Thursday, September 6, 2018

Alas Kaki Ternyaman Di Dunia

Alas Kaki Ternyaman Di Dunia

Halo hai Kawanii, Gimana? Udah lebay belum judulnya? HAHA. Tapi, setiap orang pasti punya alas kaki ternyaman toh buat "dunia"nya sendiri? Alas kaki ternyaman versi Kawanii apa nih? Kalau aku, alas kaki ternyaman menurut versiku adalah, sepatu!

Kenapa aku lebih suka pakai sepatu? Tentu ada alasannya dongs! Menurutku, dengan pakai sepatu, aku merasa kakiku lebih terlindungi. Apalagi aku kan ke mana-mana naik motor, udah pasti lebih aman dan nyaman pakai sepatu kan dibanding pakai sendal? Kalau misal *amit-amit* ada apa-apa setidaknya kakiku tetap terlindungi, ngga langsung nyium aspal. Lagi, aku pernah banget pengalaman jatoh dari motor padahal posisinya udah mau minggir buat berhenti.

Jadi tuh, waktu itu abis kondangan, pake high heels, motornya dulu kan masih yang gigi, nyangkutlah si heels ini disela-sela tempat buat pindah gigi, ngegubraklah aku di situ. Sakitnya emang ngga seberapa, tapi malunya itu lho, yaaampun. Masih suka pengin ngikik aja kalau inget kejadian konyol ituh! Sebagai orang yang pernah menasbihkan diri menjadi adeknya Valentino Rossi, sungguhlah itu kejadian yang sangaaat memalukan. HAHA.

Sewa motor di Sabang
waktu motoran di Aceh | Cie yang anaq motor :v
Ngga cuma perkara ngelindungin kaki kalau *amit-amit* jatoh, tapi sepatu juga bisa melindungi aku dari yang namanya MASUK ANGIN! Dulu, pas masih SMA, aku tuh hobi pulang malem (apalagi kalau malem minggu), tapi nyatanya menjadi anak malam ngga bikin aku kebal sama yang namanya angin malam. Jadi, kalau malamnya abis pulang malam, besoknya mesti masuk angin. HAHA Cupu banget sih ini emang.

Dan ternyata, menurut Bapak, angin malam itu emang bisa masuk lewat sela-sela jari apa jempol kaki gitu. Yang emang saat itu aku masih sering pake sendal, karena kan sepatu mah buat sekolah. Kalau dipake maen, terus ujan, kek mana ceritanya kan? Mana punya sepatu dulu mah cuman 1 lagi kan. Hahaha. Tapi ya abis itu, aku kalau ke mana-mana yang bakal pulang malem, udah pasti pake sepatu. Kalau ke mana-mana yang masih siang gitu, masih betah pakai sendal. Sampai akhirnya ...

Bertahun kemudian, aku menyadari satu hal: SIEUN HIDEUNG!  YAAA LORD! Kenapa tumbuh dewasa bikin aku jadi lebih "takut" sama matahari gini sih? Ke mana perginya Rani kecil yang dulu cuek banget sama matahari dan ngga takut gosyong sama sekali??? Dan YA. Sekarang bertambahlah alasan aku untuk makin mencintai sepatu, adalah biar bisa melindungi kaki aku dari sengatan panas matahari.

Pulau Padar, Labuan Bajo
Sendal gunung terawet udah nyampe ke Pulau Padar
Kebayangkan kalau masih pake sendal, naik motor papanasan, terus kena macet. Selain takut gosyong, aku juga kesyan lah sama telapak kaki aku, masa di antara bagian tubuh yang lain (yang aku lindungin dengan paripurna dari sengatan matahari) cuma doi (baca:kaki) yang dibiarkan menderita terbakar kepanasan. Yee khan? Ngga adil aja gitu kan rasanya. *seraaah lo deh Ran! :v

Dengan serangkaian alasan itu lah, saat ini aku emang punya lebih banyak sepatu dibanding sendal. Totalnya, aku punya 3 sepatu dan 2 sendal, itu pun yang 1 sendalnya udah buluk bangeeet (sendal gunung yang awet bertahun-tahun plus sendal pertama yang bisa awet tahunan gini :v), dan yang 1 lagi, sendal yang "terpaksa" beli pas lebaran kemarin, hanya karena ngga ada pisan sendal yang kecewek-cewekan *satu-satunya sendal yang aku punya sebelumnya udah ngga kooperatif.

Kenapa beli sendal aja terpaksa? Karena niat awalnya emang mau beli sepatu sih, model flat shoes gitu, tapi apa dong? NGGA ADA YANG MUAT! Yashhh ~ Itulah yang bikin males nyari sepatu atau sendal cewek, ukurannya mentok di 40. Apalagi kalau ukuran 40nya lokal, ngga usah ngarep ada yang muatlah :v Ini aja nemu 1, karena ukuran di sendal merk ini tuh 40 "umum" bukan "lokal" (duh, susah lah jelasinnya. Mending kita ke toko sepatunya aja biar jelas gimana? :v) Ya intinya itu, ada 2 jenis ukuran sepatu/sendal di dunia ini. HAHA.


