Thursday, November 12, 2015

#CeritaBandung Part 5 : Mimpi Sederhana Yang Terbayar Lunas



Mimpi sederhana

Halo Hai Kawanii, postingan ini bagian akhir dari semua rangkaian cerita selama aku #JalanJajan di Bandung akhir Mei 2015 lalu. Ada yang ngikutin ceritanya dari awal? Yuk, kalau belum ngikutin dari awal boleh lho baca-baca lagi postingan sebelumnnya => [ part 1 || part 2 || part 3 || part 4 ]

Rasanya, perjalanan aku di Bandung selama 3 hari 2 malam, kali ini benar-benar memuaskan banget! Cita-cita dulu kepingin keliling Bandung, rasanya tuntas. Semacam mimpi sederhana yang terbayar lunas :') Di bagian akhir dari #CeritaBandung ini, aku bakal ceritain soal suksesnya misi kulineran selama di Bandung plus serunya bisa silaturahmi lagi sama beberapa Xriders Bandung.

Mungkin, Kawanii udah tahu kalau salah satu tujuan aku ke Bandung itu, mau nyobain 5 kuliner Bandung yang beberapa waktu sebelumnya udah aku  tulis di blog ini. Di #CeritaBandungPart 2 juga aku udah cerita kalau sehari pertama ada di Bandung, aku udah sukses nemu 3 makanan plus bonus bisa menjejak di Jalan Braga, main ke Tangkuban Parahu, nikmatin Bandung malam di Jalan Asia Afrika sampai ngopi cantik di Cikapundung Riverspot.

Nah, di hari pertama gelaran FesTIK, aku gak ngikutin acara sampai tuntas, menjelang sore aku udah minta trip-mate (Firman-XB) selama di Bandung buat jemput dan temenin aku ke Baso Semar yang ada di Jalan Semar, menurut info, baso rusuk di sini enak. Sayangnya, sampai sana aku harus kecewa, karena baso rusuknya abis *fiuhh
Padahal kita ke sana udah pake muter-muter lho nyari tempatnya, yang ternyata lokasinya hampir di ujung jalan. Alhasil, karena ngerasa kurang menarik, akhirnya itu baso aku makan aja tanpa di foto dulu :3 Karena tampilannya emang kaya baso-baso kebanyakan sih, cuma kuah basonya emang enak. Kata orang, kalau mau tahu rasa basonya enak apa ngga, cobain dulu aja kuah(bening)nya. At least, udah ceklist lah ya buat baso semar ini.

Karena yang dicari tinggal Yogurt Cisangkuy, yang lokasinya ada di dekat-dekat Gedung Sate, aku langsung minta diajak ke sana. Menurut Firman, jarak tempuh dari Jalan Semar ke Cisangkuy ini, kurang lebih satu jam. Sampai area Cisangkuy, aku sempat ditunjukkin satu tempat jajanan yang hits di daerah itu, yaitu Pasar Cisangkuy.
Karena ngerasa yang dicari bukan itu, akhirnya kita jalan lagi. Muter-muter-muter, gak ketemu juga. Mulai deh cari pakai GPS, dan ternyata apa? Itu Yogurt Cisangkuy lokasinya persis sebelahan sama Pasar Cisangkuy!! Apa banget deh yaaa, tadi pas ke sini yang diliat apaan aja #gubrakk

Sampai di lokasi, aku pesan 1 Yogurt Strawberry, 1 Yogurt Leci, dan 1 brownis cup buat cemilannya. Tempatnya semacam rumah yang dibikin jadi cafe gitu sih, so far tempatnya nyaman, cuma kayanya lebih cocok kalau datang ke sini bareng pacar deh! Tapi inget, jangan sampe pacar orang yang dibawa yaaa *eaaa, karena tempatnya lumayan temaram (kata lain dari reman-remang :v), aku jadi ngga fotoin tempatnya, apalagi kamera hpku juga ngga bagus buat foto di tempat yang minim cahaya.

Brownies Cisangkuy

Yogurt Cisangkuy

Soal rasa, Yogurt Cisangkuy ini gak mengecewakan deh! Rasa asemnya pas, dan seger banget, ketambah aku minumnya pas Bandung abis diguyur hujan dari siang sampai sore. Kalau untuk brownisnya, biasa aja sih menurutku, rasanya ngga seenak brownis Amanda, hihi. Dan, lengkaplah sudah misi kulinerku saat itu, tempat-tempat yang aku pilih sendiri dari rekomendasinya blog cerita perut, akhirnya bisa aku cobain satu-satu. Seneng? Jelas dong! Semacam udah bisa nyelesain misi apaaa gitu yang wow, padahal sih cuma misi gitu doang, tapi namanya tujuan, sesederhana apapun kalau tercapai, ya bikin seneng aja *poempoem

Terus, kulinerannya selesai, Ran? Belum doong! Yap, biarpun misi aku udah selesai tapi sesi ketemuan sama Xriders Bandung (XB) masih berlanjut, yeaay!!

