Tuesday, November 6, 2018

Kirim Barang Luar Kota Sehari Sampai Pakai PAXEL


Kirim Barang Luar Kota Sehari Sampai Pakai PAXEL

Halo hai Kawanii, kalian kalau belanja online suka deg-degan gitu ngga sih pas nungguin paketnya dateng? Kalau aku, tergantung isi paketnya apa. Kalau barang remeh-temeh, kaya aksesoris atau apa gitu, ngga deg-degan sama sekali. Tapi, kalau isinya barang berharga, jelaslah bikin deg-degan luar biasa. Selama ini, aku emang jarang (atau mungkin ngga pernah(?)) beli barang yang masuk kategori barang berharga via online. Ngga tau ya, suka takut ngga nyampe aja barangnya. Haha. Eh, pernah deng, sekali-kalinya beli laptop via online, itupun dikirimnya ke alamat kantor. Karena sama-sama di Jakarta, jadi bisa pilih jasa kiriman same-day. Kalau dikirim ke rumah, mana bisa Jakarta – Bogor, same-day, kan?

Nah, sekali waktu aku pernah disuruh kantor buat beli voucher belanja. Karena voucher ini buat keperluan event, yang mana eventnya ini aku yang handle, jadilah voucher langsung dikirim ke alamat rumah. Pilihan kirim tercepat saat itu, cuma pakai jasa kiriman yang sehari sampai. Itu pun, agak worry, karena ya maklum aja rumah di kabupaten, kadang ngga masuk jangkauan pengiriman cepat. Udah gitu, barang yang dibeli juga termasuk barang berharga kan, voucher belanja puluhan lembar boo’, sama aja kaya ngirim uanglah ya. Terlebih, itu juga bukan barang belanjaan pribadi dan mau dipake, jadi bawaannya takut-takut aja akutuuu.

Apalagi, pas banget waktu itu di WA Grup Asinan Blogger lagi bahas soal paketan yang ngga sampai. Iya, ternyata ada beneran lho ya kejadian kaya gitu. Status paketnya terkirim, tapi penerima ngga merasa nerima paketnya. Hiii, sereeem! Emang sih, bisa dilacak kalau mau mah, tapi kadang suka males duluan ngga sih? Kaya ribet gitu ngurusnya, apalagi kalau isi paketnya “ngga seberapa”. Tapi, kalau aku pribadi, alhamdulillah belum pernah sih ngalamain kaya gitu *amit-amit jangan sampai. Tapi ya, tetep aja bikin deg-degan kan.

Ndilalahnya, sampai satu hari setelahnya, belum ada tanda-tanda pergerakan juga dari paketnya. Status terakhir sih, penjual udah kirim tanggal 25 sore, harusnya 26 sore udah sampai, yes? Tapi, yaaa its ok lah, mungkin ada keterlambatan dari pusatnya apa gimana. Akhirnya, baru ada update lagi di tanggal 27 kalau paketnya "sedang dalam perjalanan diantar kurir" itu jam setengah 6 pagi. Sampai sore, di jam-jam biasanya abang kurir nganter paket, itu abang kurir belum keliatan juga :')

Paxel Office Tour | Colourfull | Ciri khas kantor start up
Seketika kugemas sendiri sambil ngedumel dalam hati, kenapa sih di aplikasi tracking-nya ngga ada info kurir yang nganternya ini siapa? Atau, minimal kasih perkiraan kek, abangnya bakal sampai jam berapa. Syukur-syukur mah ada nomor kontak kurirnya juga, biar gampang kalau mau tracking langsung ke kurirnya. Seenggaknya kan, kalau ada nomor yang bisa dihubungi, jadi ngga terlalu bertanya-tanya paketnya udah di mana. Dan, kalaupun itu paketan telat datengnya (misal kena macet, hujan, atau apa), kita(?)-nya juga selaw karena udah tau. Secara ya, hareee gene, yang penting tuh kepastian, bung! Yang ngga pasti mah, buang aja ke laut! *ehhh *tjurhad-detected

