Thursday, November 29, 2018

Bandung Plan-Trip: 5 Hal Yang Mau Aku Lakuin Kalau Ke Bandung Lagi

 5 Hal Yang Mau Aku Lakuin Kalau Ke Bandung Lagi

Halo hai Kawanii, Woaaah~ Rasanya udah berjuta abad nih ngga bikin plan-trip ke Bandung. Terakhir ke Bandung, November tahun lalu. Artinya, bulan ini, genap 1 tahun aku belum ke Bandung lagi. Terasa seperti prestasi, bukan? :s

Buat orang yang SANGAT terobsesi dengan Bandung, jelas ini adalah sebuah prestasi. HAHA. Aslinya sih, selama setahun ini, udah ngga kehitung berapa kali aku menahan diri buat ngga ke Bandung. Alasanya cuma satu, aku memang lagi menantang diri sendiri, buat ngga pergi ke mana-mana dulu (termasuk ke Bandung), kalau bukan karena urusan kerjaan. Jadi aturannya, aku harus nunggu ada event atau apalah gitu, baru boleh ke Bandung.

Sebetulnya, pas bulan Oktober kemaren, aku ada tawaran kerjaan yang bisa bawa aku ke Bandung. Tapi, ngga ngerti kenapa, waktu itu aku sempet agak blank mau ngapain aja nanti di Bandung. Kok, rasanya semua tempat yang pengin aku datangin di Bandung, udah aku datangin semua. Mau ke mana lagi cobak? *soumbong :p
Tempat wisata di Bandung sih emang banyak bangeeet. Yang baru-baru, dan belum aku datangin juga banyak. Cuma, makin ke sini, aku emang ngga terlalu minat lagi pergi ke Bandung buat sekadar wisata. Inginnya, ke Bandung itu lebih seperti orang "pulang kampung" aja gitu. Wkekeke. Menuliskan ini dengan geli. Jelas-jelas, orang Bogor aselik. Kenapa jugak segala pengin pulang kampungnya ke Bandung? HAHA.

Dengan alasan itu, aku juga merasa ngga rela kalau harus ke Bandung cuma buat urusan kerjaan doang. Inginnya menetap beberapa hari tapi tetap harus ada tujuan. Walaupun, sebetulnya ya bisa banget juga ke Bandung tanpa rencana, seasyiknya aja mau jalan ke mana. Cuman, eman-eman euy, udah mulai ngga bisa sering bolak-balik Bandung, jadi sekalinya ke Bandung inginnya maksimal :s

Dan ya, memang benar kata orang, cinta akan selalu menemukan jalannya *duileee gaya bener Rani ngomongin cinta. Saking cintanya sama Bandung, aku memang selalu menemukan alasan buat balik lagi ke Bandung! Lebih tepatnya sih, nyari-nyari alasan. Wkwk. Apapun itu, aku selalu sukaaa setiap kali bikin plan-trip ke Bandung kek gini. Entah kapan ke Bandungnya sih. Yang pasti, kalau udah bikin plan-trip, biasanya besok lusa langsung cuss ke Bandung. Wkekeke.

Nah, kalau biasanya, aku bikin plan-trip berdasarkan tempat wisata atau kuliner yang lagi hits di kota tujuan. Kali ini, aku cuma akan bikin plan-trip berdasarkan hal-hal yang udah lama bangeeet pengin aku lakuin di Bandung tapi belum sempat juga terlaksana. Jadi, apa aja 5 hal yang mau aku lakuin kalau ke Bandung lagi? Mangga, cekidottt gaes...


1. Naik BANDROS (BANDung touR On buS)

Kalau Jakarta punya Mpok Siti, maka Bandung punya BANDROS. Keduanya, sama-sama bus tingkat yang memang disediakan kheuseus buat city tour alias keliling kota. Bedanya, kalau Mpok Siti tampilannya modern, layaknya bus-bus masa kini pada umumnya. Sementara BANDROS tampilannya lebih klasik, ala-ala bus double decker yang suka ada di film-film luar negeri zaman dulu itu lho.

Seingat aku, BANDROS ini aslinya udah beroperasi dari beberapa tahun lalu. Tapi, kayanya sempat berhenti beroperasi terus baru diresmiin lagi Januari 2018, lalu.

Menurut info yang aku dapat dari Instor-nya Mas @Yopi_Saputra, BANDROS ini shelter-nya ada di Kantor Walikota Bandung. Buat tarifnya, ternyata beda-beda sesuai warnanya, dan tarif ini berpengaruh ke tingkat antrian.

