan

Hari Senin kemarin, aku pikir udah Munggahan. Makanya hari itu aku bangun lebih pagi dari biasanya. Agendanya hari itu aku bantuin Bapak lagi di kandang. Jualan ayam :D, kali ini sama Ibu juga. Dan harga ayam tahun ini naiknya banyaaak banget. Kalo tahun kemarin aku masih bisa jual ayam bersih 28.000/kg, tahun ini harganya jadi 35.000/kg ini di pemotong langsung. Di pasar jualnya di range harga 38.000-40.000/kg Dan untuk ayam hidup 25.000/kg...
Woow banget!!

Tapi, gegara hari itu belum jelas jatohnya 1 Ramadhan itu kapan, jadi gak begitu rame rame banget. Yaa gak serame tahun lalu.. Kalo tahun lalu yang belanja tuh sampe ngantri menuhiin kandang, tahun ini engga begitu..

Hmm, tahun ini ada yang beda..
Yang kerjanya udah ganti, ditengah ramenya yang beli kangeeen juga sama pegawai yang dulu. Ciwah, Arif, Ipank.. Udah klop banget padahal sama mereka, tapii mungkin mereka udah dapet kerjaan yang lebih baik sekarang.

Sampe adzan Dzuhur, alhamdulillah tasnya udah mulai penuh :D..

Kebetulan hari ini udah sebulan-nya My Xride, jadwalnya service gratiiiss. Tadinya dikira gak akan bisa pergi taunya ada orderan anter ayam yang belum ke anter, jadi ada alesan deh bisa pergi dari kandang. Sambil menyelam minum aiir gituu..

Hari itu sekalian aja aku bayar cicilan motor yang pertama, jatoh temponya tanggal 10, tapi mikirnya takut males kemana-mana maklum awal puasa,hhi. Motor udah sebulan tapi kartu angsurannya belum juga nyampe ke rumah, katanya di kirim pake Pos, tapi belum nyampe.. Emang lama kali yah..

Pulangnya aku langsung cuss aja ke bengkel Yamaha yang jaraknya gak terlalu jauh dari rumah. Lumayan nih service plus ganti olinya gratis, sekalian nih benerin spion yang aku copot gegara bandel gak mau diem. Dari dulu, aku sukanya liat motor gak pake spion, lebiih gimaaanaa gitu keliatannya,hhi. Tapi semenjak pernah di tegur pak Pol gegara gak pasang spion, yaa jadi ‘terpaksa’ dipasang juga,hhe..

Sampe rumah langsung stay depan TV, ikutan nunggu keputusan sidang isbat buat nentuin puasanya kapan. Sampai adzan maghrib berkumandang, hasilnya belum terdengar juga, bahkan sampai adzan Isya masih belum juga. Dari situ aja udah bisa disimpulin puasa jatohnya Rabu, soalnya kalo jatohnya selasa, apa kabarnya denga Tarawih, buru-buru amat yak ke Mesjidnya,hhe.


Sampai akhirnya diketok palu juga :D, puasanya hari Rabu.. Bapak dengernya seneng banget, gegaranya sih dia takut kalo puasanya hari selasa ayamnya jadi ‘sisa’ banyak,hhi. Dan aku, narik nafas agak panjaaang, sambil bilang dalam hati.. Jadi masih sisa satu hari buat bangun pagi-pagi dan jualan lagiiii.. Semangaaaaaat !!hhe

No comments:

Post a Comment