Thursday, April 9, 2015

TripCilember : Nyasar Bareng Xriders Bandung



Akhir bulan Maret lalu, salah seorang teman rider dari Bandung kasih kabar kalau hari Sabtu tanggal 04 April, teman-teman Xriders Bandung (XB) mau pada main ke Bogor. Ceritanya touring santai gitu, sambil kepingin main-main ke Curug Cilember. Oh, Cilember yah? ah, iyaa tauu yang itu *kebayang satu tempat di daerah puncak* Maksudnya tau di sini, tau jalan masuknya aja, itupun karena beberapa bulan lalu pas mau ke Cianjur aku liat ada plangnya di sisi kiri jalan. Parahnya lagi, seinget aku, pertama dan terakhir kalinya aku ke Cilember itu pas masih SMP, sekitar 7-8 tahun yang lalu. Hahaha

Dari teman-teman Xriders Bandung yang onroad ini (sebagian lagi  offroad ke Hambalang), aku cuma kenal sama Kang Nano, yang barengan Kang Rizki waktu nemenin aku keliling Bandung tahun lalu. Untungnya, aku berhasil ngajak salah satu teman bloggerku, ka Melly, buat ikut mini-trip hari itu. Padahal rencananya ka Mel lagi mau bayar pajak di BTM, gak jadi deh karena gak sanggup antrinya *kibarin bendera putih*

Sekitar jam setengah 10 pagi aku sampai di depan BTM, ketemu ka Mel dan langsung diajak nyari sarapan. Kita (tepatnya ka Mel sih, soalnya aku udah makan di rumah :p) sarapan nasi uduk di Jalan Surya kencana. Selesai sarapan, langsung deh kita gass ke Puncak. Ka Mel di depan dan aku ngekor di belakang, kebiasaan jelek aku kalau jalan bareng/touring itu ngga bisa jalan duluan, takut kecepetan atau malah takut kelambatan bawa motornya.

Karena long-weekend, udah pasti jalur puncak macet parah doong, tapi alhamdulillah ngga ada kendala yang berarti sepanjang jalan. Sampai kita udah hampir dekat sama Masjid Atta’awun, ka Mel bilang, "Ran, Cilember itu bukannya yang di bawah ya? Ini kita mau ke mana?" dan aku jawab dengan santainya, "Masih diatas kok ka, lewatin masjid keatasnya dikit".

maksud hati mau dapet view puncak, apadaya yg terang cuma ini...
Tepat di depan Masjid Atta’awun gerimis datang, kita berenti di sebuah warung buat pakai jas ujan. Pas mau nerusin jalan, Ibu yang punya warung ke luar, mempersilakan kita buat istirahat dulu di situ dan tanya mau ke mana. Pas bilang mau ke Cilember, ibu itu bilang kalau UDAH KELEWAT! Cilember itu dibawah, dekat Cimory. Hah??? Terus aku tanya, "kalau yang ke atas lagi itu apa ya? Bukannya itu cilember??". Ibunya jawab, "Ohh, bukan, itu mah TELAGA WARNA.."

APA? TELAGA WARNA? Jadi salah doong yang selama ini dibayangin. Dari sini semua konsentrasi mulai buyar, blank semua, serius! Apa yang harus aku bilang ke teman-teman yang dari Bandung? Bukankah akan jadi hal yang malu-maluin kalau aku, yang ngakunya orang Bogor ini malah ngga tau jalan *fiuuh

Saking blank-nya, sampai ngga kepikiran buat nyari-nyari jalan masuk Cilember yang benernya. Ditambah hujan, jadi aku sama ka Mel numpang nge-teh pahit manis dulu deh di warung itu. Dan sayangnya, aku lagi halangan, jadi ngga bisa deh masuk ke Masjid Atta’awun, kaya ka Melly. Padahal, seumur-umur aku belum pernah lho masuk ke Masjid itu, karena emang jarang-jarang juga ke daerah puncak. Lebih tepatnya aku emang jarang ke mana-mana sih *ngumpet dipojokan


Sampai akhirnya, 9 motor Xriders Bandung menemukan Mobi yang parkir di depan warung. Ngga pake lama, kita langsung jalan cari Cilember, dan betapa ngga beruntungnya aku hari itu. Jalan masuk yang aku pilih, ternyata jalan alternatif yang *nggggg sempat salah belok dan nemu JALAN BUNTU dengan tanjakan dan jalanan yang berlumut. Asli, kalau punya ilmu menghilang, pengen banget bisa ngilang saat itu juga, maluuuu banget!!! Sampai cerita ini ditulis, malunya belum ilang-ilang :( Serius!!

masih sumringah ya? padahal udah disasarin sana-sini :p

Well, setelah tanya sana-sini, akhirnya kita sampai juga di Curug Cilember meski sebelumnya sempat kelewat LAGI. Boleh dibilang hari itu.. hari yang paling memalukan sepanjang sejarah deh. Pas udah tepat di depan air terjun, suasananya rameee banget. Sebetulnya, rugi sih kalau ke Curug ngga main air, tapi liat ramenya aja udah bikin gerah, ditambah lagi.. perasaan ngga enak karena udah nyasarin orang juga jadi ganggu banget. Teman-teman Xriders Bandung juga cuma duduk-duduk aja di tiker sewaan, keliatannya cape baanget karena udah disasarin. *maapin yaah, sungkemin satu-satu*

Hari makin sore, langit yang daritadi mendung, mulai turun gerimis. Sekitar jam setengah 4 kita  siap-siap buat pulang, dan engga lupa, foto-foto, yeaay!


foto blur ini disponsori oleh Hp yg berembun :D
Sebelum beneran pulang, kita sempat melipir dulu ke Sop Duren Lodaya, yang kebetulan udah buka cabang di Puncak. Sayangnya, 1 motor dari XB (Kang Iwonk) malah udah sampai Bogor duluan. Dan lagi-lagi, aku ngga kepikiran buat susulin dulu aja yang udah duluan, ngedurennya ntaran aja. Toh, di Bogor Kota juga masih banyak Sop Duren Lodaya. Tapi asli waktu itu ngga kepikiran kesitu, malah langsung pesen-pesen aja.