Bandros yang warnanya Merah tarifnya 30K, dan ini ngga begitu antri. Kalau yang Biru, tarifnya 20K, ini lumayan antri. Ada yang tarifnya cuma 10K doang, tapi ini masyaAllah antrinya. Buat rutenya, aku lupa sik ke mana. Tapi, da aku mah siap dibawa ke mana juga *ehhhgimana :v

Tips dari Kak Yopi, sebaiknya kalau mau naik  Bandros, JANGAN weekend! Baiqqq. Aku jarang jugak sih ke Bandung weekend.

2. Nyobain BOSEH (Bike On Street Everybody Happy)

Panjang aja ini singkatan, hahaha. Tapi ya kok ada-ada aja, BOSEH tuh kan udah bener artinya ngayuh sepeda kalau di Sunda, naha kepanjangannya jadi bahasa Inggris? Wkwk. Emang ya #BANDUNGJUARA kalau soal kreativitas! Eh tapi sih, Bandung mah memang selalu juara di hati akooh :p Kali-kali lah gombalin Bandung, gombalin Kamu wae mah bosen, ngga peka-peka. Si eta naha jadi tjurhad euy? :s Okeskippp

Jadi, BOSEH ini tuh bikesharing tingkat kota pertama di Indonesia. Kalau kuat ngayuhnya sih, bisa juga kayanya dipake keliling Bandung. Karena, sistemnya bikesharing ini tuh kita bisa ambil sepeda di shelter A dan dibalikinnya bisa di shelter Z. Yatapi, itu juga kalau yakin ngga retek dengkulnya. HAHA.

Info tentang BOSEH ini, aku dapat dari IG-nya Teh Ulu @BandungDiary. Buat bisa gunain BOSEH, tentunya harus daftar dulu pakai e-KTP di shelter utama, yang salah satunya berlokasi di Alun-Alun Bandung. Buat tarif pendaftarannya 10K, udah termasuk dapat kartu BRIZZI. Tarif BOSEHnya sendiri cukup murah, 1 jam pertama Rp, 1000, dan jam berikutnya Rp. 2000/jam.

3. Mampir ke Siomay Mang 4l4y

Alay banget ngga sih namanya? Yaa atuh, namanya aja siomay mang alay! Hahaha.

Siomay Mang 4l4y ini jadi destinasi spesial sih, karena yang punyanya teteh akooh *hih. ngaku-ngaku :p Tapi emang sih, biarpun jaraaang banget ketemu dan jarang banget juga komunikasi, tapi buat aku Kak @Ayuma_Morie ini udah kaya kakakku sendiri. Dari awal kenal, kalau kata orang Sunda mah, udah ngga asa-asa lah. Terakhir ketemu malah sempet numpang makan juga di rumahnya. Hehe.

Makanya, biarpun aslinya siomay Mang 4l4y ini bisa diorder online dan dikirim ke Bogor, tapi kulebih ingin datang langsung ke tempat mangkalnya, sekalian ketemu Kak Ayu, udah supeeer KANGEN!

Siomay Mang 4l4y ini lokasinya ada di Jl. Veteran No. 2. Patokannya paling gampang, sebelum RS Bungsu. Kayanya ini ngga jauh deh dari rumahnya Kak Ayu.

Btw, aku tuh punya cerita agak lucuk deh soal siomay Bandung. Jadi, dulu, awal-awal banget ke Bandung, aku tuh kan sering liat gerobakan amang-amang yang kalau di Bogor itu jualnya bakso, tapi di Bandung namanya Baso Tahu. Karena gerobaknya serupa, jadi ya kupikir itu jualannya bakso aja weh sama kaya di Bogor, cuma mungkin baksonya pake tahu yang putih itu, makanya dinamanin baso tahu.

Dan, baru setelah berkali-kali balik ke Bandung, aku sadar kalau ternyata Baso Tahu adalah nama lain dari siomay!! *Jenggjengg Lupa sih dulu awal ngeh-nya gegara apa, cuma sebagai fans Siomay hal ini terasa memorable sekali karena kok bisa-bisanya aku ngga tau. Hadududu~

4. Kokorean di @Fat_Oppa

Siapa lagi ratjoen-nya kalau bukan para Blogger Bandung yang suka menebar foto-foto menggiurkan makan di Fat Oppa ini. HAHA. Aku mau cobain korean Bbq-nya, mau cobain oden, dan terpasti HARUS cobain Tteokbokki-nya! Baru ditulis aja udah bikin ngiler *sigh!

