Wednesday, September 30, 2015

#CeritaBandung Part 3 : Bertemu Orang-Orang Baru



Dear Kawanii, mau nerusin #CeritaBandung, tapi sebelumnya aku mau flashback dikit ke masa-masa awal suka ikut acara blogger. Masa dimana aku sering ngerasa takut ngga ada teman pas di acara, takut ngerasa asing sendiri, itu karena aku emang suka ngga PD dan malu-malu kalau ketemu orang baru, lebih lagi di lingkungan yang baru juga.


Semua 'ketakutan' itu, selalu aku selimutin dengan cara nyari satu atau dua orang yang kira-kira akan bisa aku 'tempelin'. Alhamdulillahnya sih, selalu adaa aja orang yang mau-maunya ditempelin sama aku, ngga jarang akhirnya kita jadi dekat dan malah selalu barengan kalau ke mana-mana. Dan lama-lama, karena lumayan sering ketemu, akhirnya aku bisa juga belajar interaksi sama teman blogger lain. Dari yang awalnya cuma satu-dua orang, sekarang setiap ada acara, udah mulai nambahlah dikit-dikit, teman blogger yang bisa aku ajak seseruan selfie atau sekedar haha-hihi bareng.

Nah, masa-masa awal itu, berasa keulang lagi waktu bulan Mei lalu, aku nyemplungin diri buat ikut acara FesTIK. Setelah daftar, gabunglah aku di grup WA-nya, dan tiba-tiba ngerasa asing sendiri karena banyak dari membernya yang ngga aku kenal. Setelah ditelusuri ternyata teman-teman ini memang udah tergabung di satu organisasi yang namanya Relawan TIK (selengkapnya tentang Relawan TIK/FesTIK kalian bisa googling yah). Yang sebenernya ada juga beberapa dari mereka adalah blogger, cuma karena pergaulan aku di dunia blogger masih sangat terbatas, jadi ya gitu, masih banyak yang ngga kenalnya.

Relawan TIK, FESTIK RTIK BANDUNG

Acaranya bakal kaya gimana dan orang-orang yang seperti apa yang bakal aku temui, masih sangat abu-abu buat aku. Waktu mutusin buat datang ke Bandung H-1 sebelum acara, dan numpang tidur di penginapan yang disediain panitia, aku juga masih ngga tahu nanti di sana bakal sama siapa. Makanya, meskipun aku udah di Bandung dari siang, aku baru datang ke penginapan menjelang tengah malam. Maksudnya biar bisa langsung tidur aja gitu, kalau ngga ada orang yang bisa diajak kenalan.

Dua cerita sebelumnya, itu adalah H-1 dari acara Festival TIK ini. Kalau ada yang belum baca ceritanya, boleh mampir ke sini juga kesini. Dan kali ini aku bakal ceritain tentang orang-orang yang aku temui selama di FesTIK 2015 ini.

***
Wisma di Bandung

Jam udah masuk waktu tengah malam, pas aku masuk area Wisma Graha Yudha Ksatria, aku lihat ada beberapa orang yang emang kebagian tugas buat nunggu kedatangan peserta, karena ada banyaak banget peserta yang posisinya masih di jalan biarpun udah selarut itu. Salah satu yang nunggu di pintu masuk itu, ternyata Mas Unggul, salah satu Blogger Bogor juga.

Setelah aku nulis Bogor di kolom kota asal, Mas Unggu tanya “Oh, Blogger Bogor juga?” dan dengan polosnya aku bilang iya (aku mulai sadar kalau Mas Unggul ngga ngenalin aku *yaeyaalah). Terus Mas Unggul bilang gini, “Wah, saya ketua Blogger Bogor, kok kayanya baru lihat ya?” [dan disitu kadang saya ngerasa kalau saya ini hobi banget ngaku-ngaku] Ternyata, Blogger Bogor yang dimaksud Mas Unggul itu komunitas, sementara yang aku maksud cuma domisli. Dan akhirnya aku ngaku kalau sebenarnya aku ini cuma blogger yang ke sana ikut ke sini ikut doang sambil cengengesan. Terus, mas Unggul bilang lagi “ikutan kelas Bogor, dong” Wah, ternyata keberadaan aku emang ngga terdeteksi ya >.< Padahal udah dua kali lho aku ikutan #kelasbogor :v

Novariany.com author is Rani Novariany
Karena ngga ada foto yg mendukung, jadi narsis aja dulu ya :p
Selain mas Unggul, ada juga seorang Bapak bersarung aku sempat mikir Bapak ini yang jaga wisma, nyapa ramah pakai bahasa sunda lemes. Karena sadar diri perbendaharaan kata bahasa sunda lemesku masih sedikit, aku cari aman dengan jawab pakai bahasa Indonesia aja. Hehe Ternyata beliau ini adalah salah satu dari Relawan TIK Ciamis, yang kebagian tugas ‘menyambut tamu’ dan beliau juga yang nganter aku sampai ke depan kamar, namanya Pak Maman, yang auranya ke-Bapak-an banget.