Kali ini, dari Cisangkuy kita ke daerah Cihampelas, buat merapat ke Kue Balok Mang Didin, ternyata owner-nya ini rider XB juga lho. Udah ada beberapa teman-teman XB yang datang, tentunya selain Kang Nano dan Kang Ipank, waktu itu ada Kang Bow sama Teh Mila. Terus gak lama, datang lagi Kang Andri sama Kang Chevy. Pas kue balok pesanan kita udah datang, mereka semacam udah hapal, kalau itu kue "wajib" aku foto dulu sebelum dimakan :v

Dari dua varian, yang aku suka sih yang setengah mateng, dan favorit aku tetep yang keju! Btw, menurut info sih, kue balok ini kalau di Bogor namanya kue pukis, cuma di sini gak ada yang jual versi setengah matangnya kaya gini.
Kue Balok Mang Didin
versi setengah matang
Kue Balok di Bandung
versi matang + susu murni
Setelah menghabiskan beberapa potong kue balok, dan ngobrol ngalor ngidul, mereka pun berencana ngajak aku ke satu tempat yang mereka bilang pemandangannya bagus, karena bisa liat lampu-lampu kota dari ketinggian! Gak pake pikir panjang, aku langsung meng-iyakan! Gasss!!

Kurang lebih perjalanan satu jam, melewati jalanan yang lumayan terjal, dan suasananya masuk kaya agak gunung tapi gak gunung banget. Nama daerahnya Punclut, yang hampir sepanjang jalan, penuh sama warung-warung yang jualan makanan khas Sunda. Standar lah buat aku yang orang Sunda mah, hihi. Beberapa kali aku lihat gang yang ada papan penunjuk bertuliskan "city light", jadi kalau selama ini aku selalu bilangnya "lampu kota", orang Bandung nyebutnya lebih kece pakai Bahasa Inggris, hihi.

Udah pasti, semua warung di sini, bukan cuma menjual makanan aja, tapi lebih ke-menjual suasana tempat makan. Karena, seperti yang aku bilang, makanannya sih standar, tapi justru tempatnya yang okee banget. Selama nunggu makanan datang, aku anteng sendiri mandangin kelap kelip lampu kota dari lantai 3 tempat makan itu. Biarpun agak-agak ngeri karena lantainya cuma dari kayu, tapi tetap aja bikin aku betah lama-lama di situ. Sampai diledekin teman-teman XB, "emang di Bogor gak ada yang kaya gini?" Huahaha, bukan gak ada sih, gak jauh dari rumah juga ada, cuma emang udah lama aja gak pernah menyengaja datang ke tempat yang dulu sih jadi tempat favorit juga.

Makan di Punclut Bandung

Waktu itu kita cuma makan sambil ngobrol, aku juga bilang kalau besok sore aku udah harus pulang ke Bogor. Dan mereka malah nyaranin aku buat pulang lusa (hari Sabtu), katanya sekalian bareng mereka yang mau ke puncak. Sambil diiming-imingi, paginya bisa main dulu ke Tebing Keraton! Waktu itu aku belum ‘ngeh sekeren apa Tebing Keraton, jadi aku dengan santainya bilang tetap mau pulang besok aja. Aslinya pas udah di Bogor, aku baru googling itu Tebing Keraton, dan nyesel blass! Hahaha.

Malam itu aku kembali pulang hampir tengah malam ke penginapan, plus diantar serombongan XB, aku masuk sekalian pamitan [lagi]. Efek udah pergi seharian, dan malam sebelumnya tidur cuma 1 jam, kali  itu aku berhasil langsung tidur pules, tahu-tahu udah pagi aja.