Sepertinya, selain harus menyiapkan dompet, aku juga harus menyiapkan mental buat (ch)eating all day long selama di Bandung. Ha-ha-ha *ketawa getir inget timbangan :s

5. Bukit Moko atau Puncak Bintang

No 5 ini sebenernya tentative sih, muehehe. Soalnya, musim hujan gini biasanya cuaca tidak mendukung :( Ngga tau udah berapa kali gagal ke Moko karena pas ke sana selalu pas hujan. Pernah sekali maksain ke Cartil, dapet kabutnya doang, dan langitnya mendung. Tapi teteup aja sih ngga bosen-bosen masukin tempat ini ke tempat yang ingin didatengin setiap kali ke Bandung.

Selain cuaca, akses ke tempat ini juga agak susah. Harus pake kendaraan pribadi, kalau pake ojek online, ke sananya sih mungkin bisa. Yang agak kepikiran tuh baliknya, bakal ada yang pick-up apa ngga. Haha. Memang kalau ke Bandung itu harusnya tetap ada orang yang bisa diandalkan sih *ehh.

Tapi, kalau ngga jadi ke sini pun, aku masih punya alternatif lain kok buat poin 5. Aku mau walking tour aja di sekitar Braga – AsiaAfrika – Terus ke titik 0 KM sambil bernostalgia. Kalau ke Alun-Alun Bandung sih, udah pasti jadi kunjungan wajib. Tiap ke Bandung kayanya aku belum pernah skip ke sini.

Dan ya, semua tempat ini tuh bersejarah, ngga cuma buat Bandung, tapi juga buat aku. Dari seluruh penjuru Bandung, area-area inilah yang jadi spot favorit aku. Ke Bandung, cuman jalan-jalan disekitaran sini aja udah bikin aku bahagia, lho. Bahagiaku sereceh itu memang :D

Nah, itu dia 5 hal yang mau aku lakuin kalau ke Bandung lagi. Duh, baru menuliskannya aja udah bikin aku bersemangat gini, euy. Ada yang mau ikut kah? Cuma, ya siap-siap aja. Aku kalau ke Bandung, biasanya ngga bisa bentar, minimal 3 hari dan jalannya weekday *terlalu lelah bayangin situesyong Bandung pas weekend :s

NGINEP DI MANA KALAU DI BANDUNG

Ini yang biasanya orang tanya, "Rani nginepnya di mana kalau ke Bandung?". Seringnya sih, numpang nginep di kosan temen biar hemat #AkuAnakHemat. Tapi, waktu terakhir ngeBandung, aku sempet nginep di hotel Zodiak. Itu pun, aku booking hotelnya go show, pas udah di Bandung. 

Untungnya, nyari hotel di Bandung tuh mudah bangeeet, pilihan hotelnya banyaaak. Aku sih ngga berani tidur di hotel bintang 5 (ngga berani bayarnya maksudnya), biasanya mentok di hotel bintang 3. Tapi, kalau nanti ke Bandung lagi, sepertinya aku pengin cobain nyari hostel di Bandung.

Booking hotel di PegiPegi

Aku tu ya, jadi ketagihan tidur di hostel sejak pulang dari Spore. Karena, kalau milihnya tepat, tidur di hostel juga nyaman kok. Dan terpenting, tidur di hostel itu bisa menghemat anggaran. Ini sih poin utamanya, hehe. Minusnya, paling cuma ngga dapet sarapan aja. Tapi ya ngga masalah banget buat aku, soalnya emang jarang sarapan jugak.

Soal urusan nyari hostel atau hotel, biasanya sih aku googling dulu hostel atau hotel yang rekomen di kota tujuan, sambil cek-cek harga dan review-nya. Buat urusan booking hotel, salah satu tempat booking hotel favorit aku tuh di PegiPegi.com.

Booking hostel di PegiPegi
Cari hostel tinggal klik hostel di fitur pencarian
Selain, biasanya dapat rate harga termurah, proses booking dan payment-nya juga ngga pake ribet. Tinggal klak-klik aja, rebes semua urusan. Lebih enak lagi kalau booking-nya via aplikasi PegiPegi di smartphone, karena bisa dapet DISKON EKSKLUSIF, lho! Asyik banget, khaan.

Okelah. Plan-trip udah ada, urusan penginapan udah aman, tinggal cari tanggal yang pas buat ke sana. Kira-kira enaknya kapan ya, Kawani?~

1 comment:

  1. padahal orang bandung, tapi belum pernah nyobain nomor 1 dan dua. Kadang mikirnya "ah, deket ini" wkwkwk akhirnya ga jadi terus :D

    ReplyDelete