Singkat cerita, sore itu aku pergi dan baru balik sekitar jam 10 malem. Sampai rumah, aku cek lagi, status kirimannya masih "sedang dalam proses kirim". Tapi, aku sih yakin, pasti paketnya mah udah sampai. Cuman mau nanya ke tetangga sebelah, ya kok sungkan karena udah malem. Sampai, setengah jam kemudian, baru deh statusnya berubah jadi "delivered'. Kembali bergumam dalam hati, ini sih pasti nyampenya dari tadi (pas aku belum sampai rumah), tapi di keterangan paketnya terkirim jam setengah 11, lah aye udah di rumah bang kalo jam segitu :v Remeh sih ya? Tapi ini penting lho buat konsumen "cerewet" kaya aku mah. Namanya data tracking, ya harusnya sesuai dong. Apalagi posisinya, paket bukan diterima penerima langsung, tapi dititip. Huhu

Tapi, sepertinya, mulai sekarang aku ngga akan lagi deh ngalamin hal-hal kaya kaya yang aku ceritain di atas. Karena, saat ini kusudah menemukan SOLUSInya! YEAH!!! Thanks to technology! Thanks juga buat Pak Johari Zein, yang sudah menghadirkan PAXEL, sebagai pilihan jasa pengiriman yang lebih cepat dan lebih pasti. #TimButuhKepastian

sameday delivery Paxel

Kenapa aku bilang lebih cepat dan lebih pasti? Pertama, bisa lebih cepat karena, Paxel ini layanan utamanya same-day delivery dengan flat price. Same-day delivery kalau 1 kota mah biasa ajalah ya. Nah, Paxel ini bisa same-day delivery-nya antar kota, tjoy! Kiriman JABODETABEK, malah cuma 8 jam aja maksimal. Tapi, emang belum bisa kirim ke semua kota se-Indonesia sih. Baru JABODETABEK, Bandung, Semarang, Yogya, dan Solo aja. Yoks! Doain bareng-bareng biar Paxel cepat menyebar ke seluruh Indonesia, biar semuanya bisa ngerasain cepatnya kirim-kirim barang pakai Paxel.

Alasan kedua, bisa lebih pasti karena, Paxel ini sistem tracking-nya real time via aplikasi. Dari mulai barang di pick up Happiness Hero (sebutan untuk kurirnya Paxel), sampai detail perjalanan paketnya "tercatat" secara rinci di aplikasi. Selain itu, ada estimasi waktu kedatangan juga. Dan kalau paketnya ngga datang sesuai estimasi, ada jaminan uang ongkos kirim kembali, lho! Ngga cuma itu, ongkos kirimnya juga pasti lho, pasti flat-nya! Buat JABODETABEK, harganya flat diharga Rp. 18,000 untuk small, Rp. 20,000 untuk medium, dan Rp. 25,000 untuk large. Untuk ke luar kota kaya Bandung/Semarang, ukuran large harga flat di Rp. 35,000 aja, dan waktunya PASTI sehari sampai.

Detail Tracking Paxel
Detail tracking
detail tracking paxel
Ada estimasi waktu kedatangan | sistem tracking up to date
Btw, sebagai warga Bogor Coret, awalnya aku pesimis kalau Paxel ini bakal sampai ke rumah. Karena pas nanya ke Mbak Intan, Chief Happiness Officer-nya Paxel, jangkauan Paxel ini emang masih sebatas area Kota aja. Yhaaaa, tapi penonton jangan kecewa dulu. Karena ada triknya kok biar kiriman bisa sampai ke rumah biarpun rumahnya di Kabupaten. Caranya adalah, cari aja alamat terdekat yang areanya masih masuk wilayah kota, terus baru deh kasih alamat lengkapnya di notes.

Tapi, karena aku anaknya ngga mudah percaya kalau belum nyoba sendiri. Jadilah, kemarin aku coba kirim barang dari Jatinegara ke rumah (Bogor coret). Fyi, sebenernya rumah aku yang sekarang itu udah ngga di pedalaman lagi lho. Masih masuk kabupaten, tapi udah agak pinggiran gitu. Cuma, ya tep aja kucuriga abangnya ngga mau nganterin karena ngga masuk wilayah jangkauannya kan. Eh, ternyata ngga lho, barangnya beneran dianter sampai depan rumah! Abangnya juga ngga "rewel" karena rumah aku masuk-masuk gang kecil (pengalaman pribadi, pernah ada kurir yang ngga mau anter sampai rumah, hanya karena rumahnya masuk gang kecil :’)) Oke, sekian dulu curhatnya, balik ke pengalaman aku kirim barang pakai Paxel yaaa.