Selesai makan, kita gass lagi dan akhirnya ketemu sama yang duluan itu (awalnya aku kira Kang Iwonk sendiri, ternyata ada temennya, minimal kalau berduakan ngga gimana-gimana amat yah). Pas banget adzan magrib, jadi kita isitirahat dulu deh sekalian mastiin aku harus anterin teman-teman ini ke mana lagi. Karena alamat tempat mereka menginap, bukan termasuk daerah jajahan aku, jadi aku ngga hapal.

Akhirnya aku minta janjian aja sama Om Dava di Giant Yasmin, biar Om Dava yang anter ke tempat nginep. Sekitar jam 7 aku sama ka Mel pamit pulang, karena jarak ke rumah masih lumayan jauh, untungnya pas kita mau pulang, om Dava juga pas datang. Sekitar jam setengah 9 aku baru sampai rumah, dan langsung cerita ke Ibu betapa memalukan anaknya ini hari itu . Ibu cuma geleng-geleng sambil nunjukkin muka prihatin dan bilang, jadiin pelajaran aja. *okesiip

***

Buat teman-teman XB, maaf yah udah dibikin nyasar, pleaseee jangan kapok nyasar main sama aku. Next, kalau ke Bogor lagi ke Curug Nangka aja yah, biar ngga nyasar lagi, hihi. Makasih banyak buat traktiran-traktirannya, semoga bisa ketemu lagi dilain waktu ^^




***
Pelajaran berharga dari jalan-jalan kemaren itu adalah, jangan lagi sok yakin sama tempat yang mau dituju dan kedepannya kalau mau jadi tour-guide cukup di wilayah Bogor Kota sampai Ciapus aja, biar gak ada yang disasarin lagi #catet!

19 comments:

  1. Hahahahaha.. gpp ran, klo gak begitu kita gak punya cerita :D
    kapan2 kita ngetrip lagi, ke curug nangka aja biar gak nyasar haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih kak, tapikan ceritanya jadi kepanjangan :p

      naaah kalo itu mah deket, kepleset juga nyampe :v

      Delete
  2. Wah seru banget deh kayaknya, kemaren saya juga abis jalan-jalan ke Cisarua lho mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah, ngga sounding nih kalo ke cisarua juga, siapa tau bisa meet up atuh :D

      Delete
  3. wah...yamaha x-ride memang pas banget buat nge-ride ya mbak....karena didesign untuk berbagai medan apalagi kalau ban-nya sudah diganti dengan ban pacul...bisa dibuat masuk kubangan lumpur dan jalan penuh pasir ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiih, mbak Yuni kereen nih, luas banget pengetahuannya..
      emang bener mbak, ini motor enak dipake offroad ataupun onroad *ini kok saya jadi kaya iklan yah hahaha :v

      Delete
  4. Wah...asyik ya jalan2 pake x-rider...sampe nyasar2 pula ya...tapi seru kan...jadi punya cerita ya..hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha punya cerita iya, malu2in juga iyaaa mbak, double lah pokoknya

      Delete
  5. keren ya, mau banget seperti ini..enak nih yg masih single masih bisa berleha leha..lah aku diintili suamiku terus hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. terus yg single ini komen,

      malah enak yg udah punya suami, mau kemana2 ngga repot izin orangtua lagi, ngga sendiri lagii malah ada yg nemenin :p

      Delete
  6. uwaa seru banget,sama mbak melly ya..aku juga kapan2 maulah dibonceng dan diajak jalan2 sama rani hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuuk mbak, main ke Bogor, nanti aku ajak main tapi yg deket rumahku aja yah biar ngga nyasar hihi

      Delete
  7. kalau aku deket sama Rani rumahnya pingin ikutan ih

    ReplyDelete
    Replies
    1. sini atuh pindah ke bogor, atau perlu nih aku yg pindah ke bekasi? hahaha

      Delete
  8. tapi nyasar kalau rame-rame seru juga, ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dibikin seru aja sih mak, biar ngga malu-malu teuing haha

      Delete
  9. hahaha ceritanya seru ya,gpp nyasar juga yang penting ceritanya dapet.dokumentasi fotonya detail banget mbak,pasti seru ya apalagi sampai nyasar kayak gitu pasti bakalan keinget terus mbak.pengalaman :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa mbak, ini tiap keingetan saya mesti ngerasa bersalah lagi haha :v
      pengalaman yg sangat sangat memalukan *tutupmuka*

      Delete
  10. wahahha Kalau urusan Sasar menyasar saya juag sudah pernah mba Ani. Heihehie maunya sih nda nyasar tapi akhirnya sukses juga (nyasar). Galau bercampur mangkel Wahahahhahahahaa

    ReplyDelete