Di ruangan seluas *nggg ngga tahu luasnya berapa, ngga sempat ngukur :p ada sekitar 7 tempat tidur susun, yang artinya bisa muat buat 14 orang. Dua tempat tidur udah ada yang nempatin, sisanya masih kosong. Mbak-mbak yang kayanya baru datang itu, juga sempat ngajak ngobrol sambil mereka juga kelihatan sibuk, sempat ngerasa takjub setelah tahu dua mbak ini datang dari Sumatra. Yang bikin lebih takjub, Mbak satunya itu bawa anak yang masih bayi! Pas aku bilang "tapi dedenya ngga rewel yah, Mbak" Mbaknya jelasin, kalau ini bayi dari jaman masih di kandungan udah dibawa jalan jauh, jadi semacam bisa karena terbiasa gitu kali yah *ehh, apa hubungannya? Yaa gitulah pokoknya.

Setelah chit-chat singkat, aku bersih-bersih dan ganti baju, niatnya pingin langsung tidur tapi malah ngga bisa langsung tidur -__-. Entah karena perlu adaptasi sama tempat baru, entah laper [hah? Gak salah?], entah kesenengan atau entahlah kenapa aku juga ngga ngerti. Yang pasti gara-gara ngga bisa tidur ini ada cerita yang 'agak' memalukan tapi bakal aku ingat-ingat terus deh.

Jadi ceritanya, waktu aku masih berusaha keras supaya bisa tidur, ada beberapa orang yang baru datang masuk ke kamar. Selintas aku lihat salah satunya bawa plastik, yang ngga tahu kenapa aku sampai hafal kalau itu ‘bungkus’ bolu talas, ini mata emang suka rada pecicilan sih kalau soal makanan. Tapi minimal aku bisa nebak, rombongan ini pasti dari Bogor. Cuma karena pergaulan aku di Bogor ngga selebar  daun kelor, jadi udah pasti kita ngga saling kenal. Aku pikir, besok ajah deh kenalannya, aku udah pingin tidur.

RTIK Bogor, Bonet, RTIK Majalengka
Kenyataan : besoknya bukan cuma kenalan, tapi lgs WEFIE :D
Keadaan wisma yang tadinya masih berisik suara ini-itu, akhirnya mulai sepi, tapi aku masih aja ngga bisa tidur malah udah dua kali ke kamar mandi dengan muka kusut, karena... gara-gara keasyikan main dan kulineran aku malah lupa beli minum sama cemilan, karena minum yang disediain panitia ada di lantai bawah, kan PR juga kalau harus turun lagi.

Tapi.. tiba-tiba aja salah satu dari rombongan yang aku tebak datang dari Bogor itu menawarkan makanan. Buat aku yang maluan, nerima tawaran makanan dari orang yang baru ketemu dan bahkan belum kenalan itu, rasanya malu-maluin banget tapi mungkin ini yang namanya The Power of Kepepet yah. Aku haus dan kepikir mungkin kalau neymilin sesuatu aku bisa tidur, jadi ngga pakai malu-malu aku langsung mendatangi arah suara itu! Dan benar aja, mereka ini emang dari Bogor, tepatnya dari Bonet (Bogor Internet).

Aku sempat nyemil dua bakpia, sepotong roti dan berhasil dapat 1 botol air mineral *rasanya malu tapi bersyukur banget, ada aja orang baik nan pengertian di sekitar aku. Setelah ngobrol-ngalor ngidul (sambil ngemil) aku jadi tahu kalau yang nawarin makanan ini namanya Mbak Hani, yang ternyata setelah pulang dari FesTIK aku baru sadar kalau aku sama Mbak Hani ada di satu grup WA yang sama sebelumnya *gubrakkk. Jadi malam itu, aku terselamatkan sama kepekaannya Mbak Hani, walaupun tetap ngga bisa tidur tapi minimal tenggorokan ngga kering karena kehausan, hihi.

Di sela-dela ngga bisa tidur, masuk lagi yang peserta yang baru datang. Ada Teh Ela, yang milih tidur di ranjang sebelah aku, Teh Ela ini adalah Relawan TIK dari Majalengka. Ngga lama, datang lagi dua orang peserta, yang pas mereka datang tiba-tiba aja suasana kamar yang tadinya tentram jadi rusuh. Aku yang ngga bisa tidur jadi makin-makin ngga bisa tidur, dan akhirnya.. aku malah ikutan nge-rusuh juga :v

Apa hal yang sebenarnya bikin rusuh? Dan siapa mereka-mereka ini? Yuk, aku ceritain di tulisan berikutnya yaaa ^^

RTIK, FesTIK 2015 di Bandung

foto bareng Relawan TIK

9 comments:

  1. Mungkin karena capek ya jadi gak tidur2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak kemungkinan besarnya sih gegara cape hehe

      Delete
  2. kudah terlalu laper atau kangen mamanya tuh jadi gak bisa tidur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngga tau kak, random banget alesannya haha

      Delete
  3. Baru tahu kalau kamu pemalu lho, Ran. Bhahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. keliatannya kaya ngga tau malu gitu yah kak? wkwk

      Delete
  4. Replies
    1. hu.um, ngga tau kecapean ngga tau keseruaan gegara muter2 bandung :v

      Delete
  5. Happy blogging mbak ranii, pengalaman seru membuat kita makin eksis... :)

    ReplyDelete