Jadi, kalau mau kirim-kirim barang pakai Paxel itu, kitanya ngga usah ke mana-mana, gengs! Karena sistemnya door-to-door, yang mana berarti paketnya dijemput. Plus, paketnya juga ngga harus dalam kondisi di-packing, karena kalau dibutuhin Happiness Hero bakal bantu re-packing di Paxel Home terdekat. Nah, kemarin kan aku percobaan buat kirim barang, jadi diaplikasi aku pilihnya "From me" terus klik Create Shipment. Kalau pilihan "To me", untuk misal kita lagi belanja online, terus mau dikirimnya pakai Paxel, bisa pakai pilihan "to me" ini.

pilihan ukuran paket paxel
Pilihan ukuran kiriman paket
Dari sini, masukin alamat pick up dan alamat tujuan (harus valid kode posnya). Kemarin itu biar gampang, aku masukin alamat tujuannya "Paxel Home Tajur", terus baru deh masukin alamat lengkap rumahnya di notes. Terus tinggal pilih ukuran, isi data pengirim dan penerima, termasuk keterangan isi paketnya, terus udah deh tinggal tunggu abang kurirnya pick-up. Buat Jam pick-up-nya bisa kita tentuin sendiri lho. Dan, ya, kirim barangnya semudah itu aja ~

Pertanyaannya, apa benar paketnya sampai setelah 8 jam? Jawabannya adalah, NGGA! Karena paketnya bahkan sampai kurang dari 8 jam! Wohoo~ Aku proses kirim dari Jatinegara itu sekitar jam 2 siang, estimasi sampai di Bogor jam 8 – 10 malam. Hasilnya, jam 08.33 paketnya udah mendarat syantik di rumah (kayanya sih kalau ngga kehalang hujan, paketnya bisa sampai lebih cepat). Pas nyampe, abangnya juga gercep minta tanda tangan digital (tanda tangannya di hp :v) + fotoin paketnya. Terus, langsung deh doi update di aplikasi. Canggih benerrr.

Happiness Hero Paxel
Ini dia our Happiness Hero-nya ~
Sempet ngobrol-ngobrol dikit, ternyata rumah abangnya tuh ngga jauh dari rumah aku. Jadi, Paxel ini sistem kirimnya paralel gitu kan. Dikirim berdasarkan Paxel Home terdekat, abis itu baru diterusin sama Happiness Hero yang emang udah hafal sama kondisi jalanan dari alamat yang dituju, makanya bisa sampai lebih cepat.

Naaah, alhamdulillah percobaan pertama kirim barang pakai Paxel, sakseis! Ohiya, Paxel ini bukan cuma bisa kirim barang aja ya, buat kirim dokumen juga bisa. Malah, kirim makanan jenis frozen food gitu juga bisa lho. Info ini aku dapat dari acara Blogger Gathering Paxel yang menghadirkan beberapa penjual makanan online, yang ngerasa kebantu dengan adanya jasa ekspedisi Paxel ini. Kiriman antar kota jadi lebih mudah. Dan, memang, menjadi bagian UKM adalah salah satu tujuan dari didirikannya Paxel, yang punya tagline #AntarkanKebaikan ini.

Johari Zein
Pak Johari Zein. Founder PAXEL
Ngga cuma #AntarkanKebaikan untuk pelanggan, Paxel juga punya program berbagi dengan beberapa yayasan. Salah satunya, yayasan Rumah Harapan Indonesia, yang mana dari setiap 25 pengiriman berarti ada 1 anak Indonesia yang bisa kita bantu. Ngga cuma itu, kalau kita mau kirim donasi ke Rumah Harapan, kirim pakai Paxel, GRATIS ongkos kirim, lho. Kereeen yah!

Kawanii, ada yang mau ikutan coba kirim-kirim barang/makanan pakai Paxel ini ngga? Kalau mau, coba download dulu aplikasi Paxel (tersedia di PlayStore & AppStore), terus masukin kode referal raninovariany buat dapetin saldo Paxel senilai Rp. 100,000,- Mayan banget lho ini buat coba kirim-kirim. Asal jangan kirim rindu aja ya, kesian Happiness Hero-nya bisi ngga kuaddd :p

No comments:

Post a Comment