Yang artinya ini hari kedua FesTIK, yang juga jadi hari terakhir aku di Bandung. Lagi-lagi aku gak ikut acara sampai selesai, tapi sebelum pulang aku masih minta anter Firman buat beli oleh-oleh ke Toko Kue La’Rissa. Dari Sabuga kita langsung ke Jalan Terusan Jakarta, yang pasti biarpun tahun lalu pernah ke sini, aku sih lupa banget tokonya di mana, karena waktu itu juga cuma ngekor aja. Akhirnya kita manfaatin lagi GPS, buat nyari tempatnya. Biarpun sempat kelewat, tapi akhirnya ketemu juga setelah sebelumnya nelpon Kang Rizky (XB) buat lokasi tepatnya.
Bolen Bandung Larissa
Pas udah ketemu tokonya dan urusan oleh-oleh selesai, aku langsung minta diantar ke Terminal Lewi Panjang, yang ada di Jalan Soekarno-Hatta. Karena Firman gak terlalu hapal jalan ke terminal, akhirnya kita pakai GPS lagi. Awalnya, kita ada di jalan yang benar, yang tiba-tiba pas ngecek lagi, ternyata kita salah arah. Muter balik lah, dan ngikutin arahan sesuai GPS, udah jauh (jauuuuuh banget) itu terminal gak keliatan juga, yang ada malah dengan polosnya Firman bilang gini,

"Teh, tahu gak? Ini kan jalan yang tadi..."

Whaaattt?? Pas diperhatiin lagi, ini emang jalanan yang tadi sih, tapi kok bisa? Ternyata oh ternyata, jadi pas yang pertama cari jalan ke terminal, arahannya udah bener. Nah, pas ngecek lagi yang kedua, itu inputnya malah masuk yang pencarian sebelumnya, yaitu ke jalan Terusan Jakarta! Huaaaaa >.<! Sumpah ya rasanya maluuuu banget !! Hiks, rasanya konyol bangeet, gayanya udah pinter pake aplikasi peta di hp, ehh masih salah juga. Untungnya ini yang nemenin sangat memaklumi ke-gaptek-an aku, tetap mau nganterin sampai terminal, dan gak sampai hati nurunin aku di tengah jalan. huhu

Aku sampai di terminal sekitar jam 7 kurang, daaan... bis yang ada itu adalah bis terakhir. Duh, kalau sampai telat beberapa menit aja, udah deh alamat gak bisa pulang T.T *bisa sih, paling naik travel.

Di terminal itu aku pisah sama Firman, tripmate yang udah nepatin janjinya buat jadi yang selalu ada selama aku di Bandung. Dan beneran aja, aku ke mana-mana diantar dia, semua tempat bisa didatangin juga berkat dia. Padahal, dia tuh bukan asli orang Bandung, malah baru setahun di Bandung, tapi pengetahuannya soal jalanan di Kota Kembang ini boleh juga. Yang pasti, aku berhutang banyak sama dia :') Makasih banyak yaaa ^^

Beberapa bulan setelahnya, sekitar bulan Juli, aku pun dapat kabar tak terduga yang menggembirakan banget. Itu postingan tentang 5 kuliner Bandung, kepilih jadi Juara 2 kategori kuliner di My Agya My Style Blog Competition yang digelar Toyota bareng Indonesian Food Blogger! Antara terharu, bersyukur, senaang dan nano-nano banget deh pokoknya! Alhamdulillaaah...
Blog Competition
Screenshoot from web IDFB

14 comments:

  1. Iih, baru tahu kalau kamu menang, Ran. Selamat, ya! :D *traktiiiiir*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idah sama Rani tu, sebelas duabelas, mirip dan nyamannya aku ke Idah sama Rani juga sama. Kalian kembar ya?

      Delete
    2. Ka Idah : ayok sini ke Bogor lagiii kak, tapi jgn ngedadak kasih taunyaaa..

      Mbak Astin : hihiiyaaah bisa jadi, kembar beda bapak beda Ibu dan beda kota :v

      Delete
  2. nunggu di traktir Rani di Bandung, selamat ya neng menang berkat jalan-jalan ke Bandung. Bandung emang ngangenin y

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuk mbak kapaan nge-Bandung bareng :D
      Iyes, bener banget, bandung ngangeeeniin

      Delete
  3. Selamat ya rin atas kemenanganmu,, hehehe

    ReplyDelete
  4. uhuyy, Rani makin berkibar nih. moga sukses terus ya. tambah moncer rezekinya. aamiin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku bukan bendera kak --v

      Aamiinaamiin aamiin, semoga kaka jugaa yah {}

      Delete
  5. Congrad ya.. Aku jg ikut tp kayaknya kurang beruntung ^^ itu ftnya bikin ngilerrr deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih yaa kak ^^
      bikin pingin nyobain yaaah kak :D

      Delete
  6. waw uang cash 2 juta, makan2 lagi nieee

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, makaan tapi di Bogor, gak ke Bandung lagi :p

      Delete
  7. Woaa slamat2

    aku blm bs jalan2 sambil icip2

    ReplyDelete