Sendal Be Bob
Sendal yang dibeli dengan "terpaksa" :p
Aku menyadari ini sejak, pernah "gagal" beli sepatu sneakers di salah satu toko online. Jadi, waktu itu lagi iseng liat-liat model sepatu sneakers wanita, lucuk-lucuk gitu kan ya modelnya kalau sepatu cewek, warnanya pun gemesin. PD lah aku order no 40. Eh taunya pas sampe, ngga muat blass! Untungnya sih bisa dituker, dan dari situ aku kapok beli sepatu model sepatu sneakers wanita gitu :v Ngga tau sih ya kalau beli sepatu sneakers wanita-nya yang ORI mah kalik ukurannya normal (kalo ukuran normal, nomer 40 tuh aku masih muat). Ini aku belinya yang KW sih emang! WKWKWK. Entah kapan kebeli sepatu ori :s

Tapi, emang dasarnya aku mah dari dulu tomboy, sukanya hal-hal yang berbau kelelaki-lelakian *ehh gimana Ketambah da emang mau nyari yang model cewek juga susah. Dari pada menyiksa dompet, ya aku mending cari aman belinya sepatu model cowok aja. Soalnya enakeun sepatu cowok mah, kalau ngga muat nomer 40, masih ada 41-nya. Malah sepatu cowok mah ada yang ukurannya sampe 45 asaan. Merdeka lah pokoknya! HAHA. Ketiga sepatu yang aku punya sekarang juga sepatu model cowok semua.
sepatu airwalks army look
Sepatu kesayangan | Seneng banget waktu nemu sepatu ini
Yang 1, sepatu army look belinya Maret tahun lalu (2017) pas mau ke Korea. Yang kedua, sepatu sneakers nda tau model apa, belinya pas lebaran tahun lalu juga. Ini sepatu "traktiran" terakhir dari Bapak :')) Yang ketiga, model sepatu gunung, belinya Desember tahun lalu juga pas mau ke Bajo. Jadi intinya, ketiga sepatu ini belinya tahun lalu dan tahun ini belum beli sepatu lagi :s

Mungkin karena tahun ini aku emang ngga banyak jalan kaya tahun lalu. Dan sebetulnya, ngga setiap kali mau pergi jalan-jalan aku beli sepatu baru juga sih. Cuma seringnya kebetulan aja, pas kebetulan mau jalan-jalan eh sepatu sebelumnya rusak, jadi beli baru, gitchu.

Tapi buat yang terakhir itu, yang sepatu gunung itu emang pengecualian sih. Karena, 2 sepatu sebelumnya, sol bawahnya itu agak mengkhawatirkan buat dipake trekking di Bajo (takut licin), jadi aku ngerasa bakal lebih aman kalau pake sepatu gunung.

Gili-lawa-labuan-bajo
trekking di Gili Lawa Darat, NTT
Soalnya pernah banget ikutan lintas alam, sok-sok'an pake sepatu kets, ya ndlosor-ndlosor aja yang ada :v Labuan bajo, treknya emang ngga selicin trek tanah basah, tapi trek bebatuan kerikil-kerikil itu kalau ngga mantap pijakannya ya bakal ndlosor jugak kan :3 Jadi dari pada nyusahin diri sendiri dan yang lain nantinya, mending well-prepared aja dari awal.

Sekarang diantara ketiganya, yang masih keliatan "bagus" ya cuma sepatu gunung itu, karena emang masih jarang aku pake. Yang sering aku pake gonta-ganti mah yang 2 itu aja, kondisinya juga udah buluk banget sekarang! HAHA. Udah gatel sih sebenernya pengin beli lagi, cuma masih rasa sayang-sayang juga menghempas si army looks, huhu. Apalagi, kalau yang 2 ini masih terlihat berfungsi dengan baik di mata ibu, jangan harap deh bisa beli sepatu baru. Baru megang aja itu sepatu baru, udah langsung dapet peringatan semacam “sepatu di rumah udah banyaaak!!” dari Ibu. ZzzZzzZzz #LYFE


The Lodge Maribaya, Bandung
Ini sepatu kesayangan yang sekarang udah rusak. Huft
Iya. Banyak. Sepatu rusak. HAHA. Ya tapi maksudnya Ibu baik sih, biar aku ngga boros beli barang kalau emang ngga butuh-butuh amat. Terlebih aku anaknya emang mudah khilaf. Niat awalnya cuma liat-liat, terus tau-tau udah depan kasir aja :v Untungnya sih, aku bukan tipe cewek yang hobi window shopping di Mall, jadi kejadian kaya gitu ya jarang-jarang aja kejadiannya :s

Nah, gitu deh cerita aku soal alas kaki. Kalau Kawanii, jadinya lebih suka pake sendal atau sepatu nih? Terus ada drama ngga soal ukurannya? Haha. Boleh lho kalau mau share, di kolom komen ya! Seeya, Kawanii ~

No comments:

Post a Comment